cerita sex

Esther, Pengalaman Pertama

Hai, namaku Esther

Bulan September ini umurku genap 16 tahun, aku duduk di bangku SMA kelas 2, Jurusan IPS. Di kelas aku tergolong cukup cerdas, bukan yang paling cerdas sih, tapi dari nilai2ku aku masih bisa berbangga karena aku masuk di dalam 10 besar.
Kalau dibilang nakal .. sebenarnya nggak juga sih, karena aku jarang sekali berpikir masalah pacaran, aku orangnya tomboy, sehari2nya aku suka sekali berpakaian seperti laki – laki. Aktivitasku malahan lebih banyak ke olahraga, basket dan volley terutama, hampir tidak ada aktivitas yang menunjukkan feminitas.

Postur tubuh … mm, proporsional lah .. tinggiku 165 beratku 46, orang bilang sedikit montok, tapi tidak gemuk. Face-ku ? mm.. kata orang sih cantik, cute, dengan lesung pipit di pipi setiap kali aku tersenyum. O ya, aku keturunan Chinese, jadi kulitku putih dan mulus. Ukuran dada ? .. mm, 34B, tidak besar tapi cukup, dan karena aku senang berolahraga buah dadaku kencang dan padat, kalau dilihat dari samping bentuknya tidak menggantung seperti papaya, tetapi tegak, bulat seperti buah melon.

Nah .. sudah terbayang kan .. sekarang aku mau bercerita sedikit tentang awal2nya aku mengenal seks .. eits, jangan salah dulu, sampai sekarang aku masih perawan lho .. tidak sekalipun aku ijinkan cowok2ku mencoba memasukkan apapun ke vaginaku, tidak jari apalagi burungnya .. waaa… jangan sampai deh !!
Awal awalnya sebenarnya agak aneh, karena aku mengenalnya bukan karena pacaran, juga bukan dengan orang yang aku suka atau punya hubungan khusus dengan ku.

Semuanya diawali ketika ada ulangan mendadak di sekolahku.

Siang itu guruku tata Negara yang terkenal killer mendadak membuat pengumuman kalau nanti setelah istirahat bakalan ada test. Test yang cukup penting karena nilainya akan menjadi acuan penilaian rapor catur wulan.

Masalahnya malam sebelumnya aku sama sekali tidak belajar, jangankan membuka buku .. sampai jam 4 pagi tadi aku masih asyik menyelesaikan game strategy terbaru di komputerku .. wahaha .. gawat2. Belum lagi pelajaran Tata Negara memang sama sekali bukan pelajaran favoritku .. bikin bosan saja mikirin Negara ..

Waktu jam istirahat hampir semua temanku tidak ada yang keluar .. semuanya sibuk dengan bukunya sendiri2 .. jiee .. dasar kutu buku semua .. . Kesal tambah lagi aku pikir percuma saja belajar dengan waktu Cuma sejam, sekalian saja aku tinggalin ke kantin .. cari jajan .. hehe .. urusan nilai jelek .. masabodo lah ..

“ Ter .. ngapain kesini ?? .. nggak belajar ? “
Weeit .. kampret, ternyata nggak sendirian aku nih .. ada juga yang nongkrong di sini.

Yang barusan menyapaku namanya Iwan .. anaknya terkenal super cuek dikelasku. Cakep, tapi cueknya amit2 .. nggak dandanannya, nggak kelakuannya .. tapi baik sih, dan masalah otak .. hehe .. kayanya bagusan dia deh dari aku.

“ Nggak Wan .. biarin deh .. jeblok ..jeblok deh rapot Gue ..” Kataku sambil duduk di meja depannya.
“Elo sendiri ngapain disini ? .. bukannya Tata Negara Lo favoritnya ?? “ Tanyaku sambil membuka tutup teh botol.
“Lha terus mau ngapain ?? .. ngadem dulu kan .. mau test ? “ Jawabnya santai sambil cengar cengir, “ Lha elo sendiri, putus asa nih ceritanya ? ..”

Godanya sambil senyum2 melihat tampangku yang sudah kusut bukan main.

“Iya .. guru rese tuh .. nggak tahu Gua kemarin ngegame sampai pagi .. eh malah bikin test dadakan .. “
“ Haha.. salahnya Elo tuh .. sudah gede gini masih juga nge-game .. “ Bukannya ikut prihatin, malah ketawa2 si Iwan .. dasar kampret.
“Lha elo emang udah kepede’an nggak belajar ? .. paling2 juga sama lah sama Gue .. iya Kan ?? “
“Yee .. sorry ya .. kalau Cuma Tata Negara aja buat gue dah diluar kepala Say .. “ Jawab Iwan sambil tertawa2.
“Omong besar Lo .. tampang kaya elo aja .. “ Bantahku sambil memonyongkan bibir .. si Iwan makin keras tertawa.
“Haha .. serius Ter .. kalau Tata Negara elo mau tanya apa juga gue jabanin .. “ Masih sambil tersenyum Iwan melihatku dengan sedikit serius .. tapi masalahnya agak susah membedakan tampang serius sama usilnya dia sih .. “ Lo mau Tanya apa ?? .. urusan kewarganegaraan ?? .. asas ius sanguinis dan ius soli ??.. masalah pemerintahan .. monarchy dan republic ?.. masalah kekuasaan .. presidensial dan parlementer .. Tanya apa aja deh, sini gua jawab .. “

Mendadak nyerocos deh dia mamerin materi2 ketatanegaraan yang ada dikepalanya .. wahduh .. kayanya beneran nggak omong besar nih anak ..

“Eh .. lumayan juga lo Wan .. “ celetukku salut.
“Ya iya lah .. emang lo kira gua ngapain kalo di kelas .. “ Sahutnya usil sambil masih cengar cengir.
“Bantuin gue dong kalau gitu ya .. “ Gantian sekarang aku yang jadi usil nih .. “ Elo duduk sama gue aja nanti waktu test ya ?? “
“Weiitt .. enak aja.. elo tadi udah nyepele’in sekarang mau minta kerpek’an ?? “

Yah .. sial, jadi jual mahal dia sekarang. Batinku khawatir, tapi bagaimanapun musti bisa dijadiin tumpangan nih anak, lumayan encer otaknya, bisa buat mendongkrak nilai rapot nih.
“Ya sorry ..sorry .. lah elo emang nggak ada tampang otak encer gitu .. “ Rayuku sambil memegang tangannya “ Bantuin gua nih Wan .. ya please .. please .. “
“Emang ada untung apa buat gua kalo bantuin elo ?? “ tanyanya usil sambil balas memegang tanganku. Ehh .. kok jadi pegang2an tangan sekarang .. agak risih juga sih .. tapi demi kesuksesan diplomasi terpaksa aku betah2in juga megangin tangan dia.
“Gua traktir makan deh .. “ Sahutku cepat, nggak apa korban isi tabungan buat jaminan nilai rapot.
“Mending gua yang traktir elo Ter .. “ Balasnya ringan
“Gua bayarin nonton .. “ rayuku lagi ..”Di Cineplex 21 tuh .. filmnya lagi bagus .. komplit sama snack2nya gua bayarin .. “ Walah .. alamat ludes nih tabungan ..
“..gua kalau nonton sih mending sendiri .. lebih kerasa ceritanya .. “ Jawabnya cuek.
“Ya .. apa dong .. elo minta apa deh .. yang penting bantuin gue ya ?? “ desakku mulai putus asa
“ Gua minta yang elo pasti nggak bakalan mau kasih kecuali terpaksa .. mau nggak ?? “ ehh .. kok ada perasaan jelek nih .. senyumnya mulai mencurigakan nih anak.
“Apaan ?? “ Tanyaku penasaran
“Gua bantuin elo test .. tapi elo kasih lihat badan lo ke Gua ya ?? .. gua udah lama penasaran lihat body lo Ter .. “ bussyeeet .. cuek2 mesum juga nih Iwan.

Spontan aku menarik tanganku lepas dari tangannya.

“Gile lu Wan .. emang lo apaan gue ??? .. “ sahutku setengah marah, tapi dalam hati agak senang juga sih sebenarnya waktu tahu kalau dia sudah lama perhatiin aku. Cuma demi gengsi, nggak mungkin lah seketika aku bilang oke, ntar dipikir murahan lagi.
“Lah .. bukan apa2an juga nggak apa kan Ter .. “ Sahutnya sedikit grogi waktu aku menarik lepas tanganku cepat2,” Kan gue Cuma bilang kalau gue penasaran .. kalau elo nggak mau kasih lihat juga nggak apa .. “

Aku diam saja .. masih berpikir antara iya dan tidak. Si Iwan juga kelihatannya tidak terlalu mendesak lagi. Dia sudah kembali cuek dengan pikirannya sendiri. Tapi aku tahu pasti dia juga masih berharap aku akan setuju dengan permintaannya.

“.. mm .. tapi antar kita aja ya Wan ?.. “ bisikku pelan, aku tahu wajahku sekarang pasti sudah merah sekali karena malu.
“Ya iyalah .. emang gue gila apa ?? “ Sahut Iwan senang “ Beneran nih Ter, elo mau kasih lihat body elo ?? “
Aku mengangguk saja tapi tidak berani melihat matanya “ Tapi elo bantuin gue di test nanti ya .. “
“Beres say.. pasti gue bantuin lo ..” katanya sok mesra sambil kembali memegang tanganku. Aku menarik tanganku cepat2
“Sok mesra lo .. tapi gimana gue tahu kalau jawaban yang lu kasih benar ?? ntar lo asal jawab aja kan rugi gua ?? ..”
Iwan tersenyum lebar .. tampang pede-nya kelihatan sekali sekarang “ Gua jamin deh .. tapi kalo sampai nilai kita 100, jawaban gua 100 % betul, elo kasih bonus ya ?? “
“Bonus apaan ??” Tanyaku menyelidik .. jangan sampai kelewatan nih anak, gua gampar nanti pakai botol teh.
“Bonusnya gue boleh grepe2 ya .. kan nanggung Ter kalo Cuma ngelihat aja .. “
“Elo nih .. belum juga dikasih udah minta lebih .. “
“Nggak kok.. kali ini nggak lebih .. swear .. pegang aja .. nggak aneh2 .. please ya Esther ?? “ lho kok dia yang ngerayu sekarang .. hehe .. lihat tampang mupengnya gini asyik juga rasanya.
“ mm .. tapi hanya kalau nilainya 100 ya .. kalo nilai kurang dari 100 batal semua .. oke ?”
“OKE !! .. 100 atau tidak sama sekali !! DEAL !!” semangat banget si Iwan sekarang .. pakai salaman lagi.
“norak lo Wan .. “ sahutku sampil menampar tangannya .. antara senang malu dan deg2an sekarang rasanya. Senang karena udah ada back up buat test, malu karena barusan berasa seperti cewek panggilan aja .. deg2an karena .. dalam hati sebenarnya ada rasa penasaran juga aku dengan si Iwan.
Anak itu walaupun cuek .. tapi sebenarnya tampangnya lumayan juga .. dan prestasinya dikelas juga nggak bisa dibilang jelek.

…….

“DEAL !!! .. “ Kaget banget aku waktu Iwan menggebrak keras2 meja didepanku sambil berteriak keras.

“Gila Lo Wan .. “ teriakku tidak kalah kerasnya “ Bikin kaget aja lo ..!!”
“Hehe .. tenang say .. “ senyum nakalnya terlihat lebar sekali sekarang,” Nih .. nilai test lo Tata Negara .. lihat nih .. 100 !!! “
“Waaah .. gile lo .. 100 beneran test gua .. hahaha ..” Sorakku keras, beberapa teman disekelilingku terlihat melirik dengan pandangan iri .. “ Lumayan juga otak lo Wan .. “ Pujiku sambil menepuk pundakknya ..
“Hehe .. urusan otak sih biasa aja Ter .. urusan deal-nya jangan lupa ya .. “ Bisiknya pelan, tapi seperti ditampar wajahku waktu Iwan mengingatkan aku tentang perjanjian kami minggu lalu.
“sstt .. jangan keras2 Wan .. kalau ada yang tahu batal lho ya .. “ bisikku panik sambil cepat2 menarik Iwan duduk di sampingku. “ Ntar kita omongin lagi ya masalah itu .. “
“Eiittt .. nggak bisa Ter .. deal is deal .. “ melotot matanya seketika waktu aku bilang untuk diomongin lagi “ Mending gue lapor deh ke guru masalah kerpek’an .. biarin deh sama2 kita di sanksi .. “
“eehhh .. jangan Wan .. gile lu .. “Gantian aku yang melotot sekarang mendengar ancamannya
“Ya elo sih .. omongan nggak bisa dipegang ..” jawabnya masih dengan nada tegang .. hehe .. sudah keburu mupeng nih dia .. makanya langsung naik waktu aku coba nego ulang ..
“Iya .. iya .. maksudnya diomongin kan waktu dan tempatnya .. keburu emosi aja lo ..” Bisikku menghibur, padahal dalam hati aku masih berpikir caranya untuk menghindar.

Debat kami terputus waktu pelajaran dimulai. Pelajaran Geografi, membosankan sekali .. belum lagi gurunya memang sudah tua dan sama sekali tidak kreatif. Dari awal sampai akhir kami Cuma disuruh bergantian membaca buku sampai habis 1 bagian.
Tapi sepanjang sisa pelajaran hari itu pikiranku sama sekali nggak bisa konsen lagi. Pikiranku sudah tidak karuan mengingat janjiku pada si Iwan. Antara bingung mau ngeles, tapi juga deg2an aneh gitu membayangkan kalau bener2 aku telanjang di depan dia .. hihi .. saking deg2an-nya sampai nggak kerasa mulai basah2 gitu vagina gua. Eh .. kok jadi pengen masturbasi nih rasanya .. hihi.

Sore itu sepulang sekolah, baru aja bel bunyi si Iwan sudah buru2 nyamperin gua buat nagih janjinya.
“ Esther .. yuk pulang bareng gua ya .. “ bisiknya sok baik
“Nggak ah .. gua naik angkot aja ..” Jawabku sok cuek, padahal sudah seharian penuh tampangnya muter2 terus di pikiran gua kaya gasingan.
“Yaa .. katanya mau ngomongin deal .. gimana sih ..” sahutnya dengan muka yang makin kusut, dijamin seharian tadi juga dia pasti nggak bisa konsen bayangin body gua .. hehe
“Iya iya .. terus gimana rencananya ?
“Ya terserah elo dah .. gua ngikut aja .. “ Sahutnya dengan wajah yang bersinar lagi.
“Ya udah elo anterin gua pulang dulu kalo gitu ya .. ntar kita omongin di rumah ..”
“Oke deh .. sip !”

Sore itu Iwan anterin gua pulang pakai motor sportnya yang gede banget kaya kerbau. Sepanjang jalan sama sekali kita nggak ada omongan, sama sama diam membayangkan yang akan terjadi setelah ini. Deg2an .. campur malu .. campur senang .. hihi …

Sampai dirumah gua ternyata sepi banget .. hanya ada si Sugi .. pembantu gua yang sudah bau tanah ..
Katanya Papa Mama pergi dari siang, acara kemana gitu, nggak begitu jelas. Jadi gua ajak aja si Iwan langsung naik ke living room atas, biar agak privacy. Si Sugi paling2 hanya bersih2 di lantai 1 dan halaman saja.

“Loe tunggu sini deh Wan .. gua mau mandi dulu “ Pamitku sambil beranjak masuk ke kamar. Si Iwan diam saja sambil duduk di sofa. Canggung banget rasanya suasana waktu itu. Kami masing2 tegang dengan bayangan kami sendiri.

Didalam kamar mandi, sambil membasuh badan di shower aku memandang2 sendiri badanku di cermin full body yang berdiri di samping ruang shower.

Mm .. beruntung banget si Iwan kali ini .. badanku nih bener2 perfect lah kalo untuk ukuran cewek.
Kalo dilihat dari samping, bagian tubuhku yang menonjol tuh Cuma dada dan pantat aja, selebihnya rata. Pinggulku meliuk dalam, seperti body gitar, kontras dengan lekukan pantatku yang padat membulat. Dan yang paling diidamkan cowok2 tuh sudah pasti dadaku, bentuknya bulat, tegak membusung, tidak kendor dan melorot, apalagi kulitku yang memang sudah dari asalnya putih dan mulus .. sampai urat2 di dadaku saja terlihat biru membayang di sana.

Dibawah perutku yang rata, sepasang pahaku yang bulat dan panjang terlihat indah dengan kulitnya yang putih mulus tidak bercela, terlebih dengan bulu2 halus yang menghiasi pangkal pahaku … mmm ..eh kok malah jadi horny ngeliatin body sendiri .. hihi ..

Selesai mandi aku memakai kaos putih yang panjangnya sampai setengah pahaku, sebenarnya aku mau memakai bra tapi aku pikir, toh juga mau dibuka .. jadi aku putuskan memakai celana dalam saja lah, daripada tidak pakai sama sekali .. hihi

Iwan masih duduk sopan di sofa waktu aku keluar dari kamar mandi .. melamun sepertinya dia .. tapi dari celananya yang masih rata .. sepertinya bukan melamun jorok deh .. hehe

“Ngelamun apaan Wan ? .. “ godaku sambil menepuk bahunya
“Eh .. nggak ngelamun apa2 kok .. asyik aja ngeliatin rumah loe .. keren desainnya ..” Jawabnya sambil memandangku, ‘’ Eh .. loe .. seger banget keliatannya habis mandi .. “ cetusnya spontan.
“Seger .. seger … bilang aja cakep .. pake malu segala .. “ Godaku lagi sambil duduk di sofa di depannya
“Hehe .. iya iya ..emang cakep kok .. “ Jawabnya malu2 sambil sesekali melirik pahaku yang terbuka karena kaos panjang yang kukenakan tertarik keatas waktu aku duduk.

“Nggak sabar ya .. pengen ambil hadiah ? ..” godaku lagi melihat lirikannya yang tidak lepas2 dari pahaku.
“ ..mm .. hehe .. nggak juga sih .. asyik aja lihatnya .. “ Dia nyengir kecil sambil mengalihkan matanya ke tempat lain.
“.. dasar mesum loe ..” sungutku setengah cemberut,” Emang sudah berapa cewek yang pernah loe lihat bodynya Wan ? .. “ Tanyaku menyelidik
“ ehh .. belum ada .. swear belum ada sama sekali .. “ sahutnya cepat2 sambil memandangku khawatir, “ngintip sepupuku mandi sih pernah .. tapi ngelihat langsung .. belum sama sekali Ter .. makanya pengen ..”

“Sialan loe .. berarti loe pake gua buat percobaan nih ceritanya ?? .. “ sergahku cepat sambil menatap matanya dalam2. Salah tingkah deh dia .. hehe .. senang banget aku lihat dia gelagapan nggak bisa ngomong gitu.” Tahu nggak Wan .. kalo nggak karena gua sudah terlanjur komitmen aja nggak bakalan gua mau buka baju di depan elo .. loe tuh cowok pertama yang ngelihat body gua .. “
“ hehe .. iya iya .. Ter .. gua percaya kok .. swear deh .. beneran gua minta nih karena memang gua udah lama banget kagum ama loe .. “
“rese loe .. “ Sungutku lagi .. “ Ya deh loe maunya gimana sekarang .. gua langsung buka aja ya .. biar cepat kelar .. “
“ Ya .. enaknya loe aja deh .. “ Jawabnya pasrah sambil memandangku penuh harap.

Aku menarik napas panjang, mengumpulkan semangat sambil menekan sekuat mungkin jantungku yang sudah mau copot rasanya karena deg2an.
Lalu sambil berlagak cuek, aku tarik kaosku ke atas, langsung aku lepaskan begitu saja, seperti kalau aku mau mandi.
Detik berikutnya yang aku sadar, aku sudah duduk di sofa dengan tubuh atas telanjang sama sekali dan tubuh bawah hanya tertutup celana dalam putih saja. Karena memang aku tidak memakai bra dibalik kaosku, tentu saja saat ini sepasang buah dadaku yang cantik menggantung bebas begitu saja dengan segala pesonanya.
Iwan yang duduk hanya beberapa jengkal saja dari hadapanku, menatap kearahku dengan mata melebar dan mulut ternganga .. seperti melihat pemandangan yang sama sekali belum pernah dilihatnya.

“ Wan .. !” Tegurku risi sambil menutup dadaku dengan tangan .. rasanya aneh banget .. malu tapi .. ada debar2 yang aneh menyadari ada cowok yang memandangi tubuhku sampai terlongo2 begitu.
“Ehh .. iya2 Ter .. gila .. gua speechless nih sama body elo .. “ Gagap Iwan, sambil nyengir2 aneh. Matanya masih tidak lepas menatapi tubuhku, walaupun buah dadaku sudah aku tutup dengan dua tangan.
“Buka dong tangannya Ter .. baru sekilas aja tadi ngeliat toket loe .. “ Bisiknya dengan suara bergetar sambil bergeser mendekat.
“Ngapain loe deket2 ? .. “ tegurku pelan, gugup juga lihat dia mulai horny gitu.
“Nggak kok .. biar lebih jelas aja ngeliatnya .. nggak mau ngapa2in kok .. “ Iwan balas berbisik dengan mata nggak berpindah dari dadaku,” Ayo dong Ter .. kan dealnya gua boleh ngeliat dan pegang2 ? ..”

Aku melihatnya masih dengan khawatir, tapi aku pikir toh dibawah juga masih ada Sugi, kalau aku teriak juga pasti dia nggak akan ragu untuk menyerbu naik, semisal Iwan jadi tidak terkendali.

“mm .. ya terserah loe aja deh kalo gitu .. “ gumamku pasrah sambil membuka tanganku, “ Tapi nggak lebih lho ya .. ada pembantu gua di bawah kalo loe macam2 .. “
“iya .. iya .. takut banget sih loe .. “ Bisik Iwan girang melihat tubuhku yang kembali terbuka, matanya bersinar2 melihat lekat2 ke sepasang buah dadaku yang sekarang tergantung bebas tanpa penutup.
“Gila .. putih banget Ter .. mulus lagi .. “ Gumamnya kagum sambil memandangi tubuhku, tangannya pelan2 mulai menyentuh bagian2 tubuhku dengan lembut. Aku diam saja, antara malu, senang dan sensasi lain yang muncul merasakan tubuhku terbuka lepas dibawah pandangan seseorang.

“ Ya ampun … nggak nyangka gua .. akhirnya bisa juga ngelihat toket loe … montok banget nih .. “, masih sambil bergumam Iwan mulai menyentuh buah dadaku dengan jari2nya, awalnya tidak meremas sih .. hanya membelai kulitnya saja, mengitari gumpalan bukitnya dengan belaian2 lembut sambil sesekali menggoyang goyangnya seperti anak kecil bermain dengan bola barunya. Sampai akhirnya dia menyentuh putingnya dengan ujung jari.

Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak menggelinjang ketika Iwan menyentuh puting susuku .. rasanya geli .. dan nikmat menjalar sampai keseluruh tubuhku. Bagaimanapun itulah pertama kalinya ada tangan orang lain yang mengeksplorasi tubuhku.

Dan sensasi itu sepertinya disadari juga oleh Iwan .. dia melihatku sambil tersenyum kecil .. lalu pelan2 dari sekedar menyentuh dia mulai meremas dan bermain2 dengan buah dadaku.

“Enak ya Ter ? … “ Dia berbisik pelan, sambil memilin2 puting susuku dengan lembut, “ Toket loe kenyal banget .. kaya marshmelow .. “
“rese loe … mesum .. “ Sungutku pelan, sambil menahan nafasku yang mulai sesak karena debar jantungku yang makin cepat terdorong sensasi nikmat yang kurasakan.
Iwan malah makin melebarkan senyumnya …, sekarang dia malah berlutut di depanku sambil menggunakan kedua tangannya bermain dengan sepasang buah dadaku, meremasnya bergantian sambil sesekali ujung jarinya memelintir putting susunya.
“Gua lepas celananya ya Ter .. biar sekalian bugil loe .. “

Aku diam saja .. dia menyusupkan tangannya ke bawah pinggangku dan menurunkan celana dalamku sampai lepas dari sela – sela kakiku. Aku menutup mataku, rasanya seluruh bulu romaku berdiri menyadari saat ini aku tengah duduk di sofa tanpa pakaian sama sekali, dengan seluruh bagian tubuhku terbuka dibawah pandangan seorang cowok.

“Gila body loe Ter. .. perfect banget … “ Iwan mendesis pelan .. dia melebarkan pahaku sedikit, membiarkan pangkal pahaku sedikit terbuka memamerkan belahan rahasia di dalamnya.
“Bukan main body loe Ter .. Loe kalo bugil gini bener2 bikin nggak bisa napas deh .. “

Dia mundur sedikit, mengambil jarak untuk dapat memandangi seluruh tubuhku dengan lengkap. Terlihat sekali dia menikmati moment langka yang sekarang didapatnya.

“Emangnya sudah berapa body yang loe lihat .. sampai bisa menilai gitu ?” tanyaku penasaran, aku beranikan diri menatapnya, berusaha untuk rileks dan bersikap sewajar mungkin.
“hehe .. difilm sama foto aja sih .. elo yang pertama gua lihat langsung .. “ Iwan nyengir kecut, sambil kembali mendekat, “Pas gua amatin loe main basket .. atau pake seragam .. gua sudah ngira sih kalau pasti body loe tuh bagus .. kulit loe juga emang udah mulus dari sananya .. tapi awalnya gua kira paling2 ya biasa aja .. kaya body2 abg di foto ..”
“Terus .. ? emang kenyataannya gimana ? ..”
“mm .. body loe tuh asyik banget Ter .. pas .. nggak kurus sampai keliatan tulangnya .. tapi juga nggak gemuk.. pas .. “ Iwan berhenti sebentar sambil memperhatikan tubuhku lebih dalam, sepertinya agak susah dia untuk mengatur debar jantungnya juga, “ Apalagi dada loe nih .. pas banget gedenya .. bentuknya bulat .. dan padat banget .. nggak menggantung .. jadi asyik banget ngeliatnya .. apalagi megangnya ..ya ampun, nggak mimpi gua .. “

Aku tersenyum saja, senang, sekaligus mulai horny juga karena sambil bicara begitu, tangan Iwan mulai lagi meremasi buah dadaku dengan lembut.
“ Bawahan loe asyik juga lho .. bulunya jarang2 ya .. “ Iwan membelai bulu2 halus dipangkal pahaku sambil memperhatikan belahan di pangkal pahaku yang memang kubiarkan terbuka, aku diam saja, menunggu sambil deg2an waktu dia mulai merendahkan tubuhnya dan menatapi bagian paling rahasiaku itu.
“ mm .. gua pegang ya Ter .. “ tanpa menunggu jawabanku Iwan sudah menyentuh bibir vaginaku dengan jari2nya, menyentuhnya lembut sambil pelan2 menyibakkan belahan bibirnya ke samping.
“ Wan .. elo masukin jari loe .. gua gampar sampai mampus .. “ Bisikku sambil melotot .. gila .. rasanya mau meledak dadaku melihat Iwan sekarang membungkuk di sela2 pahaku yang telanjang sambil memainkan vaginaku dengan jarinya.

Dari bibir vaginaku, yang tidak tertahankan sudah mulai basah oleh cairanku sendiri, Iwan mulai mencoba mengeksplorasi area itu dengan jarinya. Matanya seperti tak berkedip melihat setiap detil di pangkal pahaku yang dia jelajahi habis2an untuk memuaskan rasa penasarannya. Beberapa kali aku mengangkat pahaku sebagai protes kalau aku rasa dia terlalu dalam bermain di liang vaginaku. Kalau sudah begitu paling2 dia hanya nyengir saja sambil menarik jarinya lagi keluar.

“ sst .. Ter .. katanya kalau di cium disini enak banget lho Ter .. mau coba ? .. “
Iwan melirikku sambil tersenyum nakal .. Aku diam saja sambil menggigit bibirku, antara malu, tegang dan juga penasaran jadi satu. Melihatku diam saja Iwan pelan2 mendekatkan bibirnya ke belahan vaginaku. Aku tidak terlalu berani melihat lagi .. malunya bukan main .. detik berikutnya yang aku rasakan, ada barang hangat dan basah yang menyapu bibir vaginaku dengan lembut. Rasanya aneh .. geli .. hangat .. tapi nikmatnya terasa sampai ke ujung kepala .. gila nih .. bisa kebobolan lama2.

Pahaku sekarang seperti sengaja malah aku bukakan lebih lebar supaya Iwan lebih leluasa masuk ke tengah2nya. Lidahnya yang hangat dan basah itu menyapu seluruh pangkal pahaku dengan lembut, terkadang dia menyelinginya dengan ciuman2 kecil di sekujur paha dalamku, merata sampai ke permukaan perut bawah bahkan terkadang turun juga sampai sedikit menyentuh area pantatku. Sesekali ujung lidahnya menyusup masuk ke celah2 bibir vaginaku yang sudah bukan main basahnya, aku biarkan saja .. emang lidah bisa seberapa dalam masuknya sih .. hihi

Aduh .. tiba2 seperti disengat setruman aku melonjak geli, entah sadar atau tidak, anak itu malah mengurut klitorisku dengan jarinya.

“ Ehh .. sorry2 Ter … ini ya yang namanya klitoris ?” Tanya-nya polos sambil melihat kearahku, jarinya masih saja mengurut2 bagian itu pelan2.
“..i..iya dodol .. kok elo tahu klitoris segala ?” tanyaku balas sambil terputus2 menahan kenikmatan yang luar biasa kurasakan. Bayangkan saja .. biasanya tuh aku cuma mengurut2 klitorisku sendiri selagi aku masturbasi, lah sekarang mendadak ada orang .. yang buat aku biasa saja .. bukan sahabat, bukan pacar .. tapi malah sedang menggesek gesek klitorisku dengan jarinya.
“ya Kan gua baca2 Ter .. katanya enak ya kalo digesek2 disini ? .. eh kok vagina loe tambah banyak cairannya Ter ? .. hehe .. elo horny ya say ? .. “

Tersenyum2 Iwan, melihat tampangku yang sudah merah padam seperti kepiting rebus. Kampret .. nyadar juga dia kalo aku horny .. hsss .. tapi aku nggak bisa terlalu pusing lagi saat itu .. yang aku rasakan Cuma nikmat dan nikmat yang luar biasa sekali .. belum pernah aku rasakan sebelumnya.
“Gua cium lagi ya Ter .. ini kelemahan elo nih kayanya .. “ Dengan girang Iwan kembali menyusupkan kepalanya ke belahan pahaku lalu kembali mencumbui vaginaku dengan giatnya. Kali ini sasarannya jelas dan pasti .. klitoris !
“Aduh .. Wan .. sshh .. “ Aku tidak bisa menahan untuk tidak mendesah .. tanganku meremas busa sofa yang aku duduki kuat2, berusaha menahan ledakan rasa nikmat yang meluap naik sampai ke pangkal leherku. Bukan main nikmatnya .. bahkan pantatku sampai tidak sadar terangkat naik, seperti ingin melekatkan vaginaku makin kuat ke mulut Iwan yang masih liar mencumbuinya. Iwan menyambutnya dengan meletakkan tangannya dibawah pantatku dan mengangkatnya makin ke atas.

Aku tidak lagi mampu menahan desahanku yang makin keras, lupa kalau mungkin pembantuku dibawah bisa mendengar suara2 aneh yang aku keluarkan. Tangan Iwan yang menopang pantatku sepertinya tergoda dengan kepadatan bongkahan daging disana sehingga sekarang malah ikut meremas2nya seperti minyak yang makin membakar kenikmatan yang meledak luar biasa di dalam dadaku.
“eehh .. aduh .. Wan .. gua keluar nih .. aduh .. aduh .. !!!” sampai terlonjak2 aku waktu orgasme itu akhirnya datang. Gila .. nikmatnya bukan main .. sampai lupa aku dengan rasa malu-ku mengejang2 di depan cowok dengan tubuh telanjang begini… ahh .. bodo ah .. paling juga dia ikutan horny
“ hihi .. keluar Ter ?? … gila .. seksi banget loe kalo orgasme gitu .. “ Sampai terlonggong2 Iwan melihatku yang terduduk lemas di sofa. Tangannya yang tadi bermain2 di vaginaku sekarang pindah lagi meremasi buah dadaku yang membusung lepas karena posisi dudukku yang jadi sedikit melorot karena lemas.

Aku diam saja, menikmati sensasi sentuhan jari2nya di dadaku. Malu2 aku lirik Iwan yang masih memandangiku dengan takjub. Jujur aku tidak tahu, apakah dia horny juga .. atau sekedar ingin tahu .. Anak ini sedikit misterius .. tapi tidak mungkin ah kalau dia tidak horny sama sekali. Tapi aku tidak cukup berani untuk melirik ke pangkal pahanya lagi .. takut keterusan.
“ Loe baru sekali ngeliat cewek orgasme ya Wan .. “ tanyaku iseng .. asyik juga diliatin sampai ngelongo gitu .. bikin narsis
“hehe .. iya .. buset dah .. seksi banget .. “ Jawab Iwan polos sambil masih meremasi dadaku bergantian.
Tanpa minta persetujuanku dia mencium buah dadaku yang makin mengkal dalam remasan tangannya.

Aku diam saja .. masih lemas .. selain memang enak juga diciumi di dada waktu habis orgasme gini .. hihi
Agak lama juga aku biarkan Iwan mencumbui dadaku, mengulum2 putingnya sambil sesekali dihisapnya seperti anak kecil belajar menyusu. Kira2 10 menit’an, waktu sensasi orgasme ku mulai berkurang, baru aku menahan ciuman2nya yang lama2 makin keras dan bernafsu. Mudah2an tidak sampai berbekasi nih .. batinku agak kesal

“Udahan dong Wan .. dah lama nih .. bisa masuk angin gua nanti .. “ pintaku sambil aku dorong badanku bangun. Aduh .. lumayan pegal juga nih di pinggang .. agak beda dari kalo masturbasi sendirian.

“ehh .. udah ? .. aduh … entaran dikit dong Ter .. masih asyik nih … nanggung .. “ Iwan melihatku dengan pandangan bingung.
“Emang ngapain loe ? .. horny juga ya ? .. “ Tanyaku balas menyelidik sambil melihat celananya .. “Nah tuh udah nonjol banget gitu celanamu ? .. “
“Iya nih Ter … jadi horny banget nih gua .. “
“Ya sana loe coli di kamar mandi aja sana .. emang mau ngapain loe kalo horny di sini .. “ Sahutku cuek sambil mendorongnya menjauh.
“Yaah .. elo sadis gitu Ter .. kasih gua juga dong.. coli’in gitu atau gimana ? ..” Pintanya sambil meraba dadaku lagi. Aku tepis tangannya kali ini. Sambil memelototinya dengan galak .. ngelunjak juga nih anak.
“Nggak ah .. emang gua apaan loe ? .. sana loe kekamar mandi aja deh .. gua mau pake baju..”
Sahutku sambil serentak beranjak bangun. Sebenarnya kasihan juga lihat tampang melasnya .. tapi ntar ge-er dia kalau kebanyakan dikasih. Jadi aku tega2in aja aku ambil kaosku sambil berjalan menjauh.

“Lho .. kemana Ter ?? .. “ Protes Iwan bingung sambil menahan tanganku.
“Udahan .. udah impas kan ? Elo dah lihat body gua .. udah megang ..kan nggak ada klausa gua harus muasin elo ? .. “ Sahutku cepat sambil memakai lagi kaos panjangku. “ Sana loe coli aja di kamar mandi .. dasar mesum loe .. “
“ yaah .. nanggung banget Ter .. kasih dikit lagi dong .. “ pintanya memelas
“Nggak .. ntar aja kalo gua pas bodo banget perlu loe contekin baru gua kasih lagi .. sekarang finish .. oke ?” Tegasku sambil memeletkan lidah .. biarin aja kentang .. hehe .. harus bisa tegas juga dong jadi cewek.

Post Terkait

325total visits,18visits today