Cerita Sex

AZI USA

Nama aku Zack (bukan nama sebenar) dan bekerja di sebuah syarikat yang agak

terkenal di Kuala Lumpur. Aku berumur 31 tahun dan telah berkahwin dan

mempunyai anak 2. Aku ingin bercerita tentang kisah diri aku yang sebenarnya

berlaku dan harap ia akan menjadi tauladan kepada yang baru berhasrat ingin

Baca Juga: PENGORBANANKU

berumahtangga.

Tahun 1996, semasa itu aku dah lama berkahwin dengan mempunyai 2

cahayamata, this girl, Azi (bukan nama sebenar) baru mula bekerja di pejabat aku

dan aku kena ajar dia macamana nak buat kerja. First time tengok dia, aku dah

ternganga. Wow…! Besar betul tetek dia ni. Kalau dapat mesti best punya. Aku

sejak dari dulu memang suka tengok perempuan yang tetek besar tapi wife aku

punya taklah besar. So sejak itu, aku selalulah cuba mengintai tetek Azi bila ada

peluang.

One day after about two months Azi bekerja di pejabat aku, aku ajak Azi kerja hari

Ahad pasal banyak assignment nak buat. Kita orang pun datanglah hari Ahad tu

buat kerja sikit-sikit. Adalah lepas dua jam, aku mengaduh lenguh tengkuk (eksyen

je tu) lalu aku suruh dia urut kat tengkuk. Dia ni memang open sikit dan sporting.

(maklumlah baru balik dari oversea) Bila Azi pegang aje tengkuk aku, bulu roma pun

meremang termasuklah batang aku. Lepas tu aku pun balas balik jasa dia dengan

mengurut dia pulak. Aku tengok dia stim aje lalu aku turunkan sikit tangan aku ke

dadanya yang selama-lama ini aku idamkan tapi taklah memdadak terus.

Perlahan-lahan aku urut di bahagian atas tetek Azi. Aku tengok dia senyap aje tapi

matanya dah nampak kuyu aje. Jadi aku teruskan pergerakan tangan aku sehingga

mencapai branya dan seterusnya meramas tetek dia yang besar itu tapi cuma dari

atas bra. Aku dapat rasa puting tetek Azi menegang. Aku apa lagi lalu terus

masukkan tangan aku kedalam bra Azi. Keadaan menjadi senang kerana aku

duduk di belakang dia. Aduh….! Lega rasanya dapat merasa tetek yang besar itu

dengan tangan aku sendiri. Batang aku menegang dengan kerasnya rasa nak

terkeluar dari seluar aku.

Lama aku meramas tetek Azi dan sambil tu aku mencium leher dia dan

menjilat/menggigit telinga dia. Lama kelamaan aku terasa ada tangan kat batang

aku. Tangan tu memegang dan meramas batang aku sampai terkeluar sikit air

mazi. Rupanya Azi sempat memusingkan tangannya utuk memegang batang aku.

Disebabkan Azi duduk di depan aku maka susahlah sikit dia nak pegang dengan

betul. Jadi Azi terus aje memusingkan badannya dan mencium bibir aku. Kami

berkulum-kuluman dengan rakus sekali.

Bila Azi berhadapan denganku, aku pun tak lepas peluang lalu memasukkan tangan

aku melalui bawah skirt Azi. Aku dapat rasa panties Azi basah lembab. Ni yang buat

aku lagi geram. Dah lama aku tak merasa begitu. Tak tunggu lama, aku pun

masukkan tangan melalui tepi panties Azi dan mencari biji kelentit dia. Huyooo…!

Dah tegang rupanya. Aku gunakan jari terus gentel biji kelentit Azi.

“Ooooo…! Ohhhh…! Sedapnya Zack….! “,Jerit Azi. Bila nak datang aje, Azi

cakap,”Zack I’m coming, I’m coming…!”, terus Azi tarik tangan aku pasal dah tak

tahan lagi.

Azi tersenyum aje memandang aku lalu dia melutut dan membuka seluar aku

termasuklah seluar dalam aku. Sekelip mata aku terasa batang aku di kulum Azi.

(Untuk pengetahuan semua, this is the first time perempuan kulum batang aku. Wife

aku kata geli dan nak termuntah) Sedapnya hanya Tuhan ajelah yang tahu. Terasa

panas mulut Azi. Itu yang buat batang aku semakin tegang. Lama dia kulum batang

aku dan lepas tu hisap buah pelir aku dan kemudian kulum balik. Aku masih belum

rasa nak datang lagi. Azi sampai cakap dah lenguh mulut dia. Aku suruh dia kulum

lagi pasal aku masih tak puas lagi. Jadi continuelah dengan adegan mengulum.

Sambil tu Azi gunakan tangannya untuk melancap batang aku. Tak lama kemudian

aku rasakan kekejangan dan aku pun melepaskan air mani aku kedalam mulut Azi.

Yang bestnya Azi terus telan dan menghisap batang aku sampai aku sendiri pun

dah tak tahan lalu menarik kepala dia dari batang aku.

Selepas tu aku dan Azi terdiam seketika. Aku memikirkan apa yang telah berlaku

antara aku dan Azi dan betapa aku telah menghianati family aku. Sebelum kahwin

aku memang tak pernah main dengan orang lain, cuma ada tu ringan-ringan aje.

Tapi apa yang aku buat dengan Azi tu dah aku kira berat juga.

Sebenarnya aku memang dah jatuh cinta dengan Azi. Sebabnya satu, Azi open

minded dan aku senang berbicara dengannya dan aku boleh meluahkan apa yang

aku rasa. Dua, bodynya lebih-lebih lagi tetek Azi. Kalau ada orang seks tak penting

dalam perkahwinan, memang dia tu pembohong. Selama ni aku pun ingat begitu

tapi bila aku mula kenal Azi, aku berfikir sebaliknya. Aku tak salahkan Azi pasal

akulah yang mulakan dulu dan dia termakan pujuk aku. Azi sebenarnya sebelum ni

memang cuba melarikan diri dari aku tapi aku yang mengejar dia pasal aku

memang benar-benar cintakan dia.

Sebelum ini, Azi memang dah ada boyfriend tapi dah clash. Dan dia pun memang

ada pengalaman kerana semasa di oversea, dia duduk serumah dengan

ex-boyfriend dia. Semua benda dia dah buat melainkan masukkan batang kedalam

pantat dia pasal dulu ex-boyfriend dia pernah cuba tapi baru suku masuk, dia suruh

tarik keluar pasal sakit.

So, tunggu sambungan cerita ni dimana aku dengan bangganya menjadi orang

pertama yang memecahkan dara Azi dan pertama kali aku melihat darah dara.

Ni nak kena bagi Azi tengok dulu kalau ada apa-apa dia nak komen. Dia encourage

aku. Jumpa lagi.