cerita sex

CERITA SELINGKUHAN GILIR CABE-CABEAN

Bastian tampak kesal, sma anak yang baru saja lulus tidak diizinkan untuk meninggalkan rumah. Remaja 19 tahun untuk diletakkan untuk menjaga rumah oleh keluarganya, tentu saja Bastian sangat kecewa, keluarga akan pergi ke rumah seorang kerabat di luar kota.

“Ma, mengapa Bastian tidak diperbolehkan untuk berpartisipasi sih?”
“Udaaaah, Anda jagain menulis rumah, cuman ingin ngucapin selamat saudara kita menulis yang sama, mereka hanya menghuni rumah baru”, “tapi ma …”
“Baik, Anda menjaga rumah, kita pulang besok pagi”,
“Aduh, tapi ma …” Baik, Anda bermain dengan temenmu menulis di sana … “. Bastian kini telah meninggalkan keluarganya pergi ke luar kota.

Sekarang remaja 19-tahun bingung apa yang harus dilakukan. Entah dari mana ia memiliki ide untuk membawa seorang gadis panggilan, alias cabai cabean.

Segera ia mengambil kamar hpnya, ia harus menyelamatkan pin bb gadis yang dia suka pula cabean cabai. Teressa namanya, Bastian cukup heran mengapa gadis bbnya foto itu tampak sangat cantik dieja cabai cabean.

Baca Juga: Cerita Sex Guru Matematika Pemuas Nafsu

Bastian segera menghubunginya lewat BBM, dan ia tampak bahkan lebih terkejut, karena Teressa merespon dengan cepat.

“Bastian datang menulis kepada ********, saya menunggu yaach” Suara itu tampaknya membuat teressa Bastian begitu bersemangat, voice chat adalah petunjuk ke jalan untuk memenuhi Teressa.

Segera Bastian mengambil tabungannya, mengenakan pakaian favoritnya, dan kemudian segera meninggalkan tempat Teressa dengan motor.

Setelah 15 menit, Bastian di tempat yang tampak seperti sebuah asrama di mana kumpul kebo. Dia melihat Teressa sudah ada di depan rumah kos. Bastian segera memarkir motornya dan mendekati. Teressa tampak indah, dengan tanktop hijau dan hotpants, Bastian tidak bisa mengatakan sepatah kata pun saat ia mendekati gadis yang memiliki payudara montok.

“Yaach Bastian? Oiii, aja kok diem?”
“Eeh … ano … itu … Aku iya..kenalin Bastian” Bastian menjulurkan tangannya, tapi jawaban yang diberikan Teressa untuk tidak berjabat tangan, tapi langsung mencium Bastian, Bastian tampak sangat malu.

“Oh, tidak ada yang benar-benar belum sudah bermain ciuman aja, hehe”
“Kau tampan pula, ya, kesal …” Teressa mencubit pipi Bastian, baik karena Bastian tampan, atau karena ia mengambil motor Satria itu.
“Teresa, Anda …”
“Mari, biarkan jalan dulu ya …” teressa merapat langsung ke dalam tubuh, Bastian.
“Eh … iya deh, mana ya pergi?”
“Udaah, meninggalkan pernah menulis yach” Kemudian Bastian kembali kemotornya, tapi sekarang ia merasa Teressa duduk di belakang menempel tubuhnya, dia kembali ditekan tekan merasa benda kenyal.

Bastian hanya bisa tersenyum, lalu segera pergi.

“Ganteeng, kita ketaman aja kota ya, jalan jalan, hehe”
“Oooh, ya saya, yuk” Bastian mempercepat laju sepeda, pastikan untuk merasa lebih senang dari pelukan Teressa.

Beberapa menit kemudian mereka datang ke taman kota, Bastian cabai segera ditarik cabean itu jalan jalan di taman kota.

“Whoa, yaa rame”
“Ya, Teressa, Anda masih sma apa yang sudah …”
“Aku masih sma kok, eh di sini … foto yuk” Lalu Bastian mulai mengambil gambar selfie menyenangkan bersama gadis gemuk.

Mereka kemudian melanjutkan berkeliling saat chatting. Setengah jam kemudian, Teressa Bastian diajak masuk mal dekat taman kota.

bu9il foto foto bispak + seks cerita terbaru >>> www.orisex.com

“Bas, Anda benar-benar tampan benar-benar, kami mall bahwa ya, kemudian foto bersama Situ difotobooth”,
“Hehe, ya, apa pun yang Anda inginkan di mana” Bastian pergi bersama, bagaimana dia bisa menolak gadis montok permintaan yang terus merangkul tangan kirinya.

Sebaliknya kefotobooth, Teressa bahkan menyenangkan untuk membeli beberapa kemeja dan wanita, tentu saja Bastian membiarkannya, karena ia telah mengantisipasi ini, ia juga membawa tabungannya. Teressa telah mencoba untuk mengenakan pakaian yang ia beli,

“Bas, bagaimana? Pas tidak?”
“Wow, pantes benar, Anda menjadi lebih dan lebih indah loh”,
“Hehe, terima kasih ganteeng, cup” Sekali lagi gadis itu mencium Bastian.

Bastian pasti merasa membayar pengorbanannya untuk semua pembelian cabai cabean adalah tepat, sesuai Teressa apa yang memberinya. Setelah belanja puas, Teressa mengundang kembali Bastian.

“Ayuk kembali Bas, saya akan dikost Anda hadiah, hehe” Dalam hati saya merasa kemenangan besar Bastian, tampak ia berusaha untuk menahan diri dari pernyataan terangsang gadis centil.

Segera Bastian pulang ke rumah Teressa menuju kostnya.

“Ayo ganteeng, di sini di sini, masuk ..” Ketika tiba dikostnya, Bastian segera diundang untuk datang ke ruang asrama Teressa.

Bastian tidak putus asa untuk bercinta dengan gemuk gadis. Teressa dibersihkan bahan makanan, kemudian duduk seperti model untuk menarik perhatian Bastian.

“Ganteeng, di sini doong”
“Bastian perlahan mendekati cabai cabean,
“Apa yang indah?”
“Thank yaa sudah membeli sebuah gaun kemeja yang bagus”,
“Ya, apa sih yang tidak diciptakan kam … mmm” Belum selesai, Teressa sudah mencium Bastian.

Tanpa perlu dikomando mereka sudah asyik mengadu lidah mereka, terlalu asyik mesrah menciumnya.

“Mmmmm … cup … … Bas mmm..slruuup … mmm … mmm … Anda adalah orang besar …”,
“Dong … mmm … ya … kamu cantik slruup sih..mm”. Bastian terus mencium seorang gadis cantik, dia juga merobohkan tubuh mulusi, kemudian tangannya mulai meremas payudaranya yang montok Teressa.
“Aaahn … mmm … mmm … Anda nakal ya … mmm … kurang kenceng remesannya … mmm” Bastian semakin menjadi, teressa tanktop nya sekarang menarik ke atas, Teressa yang tidak memakainya sekarang bh payudara kusut montoknya langsung oleh tangan-tangan jahil Bastian.
“Mmm … cup … mmm..aaah … mantep bas … uuh … cup … mmm …” Bastian kemudian berhenti ciuman, kemudian pindah menjilati merah muda puting Teressa, Cabe cabean adalah terlihat menggigit bibir merasakan kenikmatan,
“Mmmmm … pentilmu sangat lucu, mmm …” Bastian gigitan kecil puting mengeras itu,
“Aaah … nakal Anda … hehe … hiih … tidak ada yang memiliki menggigit puting saya … mmmm … kau begitu besar” Bastian menghisap puting, meskipun tidak keluar susu, Bastian memiliki menjadi bahagia.
“Mm … oooh sih benar-benar luar biasa, indah pesona tubuh Teressa … mmm”.
“Ternyata dong ganteeng, di sini di sini, saya sudah ingin ngulum kontolmu …” Pants Bastian kemudian dibuka, segera penis awal remaja terguncang oleh Teressa.
“Uuuh, Bas kontolmu besar juga, hehe … oommm” suda Teressa Bastian menelan glans penis di mulutnya, segera kepala bergerak naik turun menghisap penis, tampak Bastian rem melek merasakan kenikmatan luar biasa.
“Mmmmm..mm..mmm..mmm.srluup..mmm” The cepat gerakan Teressa mengisap penis yang membuat Bastian tidak tahan. Croot crooot, Bastian membanjiri mulut gadis cantik dengan sperma.
“Slruuuup … mmm … lezat penumpukan bass, tidak tahan ya, longgar pakaian ganteeng”. Bastian segera menanggalkan pakaian dan remaja melihat Teressa perlahan melepas hotpantsnya, tidak bermain bagus Bastian, penisnya langsung berdiri lagi ketika Bastian melihat Teressa terbuka selangkangan memamerkan vaginanya basah yang terlihat menarik. “Oh cantiiik, gemes memekmuu..aduh, hmmm … di sini membiarkan aku mengisap …”
“Ya Thirsty? Anda … auuuh …” Kepala Bastian sudah diselangkangan cabai cabean itu, ia asyik Teressa menjilati bibir vagina, maka dia juga mulai memasukkan dua jari ke dalam lubang kenikmatan itu.

Finger Gestures Bastian mengobok-obok dengan vagina basah itu membuat Teressa mendesah keras.

“Aaah … aaah … mmmf … uuh … bas .geli … aaah” Bastian semakin nakal, ia meletakkan lidahnya dan beralih ke menjilat dinding harum vaginanya, Bastian juga menyedot air keluar dari lubang yang coitus.
“Uuuhf … menyedot segalanya bas … .mmmf … aaahn” Setelah menikmati feminitas air Teressa, Bastian memegang penisnya dan disusun melesat di mencetak gol. Namun teressa berhenti.
“Ganteeng pertama Pake ini” Teressa membawa kondom di tangannya, maka ia kepenis pasangan Bastian.
“Nah, gini baru aman, yuuk sini sayaang” Teressa kembali terbuka selangkangan, vagina tampak terbuka itu membuat ketidaksabaran Bastian. Segera remaja dengan cepat merambat ke atas Teressa tubuh montok, maka sleeeb, penis dibungkus kondom nya telah dimasukkan dalam vagina Teressa yang masih sempit meskipun itu tidak perawan.
“Aaaaauhh … .kontolmu besar benar-benar bas … .oooh … mmmf”
“Tenang aja cantiik, akan Anda puas deh …” penis Segera Bastian perlahan-lahan bergerak bolak-balik, dan kesenangan vagina Teressa mulai menyelimuti Bastian penis.
“Uuuuh, benar-benar luar biasa … memekmu masih sempit … uuh” Segera Bastian mempercepat gerakan, sekarang Memek Sempit cabai cabean mulai menyodok penis besar keras Bastian, Teressa tampaknya menanggungnya.
“Aaaah..aaah..aaah..uuuh … bas … mmmmf … eih eih eih … oooh … mantep benar-benar … uuuuf”
“Mmmf … yeah … cukup … aduuh bergoyang toketmu jadi … di sini saya pegangin..oooh” Tangan Bastian segera meraih Teressa payudara montok, benda bulat sekarang karet diremas tangan Bastian meremas-remas.
“Aaahn … mmmf … Uuuh … bas … .i mencintaimu bas … oooh … mmmf” Bastian semakin senang mendengar desahan indah Teressa.

Sama seperti mesin jahit, Penis Bastian cepat berlari keluar dari vagina merobek cabai cabean, Teressa tubuh semakin menggelinjang.

“Aaaahn … uuuuh … Aaaah … mmm..oooh … sssh..mmmf … Bastian … oooh … cinta … mmmf”
“Cantiik … mmmf … Aku sudah tidak kuat..oooh” crooot Crooot, Sperma Bastian terjebak di dalam kondom, penis Bastian Setelah itu dicapai Teressa tangan, kondom telah dihapus, kemudian menyedot isi teressa kondom, Teressa terlihat senang sekali menikmati Sperma milik Bastian,
“Slruup … mmm … uhug uhug, Pejuhmu beban pula, duh duh, Anda mendasarkan Bas”,
“Hehe, menyadari bahwa diewe yang seorang gadis cantik seperti Anda”,
“Hehe, terima kasih Bastian ganteeng, Anda adalah yang terbaik, hehe”. Setelah itu mereka berpakaian, dan kemudian melihat Bastian ingin pulang.
“Teressa indah, terima kasih untuk hari ini ya … cup”, Bastian mencium Teressa yang tampak masih kelelahan.
“Ya ganteeng, maka jika ada kesempatan kami bermain lagi yach, makaciih” Kemudian Bastian kostan meninggalkannya.

Tampak dia tersenyum pada wajah kemenangan. Bastian sangat puas sudah tidur dengan cabe cabean sebagai Teressa indah. Tidak ada kerugian ia menghabiskan semua tabungannya untuk menikmati Teressa tubuh montok.

Post Terkait