cerita sex

Cerita Seks Tante Jilbab Eksis

Aku punya temen cewek namanya Tania. Tapi pertemanan kami bisa dibilang semacam TTM lah. Kita sering jalan ke bioskop, restoran, sampe nonton konser. Kesemuanya dijalani Tania tanpa memakai pakaian dalam, entah itu BH atopun CD. Ukuran toketnya 38B, dia memiliki bokong yg bulet dan semok. Aku sering meremasnya setiap kali ada kesempatan.

Kemaren Tania mintaku untuk menemaninya jalan2. Aku sih oke aja asalkan dia ga pakai pakaian dalam. Tania tahu tau soal obsesiku sebagai voyeur, jadi dia nyanggupin, asal aku jagain dia. Sorenya aku jemput Tania di kosannya, dia pake hijab pashmina item, blus kaos lengan panjang ketat stripe hitam putih, dan rok span. Tania terlihat sangat cantik sekali, kupuji2 dia, tp dia ga ngrespon pujiannku. Hehehe… Toket terlihat sangat menantang karena emang toketnya sangat montok, bokongnya juga kelihatan membulat.

Tapi saat kulihat keseluruhan ternyata Tania memakai CD dan BH, saat aku mencoba protes dia malah minta keringanan soalnya lagi ada ibu kostnya, takut diomelin. Aku ga mau tahu, pokoknya dia harus melepasnya karena dari awal sudah menjadi kesepakatan. Akhirnya dia balik kamar, untuk melepas CD dan BHnya, tak berapa lama dia keluar lagi, tapi kali ini dia pake blazer buat nutupin area dadanya, amannnn. Kita pun langsung jalan.

Di jalan karena pake rok jadi dia boncengnya miring, bokongnya terlihat kenceng sekali, bener2 menarik perhatian, soalnya ada motor yang ngikutin motorku tepat di belakang bagian kanan-belakang, tempat paling mantep buat melototin bokong Tania yang lagi bonceng. Kuputerin bunderan 2 kali itu motor masih aja ngikutin kita. Aku mencoba memberitahu Tania tapi dia malah membungkukkan badan bikin tonjolan pantatnya makin menjadi. Buset motor yang di belakang terlihat kegirangan, bisa aku liat dari kaca spion, mukanya melongo kaya orang bloon xixixixixi.

Baca Juga: Kemontokan Sri Si Janda Kembang

Sesampainya di mall dari parkiran mall sampe ke bioskop, blazernya Tania kusuruh buka semua kancingnya, alhasil toketnya gondal gandul apalagi blousenya bahan kaos, dan modelnya ketat di atas (area leher-underboob) dan longgar di bawah (boobs-waistline). Jadi blousenya itu kayak bentuk segitiga, dan bagian dadanya nyeplak, soalnya kaosnya tipe jatoh gitu, bukan jersey sih. Bagian dada nyeplak, tapi gak menopang sama sekali, dan bagian bawahnya terangkat sama dadanya Tania yang maju. Toket Tania ikut bergoyang-goyang kalo gerak, mau jalan, loncat, pasti ikut bergoyang dengan liarnya. Tiap ada cowo lewat depan/papasan kita, si cowo pasti noleh atau salfok kearah dada Tania, ga peduli lagi bareng cewenya ato jomblo.

Kita berdua jalan keliling mall dulu, sambil nunggu bioskop mulai, masih ada waktu sekitar 45 menitan. Sebelumnya aku udah beli tiket dulu, jadi nanti tinggal masuk aja ke studio. Posisi kita pas banget di tengah2 baris, posisi favoritku buat nonton, karena selain ga langsung kena AC, gausah ndongak/nunduk buat melihat layar. Di samping kanan Tania ada 3 bangku kosong sampe akhir film, dan di kanan kiriku ada ibu2 bareng suaminya, di atas kita ada sebarisan cowo2 yang jalan sama cewenya juga, waktu itu kita nonton film horor Indonesia. Kualitas horor Indonesia udah meningkat, berkurang banget genre horor sensual yang menonjolkan kemolekan karakter utama dibanding aspek horornya.

Di tengah2 film, Tania seperti kayak kepanasan di pantatnya, berkali2 dia garuk2 ke belakang. Aku coba cek blusnya kan ada space di bawah gitu, jadi kayak pake baju kelelawar. Eh ternyata ada tali2 di area belakang Tania, roknya ketarik pas duduk, jadi memperlihatkan belahan bokongnya yang ternyata masih dibalut gstring. Spontan saja kutarik gstring itu tp g sampai terlepas, Tania hanya nyengir karena dia merasa bersalah. Aku sempat marah padanya, lalu dia meminta maaf takut kalo ribut di bioskop. Akhirnya aku bolehin dia dipake gstringnya, tapi sebagai gantinya kusuruh dia untuk melepas blazernya, sampirin hijabnya, karena aku tau blousenya agak brendah area dadanya, jadi kalo dari atas keliatan belahan dadanya. Tania mencoba protes dingin tapi ane keukeuh. Akhirnya Tania pun nurut dan melepas blazernya, dan naikin hijabnya, tadi nutup dada bagian atas, sekarang naik full sampe leher, menampakkan area dadanya yang kebuka, dan tentunya belahan dada yang mengintip. Aku ga bisa bayangin gimana kalo Tania tadi pake pushup, bisa2 belahan dadanya keliatan semua.

Aku melirik ke belakang, beberapa mas2 udah gak konsen nonton film, malah ada yang lagi senderan sama ceweknya, tapi kepalanya ngadep ke arah Tania. Hahahaaa… Aku lalu iseng masukin tangan kananku dari bawah kaosnya, kuremes dadanya toketnya. Tania melotot, dia takut kalo ada orang tahu perbuatan nakalku. Tapi kayaknya sih ga ada yg liat, soalnya dari atas pun, kita keliatan lagi berangkulan. Nafas Tania mulai memberat, ditambah pentilnya yang menegang tanda dia terangsang, aku langsung tarik tanganku. Dia mau protes, tapi ga bisa berkata apa2, karena Tania mengigit bibirnya takut mengeluarkan suara desahan (waktu itu film lagi scene sepi).

Selesai nonton, kita jalan sambil berangkulan, as always, kuremes bokongnya, sampai2 ada cowok nerd-looking yang ngikutin kita dari keluar studio sampe keluar bioskop, pura2 maen hape, padahal aku tau dia ngerekam goyangan pantat Tania. Hahahaaa….

Kita lalu lanjut makan di KFC box, waktu posisi itu, mungkin karena masih ada efek kedinginan dari bioskop (blazer masih lepas terlihat puting Tania tegang, jadi mengecap mantep di kaosnya. Pas antri mesen, aku coba tinggalin Tania ke kamar mandi. Dan langsung, Tania jadi target, ada yang cuma berani curi2 pandang soalnya lagi bareng ceweknya, ada yang pura2 lewat sambil moto Tania pake hape, ada juga yang ngajak kenalan, tapi begitu Tania mulai risih, lalu aku kembali samperin Tania, dan itu cowok mundur teratur. Mas2 kasirnya, jadi gak fokus. Kita mesen paha…tapi yang diambilin dada…hahahah….Tania pun pura2 bete, ngelipet tangan di perut, eh malah menyokong dadanya, jadi tambah menantang maju dengan puting nyeplaknya, mas nya grogi banget kayaknya. Sampe pas ngasih kembalian receh, jatuh ke lantai…hahahaha…

Tapi ada juga yang bikin bete Tania sih, jadi pas makan, kita salah pesen, malah yang spicy. Alhasil, kita berdua kepedesan, dan mengeluarkan keringat. Sontak perhatian cowo2 tertumpu ke Tania, toket tania udah bener2 nyeplak di kaosnya gara2 keringat, ditambah putingnya yang masih menegang. Waktu Tania cuci tangan ke kamar mandi, ada ibu2 nyamperin, terus ngomel2, bahkan sampe ngatain Tania penggoda suami orang (lah salahin suami elu lah wkwk). Untung Tania cepet reda betenya, kalo ga, ga enak banget ending jalan2 itu. Berhubung udah malem kita pun pulang, tapi yg jelas kosan Tania udah dikunci dan kebetulan juga kontrakkanku ada acara, akhirnya kita nyari hotel, Tania cuma pasrah ngikutin aku.

Sampe hotel, berhubung aku udah mesen via app, langsung aja kita check in. Resepsionisnya melirik kearah toket Tania yang dibungkus kaos, dan bener2 literally dibungkus. Dasar resepsionis sialann, tau kalo kita mau enak-enakan dia ngasih charge tambahan buat bersih2 sprei + kondom, nambahnya lumayan pula, tapi emang dasar udah sange, aku bayar aja.

Sesampainya di kamar, sembari jalan ke kasur, Tania elepas sendiri bajunya satu persatu. Begitu aku kelar ngunci pintu, aku disuguhkan dengan Tania yang udah bugil, kecuali jilbabnya yang masih menempel di kepala, dia ngangkang di atas kasur. Tania sengaja ga lepas hijab, karena emang udah tau, aku prefer dia berhijab kalo naik sama dia. Tangan kanannya ngobel mekinya sendiri, dan tangan kirinya ngeremes toket montoknya. Aku yg melihat semakin ga tahan, aku langsung copot baju dan ambil posisi bersujud di selangkangan Tania, tau apa yang mau aku lakuin, Tania malah beringsut narik tubuhku, ternyata dia minta gaya 69 aja.

Tania berada di atas sedangkan aku di bawah. Kujilati mekinya, yg udah becek luar biasa penuh lendir. Kusapu bibir mekinya, sambil jariku kumasukan ke dalam lubang mekinya. Tania pun ga mau ketinggalan, dia ngulum kontolku, kepalanya naik turun, sampe ditelen deepthroat fak anjir Tania lagi sange berat ini. BJ nya emang maut, lidahnya bermain di dalam mulutnya, mennggelitik sesekali di lubang pipis, duh bisa crot duluan gini caranya. Aku gak boleh kalah, langsung kukeluarkan jurusku, tangan kiriku menjepit klitorisnya, lidahku meliuk2 memainkan klitorisnya, itilnya habis kusedot, cium, gigit dan jilat, kurotasi terus, sambil tangan kanan menusuk lubang mekinya dengan jari telunjuk dan tengah.

Kaki Tania mulai mengejang, menjepit kepalaku. Ga kupedulikan rasa sakit kejepit, tapi kuteruskan rotasi oralku, kupercepat rotasinya…dan…

“Ahhhhhhh….. auuuh….. auhhhh…ssttt….” desahan yang lebih menyerupai teriakan keluar dari mulut Tania.

Kakinya yang menjepitku mulai bergelinjang, mekinya kelojotan, menyemburkan cairan cinta yang langsung kusedot habis. Sambil otot perutnya berkontraksi, dadanya kembang kempis mencoba menyesuaikan dengan kondisi orgasmenya.
Tania seketika lemes, dia udah dari tadi berhenti mengulum kontolku, karena fokus menikmati oralan. Kontolku mulai relaks, padahal aku belom ngecrot. Kita pun berbali ke posisi semula Tania di bawah, dan aku di atas. Tania berbaring terlentang di atas kasur. Tania mulai meracau gak jelas, tanda kalo dia lagi menikmati sisa-sisa orgasmenya tadi.

Kontolku yang masih setengah tegang, lalu kusodorkan ke mulut Tania. Kutepuk2an ke pipinya, walau lemes, dia tau apa yang harus dilakukan. Tangannya bergerak menggenggam kontolku, bibirnya mengecup kepala kontolku. Dia pun melanjutkan bj sampe kontolku kembali tegak sempurna. Cerita Dewasa Jilbab

Aku pindah posisi, Tania yang masih lemes cuma bisa pasrah ketika aku membuka kakinya pada posisi mengangkang. kucoba cek mekinya, masih basah, batinku. Tapi aku tetep mulai dari awal, kupermainkan klitoris dengan tangan kiriku, dan tangan kananku meremas2 toketnya. Sebetulnya aku paling suka berlama-lama mainin toket montok milik Tania, secara inilah bagian yang paling aku suka dari Tania. Toket dia juga yang membuat aku setia menjadi TTM nya. Besarnya udah kayak buah melon, tapi kenyel dan menantang.

Kupilin2 puting kanannya, sambil menghindari puting kiri yang merupakan titik lemahnya. Pokoknya kalo klitoris butuh dijilat2 dulu baru bisa membuat panas, puting kiri Tania ini cuma dengan rangsangan sedikit udah bisa membuat mekinya becek. Bahkan kalo lagi habis haid, kalo diremas dari luar baju, asal kena puting kiri, bisa auto horny. Pernah dulu aku isengin, lagi masa horny2nya (habis haid), kucubit putingnya pas lagi belajar di perpus. Anjrit mukanya langsung memerah, mau marah gabisa, karena langsung mode horny.

Kusentuh2 sedikit puting kirinya langsung dia mode sange lagi, dinding mekinya dan otot perut sudah mulai berkontraksi, menandakan Tania siap dipenetrasi. Aku langsung ambil posisi menindih tubuh Tania, man on top, posisi andalanku buat mendominasi Tania. Kutempelkan kontolku ke mekinya, kuteasing dikit biar tau rasanya lagi kentang ditinggal lemes. Perlahan kumemasukkan kontolku ke lubang mekinya, perlahan-lahan, masuk kepalanya, tarik lagi, masuk lagi, berulang kali sampai keseluruhan kontolku masuk ke dalam lubang mekinya. Kudiamkan dulu sementara, menunggu mekinya adaptasi dengan kontolku. Lanjut kugerakkan lagi dimulai dengan permainan otot kegelku, kuaduk2 dulu liang meki Tania, doi mulai mengeluarkan desahan kecil, tanda dia mulai menikmati permainanku.

“Ssstthhh…aaahhh….”

Tiba-tiba kutarik mundur pantatku, dan sekejap juga majukan lagi. Tania sedikit kaget tiba2 aku bermain agak kasar, Tania meringis menahan perih kasarnya hujaman kontolku. Sambil tanganku meremas kedua buah melon milik Tania, walau dengan penuh kontrolku hindari terkena area puting. Tanganku ga cukup untuk menampung satu buah melon miliknya, memang super ukurannya, memuaskan dengan kekenyalannya.

Beberapa saat aku kasari, lalu temponya kuperlambat, kusodok pelan-pelan namun menghujam dalam-dalam. Kuulangi beberapa kali rotasi, kasar-slow-kasar-slow. Desahan makin keras, Tania mulai meracau tak jelas. Nafasnya mulai satu-satu, dinding mekinya mulai berkontraksi tanda dia mau orgasme, rasanya kontolku seperti dipijet pijet.
Kupercepat tempo gerakanku, tapi ga kasar kaya tadi. Lama-lama makin cepat sodokanku, sejalan dengan build up, dia mulai menarik napas panjang, aku tau ini Tania mau orgasme lagi, sudah diambang batas, kalo kutusuk lagi, pasti Tania meraih klimaksnya.

Tak disangka, kucabut kontolku. Tania yang sudah hampir klimak, kaget luar biasa, dia seketika mendongak dan mendapati aku tersenyum sambil nyender duduk di senderan kasur. Kontolku tegak berdiri di selangkangan. Tania belingsatan, badannya lemes tapi kentang banget sedikit lagi orgasme, tapi malah kucabut. Sambil menggerutu, dia beringsut bangun, tanpa aba2 langsung duduk mengangkangi selangkanganku, posisi membelakangiku.

Tania mengejar orgasmenya sendiri, dia menggoyangkan pinggulnya, maju mundur beberapa saat, berganti dengan putaran goyangan. Ughhhhh rasanya enak bangetttt, shittt aku bakal crot kayaknya. Tania mendesah desah, dan mekinya berkedut2, kontraksi, menyemburkan cairan cintanya dibarengi erangan keras. Gila!!! Aku yakin tuh, kamar sebelah pasti denger jeritan Tania.

Ku yg belum keluar juga segera inisiatif mendorong badan dia, mengubah posisi menjadi doggy style. Dia posisi bersimpuh, aku setengah berlutut di belakangnya. Aku langsung bablas tempo cepat sodokanku. Tania yang sudah orgasme kesekian kali cuma bisa meracau2 gak jelas bercampur desahan pendek pendek. Ga lama, aku merasa bakal ada laharyg mau keluar, aku segera cabut kontolku, yang langsung menyemprotkan sperma yang kental. Berkedut2 8 kali, menyembur membasahi pantat mengkal Tania.

Kita berdua lantas berbaring, Tania berbaring di sampingku langsung tengkurap dari posisi bersimpuhnya. Sambil aku menarik selimut, menutupi badan bugil kita berdua. Kita berdua terlelap sampe besok paginya.

Post Terkait