Cerita Sex

AWEK KELASKU

Okey! Kali ini aku ingin menyambung kembali sebuah cerita megenai pegalaman

dalam hubungan sex. Sebelum ini aku telah menceritakan pengalamanku dengan

akak Ita (jiran sebelah rumah aku) Kali ini aku ingin menceritakan pula

pengalamanku semasa aku di dalam tingkatan 3 di sebuah sekolah luar bandar di

Baca Juga: CARA ALTERNATIF CEPAT HAMIL

dalam daerah Segamat.

Setelah Kak Ita berpindah dan meninggalkan aku, aku terasa sangat kesunyian. Aku

sering di buai angan angan utk melakukannya sekali lagi. Hari demi hari aku

terbayang saat saat Kak Ita memuaskan nafsuku. Utk memuaskan nafsuku aku

sanggup melancap seorang diri di dalam bilik air dan kadang kala di dalam bilik.

Semakin hari, semakin ghairah. Hingga aku mengliur apabila melihat para guru

wanita dan pelajar wanita yg bertubuh agak lansing lagi menghairahkan. Aku lihat

mereka seperti di dalam keadaan berbogel. Humm… Kadang kala pernah juga aku

membawa bahan bahan lucah ke sekolah.

Wah…hari esok aku kena pergi ke sekolah utk membersihkan dan menceriakan

lagi kelasku. Semua pelajar di arah utk hadir pada hari itu. Agak liat la sedikit

rasanya utk pergi ke sekolah kerana hari itu adalah hari Sabtu dan cuti. Selama ini

pada setiap hari sabtu aku akan terus tidur. Tapi kali ini aku kena bangun awal utk

pergi kesekolah. Perjalanan ke sekolah mengambil masa agak agak ½ jam. Wah…

di sebabkan pada pagi tiada bas sekolah jadi aku terpaksa menumpang bapaku yg

inginpergi ke tempat kerja dan aku terpaksa tiba ke sekolah awal dari pelajar lain.

Kira kira dalam pukul 7 pagi. Tapi cikguku telah mengarahkan aku bersama rakan

rakan ku yg lain hadir pada pukul 9 pagi. Wah awalnya. Utk menghilangkan rasa

bosan aku membawa bekal buku buku lucah utk di bca sambil menuggu rakan

sekelasku sampai.

Apabila sampai ke sekolah aku terus berjalan ke kelasku. Apabila aku sampai aku

lihat masih tiada siapa lagi yg sampai lagi. Aku pun pergi ke mejaku dan duduk

sambil megeluarkan buku lucah yg aku bawa tadi. Aku pun terus membaca dgn

khusyuknya. Sedang aku membaca dan meng`feeling’ tiba tiba badan aku telah di

tepuk. “Puuk!!” Aku tersentak dan buku yg aku baca tadi terjatuh. Aku pun

memalingkan pandangan ku kearah belakang dan…. “Eh! Yanti, kau rupanya. Awal

juga kau sampai”. Yanti hanya tersenyum. “Bila kau sampai?” “Baru lagi”. “Eh! Buku

apa yg yg kau baca tu”. Yanti terus membongkok dan mengambil bukuku dan terus

membacanya. Aku sungguh malu. “Ooo… buku ‘blue’ ye….” “Best ke jalan

ceritanya. Aku hanya menganggukkan kepala. Aku cuba merampas dari tangannya

tapi tak berjaya. “Kejap laa…best laa cerita ni” kata Yanti sambil duduk di

sebelahku. Aku membiarkan saja. Aku rasa ini la peluang aku. “Man, kau pernah ke

buat camni” “Pernah” “Bila?” “Lama dah….” “Dengan siapa?” “Ala ngan akak kat

sebelah rumak aku tu” aku memberani diri utk mengaku. Yanti hanya tersenyum.

“Man, best ke?” “Pehh…best tau Yanti, kau nak cuba ke?” “Tak nak laa…kang

mengandung lak” “Tak laa…pancut luar aje” “Ye ke?” “Iyeeee….” “Abih akak yg kau

anu tu camna, mengandung ke?” “Tak laaa…. Nak cuba?” tanya aku sekali lagi.

Yanti hanya tersenyum dan terus duduk rapat dengan ku.

Apa lagi aku pun malas la nak tunggu lama lama, banyak masa lagi ni. Aku pun

cuba meraba raba ke seluruh badannya. Yanti hanya tersenyum. Aku terus mencium

pipinya yg gebu itu. Aku lihat Yanti terus menunjukkan reaksinya yg positif. Aku cuba

cium mulutnya dan Yanti terus membalas. Acara melawan lidah pun bermula.

“Emm… sedapnya” bisik hatiku. Dengan perlahan lahan aku menarik baju t nya.

Yanti terus menepis tanganku. “Alamak mesti tak jadi ni” bisikku lagi. Tapi

sebaliknya Yanti sendiri yg membuka bajunya. Wah…aku terlihat buah dada yg telah

menonjol. Apalagi, aku pun terus membuka colinya dan terus meramas ramas buah

dadanya. Semakin lama, semakin besar. Sebesar besarnya seperti KakIta punya.

Setelah meramas aku cuba pula menjilat puntingnya. “Emmphh…” Yanti bebunyi. “U

hebat la Man….emmpphh…”. Sedang aku menjilat putingnya aku terasa kemaluan

aku diraba raba. Semakin menegang batangku. Tanpa melengahkan lagi, aku terus

menarik zip seluar aku dan aku melucutkan seluar aku. Yanti hanya

memerhatikannya. “Man, tadi masa aku baca buku kau tadi, ada aksi

mgulum…best ke?” “Mari cuba…” kataku. Yanti terus menarik turun spenderku.

Batang aku yg tegang tadi telah terkeluar. Yanti terus memegang batangku dan

mengulumnya. “Emm..emm…!!” Plecup…placap…plecup…plecap…bunyinya. Air

mazi aku terkeluar rupanya. Tapi Yanti terus mengulum dan menjilat buah zakar ku

dengan khusuknya. Setelah beberapa minit aku cuba menghalang daripada Yanti

terus mengulum. Sekarang aku cuba utk menikmati lubang pantat Yanti pula. “Yanti,

aku nak rasa kau punya lak” sambil meletakkan tangan ku di pantatnya walaupun

seluarnya belum di bukanya lagi.

Yanti menarik seluarnya dan aku lihat paha Yanti yg putih gebu itu. Aku pula

mengambil tugas utk menarik seluar dalamnya pula. Wahh…kelihatan bulu pantat

Yanti yg tebal. Memang selama ini aku agak memang dia mempunyai bulunya yg

lebat kerana aku lihat bulu roma di tangannya. Yanti pula terus duduk di atas kerusi

Tanpa berlengah lagi, aku terus meghalakankan kepalaku kearah pantatnya dan

terus menjilat sambil tangan ku tidak henti meramas buah dadanya yg semakin

membesar. “Man aku nak kulum lagi laa…” Aku rasa tentu Yanti tidak puas lagi.

Yanti terus bangun dari kerusinya dan berbaring di atas lantai. Aku baring di

sebelahnya. Masa itu kami sama sama tanpa seulas benang…berbogel. Aku

berada diposisi yg berlainan. Kepalaku menghala kearah utara supaya

memudahkan lagi aku meneruskan aktiviti menjilat dan kepala Yanti menghala

kearah selatan supaya aktiviti mengulumnya dapat di laksanakannya dengan

mudah. Aku pun terus meneroka kedalam lubang pantatnya utk mencari biji berlian

(kelentik). Haa..aku telah menjumpainya dan aku terus mengetel biji itu. Yanti

mengerang kesedapan. Air mazi telah terpacut keluar dari lubang pantatnya dan

masuk kedalam mulutku. Aku menelankan sahaja. Setelah beberapa minit berlaku.

Aku bangun dan cuba mengangkangkan paha Yanti.

“Kau nak masukkan batang kau ke?” tanya Yanti “Haah” “Eh, sakit laa” ” Ala…tak

sakit sangat, sedap aje” Aku pun terus masukkan batabg aku dan menghenjut. Aku

terasa seperti ada air yg keluar dan Yanti mengerang ke sakitan Aku lihat darah

telah keluar dara pantatnya. Aku buat buat tak tau. Aku teruskan sahaja. Aku terus

megeluar dan memasukkan batang ku. Semakin lama semakin laju dan Yanti terus

mengerang. Aku terasa seperti air maniku ingin terkeluar dan aku terus menarik

keluar batangku dan terus air mani ku terpancut dan mengenai parut Yanti.

Chuuut….chuuut….chuuuutttt, air mani keluar. Air mani aku berhenti dan aku lihat

Yanti berbaring kepenatan. Darah yg bercampur air mazi melimpah ke lantai. Aku

bangun dan mencari kain buruk utk mengelap lantai supaya tidak terkantoi. Setelah

siap mengelap aku lihat Yanti sedang mengenakan pakaiannya. Aku pula masih

berbogel lagi. Tanpa berlengah lagi aku terus mengenakan pakaianku. “Kau hebat

la Azman, best, sedap tau…” kata Yanti. “Kalau aku nak lagi boleh” tanya Yanti.

“Boleh”.

Jam menunjukkan 8.45 pagi. Kebanyakkan rakan kelas aku telah hadir. Cikgu

Rosita pun hadir. Aku lihat kali ini cikgu Rosita mengenakan pakaian yg agak ketat.

Hinggakan terlihat buah dadanya terbonjol. Aku memerhatikannya dengan asyiknya.

Pukul 9 pagi. Aku dan rakan aku yg lain menjalankan tugas masing masing utk

membersihkan kelas. Cikgu Rosita pun turut menbantu. Sedang aku asyik

berkemas cikgu Rosita memanggil aku. Aku pun jumpa dia. “Ni buku apa ni Azman”

Alamak! Itu buku lucah yg aku bawa. Habis la aku kali. “Awak punya” “Aku

mengelingkan kepala” “Bohong!!! Ni ada nama awak ni, awak mengaku atau tidak”

Nak tak nak aku mengaku aje. “Baik sekarang awak ikut saya ke bilik sukan. Saya

nak siasat latarbelakang awak” Emmm…..mati la aku kali ni. Aku pun terus

mengekorinya ke bilik sukan. “Aaarrrgghhh….mati la aku kali ini”

Kalau anda nak tahu berapa teruk saya di marahi dan di siasat, sila tunggu pada

episod yang akan datang dalam tajuk “Penangan ‘teruk’ dari cikgu Rosita” . Sampai

di sini saja semoga berjumpa lagi.