Cerita Sex

HASNAH JANDA

Peristiwa yang ingin aku ceritakan ini berlaku pada diriku di bulan Mei 2008. Peristiwa berlaku ketika aku dalam perjalanan menuju kedai mamak kesukaanku untuk bersarapan pagi. Waktu itu kira-kira jam 8.45 pagi. Biasanya aku akan memandu keretaku untuk ke kedai mamak tersebut. Namun, ada kalanya aku akan berjalan kaki melalui apartmen rendah (walk-up apartment) yang bersebelahan dengan kawasan rumah berderet dua tingkat yang aku diami.
Kawasan apartmen rendah ini berpenjuru empat dengan tiga muka mengadap jalan-jalan raya sementara satu muka lagi mengadap sebuah sekolah rendah. Seperti biasa aku melalui jalan yang mengadap sekolah rendah berkenaan kerana laluan itu lebih dekat. Ketika sedang berjalan inilah aku bertemu dengan seorang wanita yang memang aku kenali sedang membuang sampah di tong sampah di hadapan apartmen tersebut.
Aku mengenali wanita ini sejak awal tahun 2006. Perkenalan aku dengannya adalah secara kebetulan sewaktu kami sama-sama membeli barang-barang keperluan dapur di sebuah pasaraya berdekatan dengan tempat tinggal kami. Kebetulan waktu itu ia sedang membawa beg-beg plastik, yang memuatkan barangan beliannya, menuju ke apartmennya apabila salah satu dari beg plastik itu terkoyak dan barang-barang di dalamnya bertaburan jatuh. Nasib baik yang bertaburan itu adalah barangan kering sahaja.
Aku yang kebetulan berjalan di belakangnya lantas membantu mengutip barang-barang tersebut dan memasukkannya secara berbagi-bagi di dalam beg-beg plastik yang lain termasuk di dalam beg plastik yang ada barangan belian aku. Aku mengiringinya hingga sampai di depan blok apartmennya.
Ketika berjalan menuju apartmennya kami berbual-bual dan dari situlah aku mengetahui namanya Hasnah. Dia mempunyai dua anak lelaki masing-masing ketika itu berumur 19 tahun dan 17 tahun. Anak sulungnya telah menamatkan persekolahan dan sedang menuntut di salah satu IPTA di peringkat diploma. Anak bongsunya pula berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah menengah berhampiran.
Sejak peristiwa itu, ada berberapa kali aku berselisih jalan dengannya. Pada mulanya kami hanya saling menyapa tetapi lama kelamaan kami kadang-kadang berbual panjang dengan duduk-duduk di kerusi yang ada di verendah bangunan pejabat berhampiran tempat tinggal kami.
Dari perbualan-perbualan panjang inilah aku dan Hasnah lama kelamaan makin mesra dan akrab. Kadang-kadang kami bergurau megusik perasaan masing-masing. Topik-topik perbualan kami luas; dari hal-hal semasa, sosial, anak-anak hingga kadang kala hal-hal yang menyentuh peribadi dan seks, tapi hanya setakat itu sahaja. Kami juga sering berbual melalui telefon jika tak berjumpa.
Mungkin kerana keakraban kami itulah aku mengetahui yang Hasnah ini telah lebih 2 tahun berpisah dengan bekas suaminya pada umurnya 38 tahun. Punca perceraian kerana suami bernikah dengan seorang wanita Indonesia yang dulunya bekerja sebagai pembantu rumah tangga dengan salah seorang jiran.
Walaupun telah bercerai, bekas suaminya masih terus memberikan wang sara hidupnya anak beranak. Untuk menghilangkan rasa bosan, kerana anak-anak telah meningkat dewasa, Hasnah menjalankan perniagaan kecil mengambil tempahan menjahit pakaian-pakaian wanita. Lumayan juga hasil pendapatannya itu walaupun perniagaannya hanya dijalankan dari rumahnya sahaja.
Berbalik kepada peristiwa yang berlaku di pagi yang aku sebutkan tadi, wanita ini (Hasnah) bertanya, “Nak ke mana bang?”.
“Ah biasalah Has. Nak ke mana lagi kalau tak ke kedai mamak tu..” aku menjawab.
”Singgah le bang di rumah, Has ada buat karipap dan bihun goreng untuk Zul dan Mat (mereka anak-anak Hasnah) tadi sebelum dia orang pergi ke kuliah. Banyak lagi tu, tak de siapa nak makan lagi,” Hasnah mempelawa aku.
“Tak pe le Has, nanti mengganggu aje Has tengah kerja….” kataku.
“Tak de le bang. Lagi pun dah lama tak berbual-bual panjang dengan abang. Asyik berbual-bual melalui telefon aje. Abang pun dah lama tak nampak? Abang sibuk ke sekarang ni?” tanya Hasnah lagi.
“Tak juga Has. Kebelakangan ni aje abang sedang bantu kawan abang. Yalah dah bersara ni bosan juga kalau tak berbuat apa-apa. Abang kena le sibukkan diri abang” aku menjelaskan.
“Mari bang masuk rumah,” Hasnah mepelawa aku sambil terus berjalan menuju ke apartmennya di Tingkat 3 yang kebetulan separas dengan tempat parkir kereta.
Aku mengekorinya. Ketika inilah aku perasan yang Hasnah hanya berkain batik yang diikat di pinggangnya dan memakai T-shirt putih longgar yang nipis. Aku perhatikan dia tidak memakai bra kerana tiada langsung bayangan bra di sebalik T-shirt nipisnya itu. Aku juga memerhatikan bontotnya yang bergegar-gegar ketika dia berjalan.
Selama ini aku tidak begitu mengambil kisah tentang bentuk tubuhya walaupun aku tahu yang Hasnah ini seorang wanita yang manis dari paras rupa. Dia sentiasa kelihatan berseri walaupun tanpa ‘make-up’. Pakaiannya sentiasa sopan dan sering kelihatan anggun dengan pakaian longgarnya.
Baru kali ini aku perasan yang Hasnah mempunyai bontot bulat, lebar dan tonggek. Kalau tidak takkan bontotnya bergegar ketika berjalan. Dilihat dari belakang, badan atas Hasnah seolah-olah diletakkan di atas bontotnya, kerana pinggangnya ramping dan badannya tidaklah besar sangat. Oleh kerana asyik memerhatikan goyangan bontotnya pelir aku mula mengeras.
Aku naik risau juga kerana perangai aku ketika muda-muda dulu dah kembali manjadi tabi’at aku sekarang, iaitu tidak gemar memakai seluar dalam; konon panas. Aku hanya memakai seluar dalam jenis ‘supporter” ketika bersukan atau melakukan senaman sahaja. Aku risau kalau-kalau Hasnah perasan akan pelir aku yang mula membonjol dan menjalar di kaki seluar jeans aku. Aku dipersilakan duduk sebaik aku memasuki apartmennya. Aku lihat ada bayi sedang tidur di atas tilam kecil di lantai ruang tamu.
“Aaa… bang, itu anak jiran, Cikgu Aminah. Dia minta Has tolong jaga anaknya ni sementara dia pergi mengajar. Lepas sekolah nanti dia ambil le anaknya. Abang tau aje le sekarang ni bukan senang nak dapatkan pembantu rumah yang boleh dipercayai. Lagi pun pagi-pagi Has boleh tolong jaga anaknya sambil menjahit. Bukan susah sangat,” Hasnah memberitahu aku tentang bayi yang sedang tidur itu.
“Ooooo… ingatkan bayi Has. Terkejut juga abang dibuatnya,” aku bergurau.
“Alah abang ni, takkan le anak Has pulak. Abang ni tak habis-habis nak kenakan Has la..” jawab Hasnah manja.
“Abang duduk le dulu ye, nanti Has buatkan air minuman. Abang nak minum air apa? Nescafe atau teh?” tanya Hasnah.
”Apa-apa aje le Has. Abang tak kisah, janji sedap…” gurau aku lagi.
“Has buatkan Nescafe aje ye?” cadang Hasnah.
”OK” jawabku.
Hasnah langsung ke dapur meninggalkan aku. Aku pula asyik memerhatikan bayi yang sedang tidur itu. Teringat pula aku akan cucu-cucu aku.
Seketika kemudian Hasnah datang membawa dulang dengan sekole air Nescafe, sepiring bihun goreng dan sepiring kueh karipap.
“Silakan bang..” kata Hasnah sambil membongkok meletakkan dulang tadi di atas meja kecil di tepi kerusi yang aku dudukki.
Berderau darahku bila terlihat pemandangan yang indah sekali terpampang di depan mata aku ketika Hasnah membongkokkan badannya. T-shirt longgarnya terdedah di leher menampakkan kedua-dua gunung kembar yang tergantung di dadanya. Lumayan juga size teteknya. Memang benar dia tidak memakai bra.
Aku terpegun melihat teteknya yang putih gebu jelas kelihatan melalui lubang leher T-shirtnya yang longgar itu. Pelir aku yang tadinya telah mula mengendur, kembali keras melintang di dalam seluar jeans aku. Segera aku silangkan kakiku untuk mengelakkan dari disedari oleh Hasnah. Tapi aku rasa Hasnah perasan yang aku memerhatikan teteknya kerana dia menunduk melihat sendiri ke dalam T-shirtnya dan kemudian memandang aku dengan senyum. Aku membalas senyumannya.
“Abang pandang apa tu?” gurau Hasnah.
“Apa nak buat Has….dah ada di depan mata…. tengok aje le…” jawabku bergurau juga.
“Ala… abang ni… Tak puas ke dengan kakak punya?” guraunya lagi seraya tersenyum.
“Memang tak pernah puas pun….” jawabku senyum selamba.
Serentak dengan itu bayi yang sedang tidur tadi membuka matanya dan sedikit merengek. Hasnah terus mendapatkan bayi itu. Sambil duduk bertimpuh, dia mendukung bayi tadi sambil membukakan baju bayi tersebut.
“Abang minum dulu ye…. Has nak mandikan bayi ni,” Hasnah memberitahuku sambil berdiri mendukung bayi jirannya menuju ke bilik mandi.
Dia memandangku sambil tersenyum kerana aku asyik memerhatikannya ketika berjalan melintasi depanku. Apa tidaknya, aku geram melihat bontot besar, bulat dan tonggeknya itu bergegar-gegar ketika berjalan. Aku terus menjamu hidangan bihun goreng dan karipap. Sambil menunggu Hasnah memandikan bayi jirannya, aku membaca surat kahbar.
Sekitar 15 minit kemudian Hasnah masuk ke ruang tamu dengan bayi jirannya. Dia melutut dan terus membaringkan bayi berkenaaan di atas tilam di hadapan aku. Dalam Hasnah sibuk menguruskan bayi itu, dia sering membongkokkan badannya seolah-olah tanpa disedari ia mengundang aku mengintai celah-celah leher T-shirtnya.
Aku lihat teteknya bergoyang-goyang ketika dia melakukan pergerakan memakaikan baju kepada bayi itu. Aku perasan juga T-shirtnya basah sedikit di sebelah hadapan; mungkin basah ketika memandikan bayi jirannya itu. Kain T-shirt nipis yang basah ini melekat di teteknya membuatkan pelir aku makin keras.
Selesai memakaikan pakaian bayi itu, Hasnah berdiri lalu pergi ke meja makan untuk membuatkan susu. Setiap pergerakannya aku perhatikan membuatkan Hasnah tersipu-sipu.
“Abang ni asyik pandang setiap apa yang Has buat ni kenapa? Kekok Has dibuatnya….” Hasnah berkata menunjukkan senyuman yang menawan.
Memang inilah dikatakan jelitawan sejati, kerana aku tahu walaupun Hasnah belum mandi tetapi rupanya cukup berseri. Kulit mukanya licin kelembapan yang menampakkan keayuannya. Dalam hati aku berkata, “Apa le bodoh sangat bekas suaminya tertarik dengan pembantu rumah orang sedangkan isteri sendiri masih cukup menawan”.
“Abang syok dan kagum betul tengok Has membuat kerja-kerja rumah. Mana dengan menyediakan sarapan, mengurus rumah, mengurus bayi dan sebagainya, cukup teratur dan rapi le…” aku memujinya.
“Ye le tu…. bukan main memuji lagi abang ni…” Hasnah menjeling manja sambil tersenyum, “tapi terima kasihlah bang di atas pujian abang tu”.
Aku yang dari tadi duduk di atas kerusi bangun mendapatkan bayi tadi bila mendengarkan rengekannya. Aku angkat dan terus pangku bayi tersebut sambil duduk bersila di atas lantai.
Hasnah kemudiannya datang dan terus membongkok menghulurkan botol berisi susu bayi kepadaku. Sekali lagi aku melihat teteknya yang putih bersih itu terpampang di depan mata. Aku tersenyum memandangnya, begitu juga dengan Hasnah tersenyum memandang aku. Aku pun menyusukan bayi tadi sambil menepuk-nepuk lembut pehanya.
“Abang tolong tengokkan Kamal (nama bayi itu) ye? Has nak mandi dulu….” pinta Hasnah lembut langsung masuk ke dalam bilik tidurnya meninggalkan aku dengan Kamal.
Kira-kira 10 minit kemudian, Hasnah keluar dari bilik tidurnya dengan hanya berkemban tuala mandi lalu di depanku menuju ke bilik mandi. Tangannya memegang kain batik dan T-shirt yang dipakainya tadi.
Biji mata aku semacam nak terkeluar memerhatikan kemolekan Hasnah yang berkemban itu; mempamerkan keputihan peha dan betis gebunya yang cukup cantik dan bersih itu. Disebabkan aku duduk di lantai, aku nampak bulu cipapnya ketika dia keluar dari bilik tidurnya tadi. Aku juga nampak alur bontotnya bila dia membelakangi aku menuju ke bilik mandi.
Pelir aku apa lagi, makin keras le yang sejak tadi belum nak kendur-kendur. Dalam hati aku berkata, “Hasnah ni macam nak goda aku aje ni. Nampaknya pagi ni aku akan bersarapan siHasnah pulak… hehehe..”
Aku senyum bersendirian.
Beberapa ketika kemudian Hasnah keluar dari bilik mandi dengan membawa kain basuhan untuk dijemur di teres hadapan apartmennya. Dia terpaksa melalui ruang tamu di mana aku berada untuk ke teres depan. Hasnah tetap selamba berjalan di depanku dengan hanya berkemban tuala mandi; mempamerkan bukan sahaja peha dan betis gebu lagi putih bersihnya, malah bulu cipap dan alur bontotnya.
Aku masih lagi duduk di lantai memangku siKamal. Pelir aku dah terasa amat sakit terkepit di dalam seluar jeans aku. Apa tidaknya, ketika Hasnah mengangkat tangan untuk menyidai kain basuhan di ampaian, tuala mandinya terangkat ke atas. Aku nampak jelas bukan sahaja bulu malah tundun dan belahan cipap Hasnah. Bontotnya juga jelas kelihatan jika dia membelakangi aku.
“Kamal dah tidur nampaknya bang….” kata Hasnah sambil melintasiku untuk ke bilik mandi setelah selesai menyidai pakaian, “abang duduk dulu ye…. Has mandi dulu”.
Melihat Kamal dah tidur, aku pun meletakkannya di atas tilam, tapi dia merengek sambil membuka matanya. Hasnah ketawa perlahan sambil berkata, “teruk le abang kena dodoikan Kamal kalau dia tak tidur. Dia syok atas pangku abang agaknya.”
Hasnah terus berlalu. Kamal yang dari tadi aku tepuk-tepuk telah semakin lena setelah kenyang menyusu. Aku pun berdiri setelah dipastikan bayi itu cukup lena. Aku duduk di kerusi membaca surat khabar.
Tiba-tiba muncul niat jahatku untuk ke bilik mandi ekoran melihat tubuh Hasnah tadi memuncakkan nafsuku. Aku berjalan menuju bilik mandi. Aku tolak pintu bilik mandi yang ternyata tidak dikunci.
Hasnah sedang bertelanjang bulat membelakangi aku, berada di bawah ‘shower’ menikmati pancuran air. Dia tersenyum melihat aku berdiri di pintu bilik mandi ketika dia berpusing.
“Abang nak mandi sekali ke?” dia bertanya dengan senyuman yang sungguh menawan.
Kemolekan badannya yang putih bersih lagi menggiurkan itu tambah menaikkan nafsu aku. Teteknya sungguh cantik dan bulat walaupun tidak besar sangat tapi sesuai dengan bentuk badannya. Bontotnya memang lebar. Tundunnya lebar dan tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi.
“Memang abang nak mandi. Tadi Has dah mandikan Kamal, sekarang Has kena mandikan abang pulaklah. Boleh kan?” jawabku.
Aku terus menanggalkan pakaian dan dengan bertelanjang bulat menuju ke Hasnah.
“Dah keras mendongak aje bang… Eehhh.. takut Has…” kata Hasnah menunjukkan kepada pelir aku.
“Memang dari tadi dah keras. Sekarang lega kerana tak tersepit dalam seluar jeans lagi,” aku berkata sambil memegang dan meramas-ramas tetek Hasnah. Aku gentel-gentel puting teteknya.
“Cantik badan Has… selama ni abang tak sangka Has memilikki bentuk badan yang cantik. Asyik tengok Has berpakaian labuh dan longgar aje. Tersorok dari pandangan abang,” pujiku sambil terus meramas-ramas dan mengentel-gentel tetek dan puting Hasnah.
“Apa le abang ni, takkan le Has nak tayangkan badan Has pulak di khalayak ramai. Abang memang selalu memerhati perempuan begitu ke? Sekarang abang dah tengok, tengok le puas-puas,” Hasnah menjawab sambil tangan kanannya memegang lalu mengurut-urut pelir aku, “dari tadi Has tengok pelir abang ni keras aje masa Has letakkan minuman”.
“Bukan masa Has letak minuman lagi… tapi dari luar tadi pelir abang dah keras tengok bontot Has bergegar-gegar masa berjalan. Abang bukan saja nak tengok badan Has puas-puas tau? Tapi abang juga nak rasa cipap Has puas-puas,” kataku sambil meramas-ramas bontot dan menepuk-nepuk cipapnya, “cipap Has tembam dan gebu betul… ini sedap dihenjut-henjut nanti.”
“Abang… Has harap abang jangan salah sangka tau. Has sebenarnya dah lama tak bersetubuh, bukan saja sejak berpisah dengan bekas suami, tetapi sejak dah nak 2 tahun lebih sebelum kami berpisah dulu. Has tak sangka pagi ni kita bersama-sama macam ni. Melihat pelir abang keras dalam seluar abang tadi menaikkan nafsu Has,” Hasnah memberikan pengakuan.
Kami berhenti berkata-kata dan terus berkucupan mulut. Lidahku aku masukkan ke dalam mulutnya dan meneroka ruang mulutnya hingga menggaru-garu lelangit mulutnya. Apabila aku tarik lidahku, Hasnah pula memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Aku hisap dan nyonyot lidahnya. Agak lama juga kami berpagutan mulut dan lidah.
Aku kemudiannya membongkokkan badan menghisap puting teteknya; sekejap yang kanan dan kemudian yang kiri. Ada kalanya aku kepitkan kedua-dua teteknya hingga kedua-dua puting dapat rapat sebelum aku hisap kedua-dua puting itu serentak.
“Uumm… .uummmm…. aaahhhhh….. aaahhhhh…” terdengar keluhan Hasnah ketika aku meramas-ramas tetek dan menghisap serta menyonyot-nyonyot putingnya. Dia memegang kepalaku erat-erat. Kadang-kadang terasa Hasnah mengucup dan menjilat leherku tatakala aku asyik menghisap dan menyonyot putingnya.
“Aaahhhh…. aahhh….. .abang… abang… aaahhhh… aaahhhhhh…” tak henti-henti Hasnah mengeluh nikmat.
Di bawah pancuran air, aku melutut serta menjilat-jilat perutnya (tidak seperti wanita-wanita yang pernah mengandung perut Hasnah hanya buncit sedikit, parut bekas mengandung [stretch mark] tidak sedikit pun kelihatan). Lidahku kemudian singgah di pusatnya dan terus aku putar-putarkan lidahku ke dalam pusatnya membuatkan Hasnah kegelian kerana kelihatan dia seperti menggigil keenakan.
Terus aku jilat perut di bawah pusatnya hingga sampai di tundunnya. Tundunnya memang tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi. Jilatanku aku teruskan hingga ke alur atas cipapnya apabila Hasnah cuba menahan dan menolak kepalaku.
“Abang…. Jangan bang…. kotor…. Has tak pernah dijilat di situ… Jangan bang….” Hasnah melarang aku dari menjilat cipapnya.
Barulah aku tahu yang selama ini Hasnah tidak pernah melakukan oral sex dengan bekas suaminya. Walaupun Hasnah melarang aku dengan memegang kepalaku, ibu jari kananku mengusap-usap biji kelentitnya yang tersembul keluar dari kulupnya ekoran nafsunya yang meningkat.
Aku pula secara serentak, menjilat-jilat keliling pusatnya. Kadang-kadang aku jilat tundun tembamnya di waktu ia leka menikmati jilatanku di pusatnya. Terdengar dengusan dan keluhan nikmat Hasnah ketika aku menjilat-jilat bahagian bawah pusatnya seraya ibu jariku mengusap-usap biji kelentitnya.
Hasnah kemudian menyandarkan badannya di dinding bilik mandi. Kedua-dua tangannya dah beralih dari kepalaku terus meramas-ramas kedua-dua teteknya sambil jari-jarinya menggentel-gentel dan menarik-narik puting-putingnya. Hasnah terus khayal dengan jilatanku hingga kedua-dua kakinya direnggangkannya.
Aku mengambil kesempatan ini dengan menjilat-jilat alur cipapnya. Biji kelentitnya yang tersembol itu aku nyonyot sambil lidahku terus menjilat-jilatnya.
“Abang… Jangan bang… kotor kat situ.. Has tak pernah dijilat di situ.. abang… uhhhh…. uhhhh… uhhh…. sedap bang… sedap bang. Hhmm… aarrgghh.. aarrgghh…” Hasnah terus mendesah keenakan.
Bantahannya mula kendur bila merasakan nikmat biji kelentitnya dijilat dan dinyonyot. Tiba-tiba nafas Hasnah menjadi kencang mendesah-desah dan badannya menggigil-gigil. Kedua-dua kakinya terketar-ketar. Tangannya kembali memegang kepala aku. Kali ini bukannya menolak tetapi menekannya lebih rapat ke cipapnya.
“Aaaaa.. abang…. abang….” Hasnah mengerang dengan nafasnya tidak teratur, perutnya kembang kempis dan cipapnya ditonyoh-tonyoh ke muka aku. Hasnah telah mencapai klimaks.
Aku terus menjilat lubang cipapnya yang kelihatan melelehkan air putih kental. Aku sebak bibir cipapnya dan hirup air lelehan yang keluar dari mulut cipapnya dan langsung aku telan air putih kental yang terasa asin-asin dan hamis. Menjilat cipap, menyonyot kelentit dan menghirup air kental wanita memang kegemaran aku.
Apabila nafasnya kian reda, Hasnah mendongakkan kepalaku. Aku lihat matanya kuyu. Dia mengukirkan senyuman, yang padaku begitu manis sekali. Aku berdiri memeluknya erat sambil kami berkucupan lagi.
“Abang… terima kasih ye! Has tak sangka akan merasakan nikmat begini. Has tak pernah rasa cipap Has dijilat,” kata Hasnah.
“Itulah yang dikatakan oral sex. Siapa kata cipap kotor. Yang kotor adalah najis tapi air putih kental yang keluar dari lubang cipap Has bukan najis tapi lebih kurang macam air mani. Baguslah kalau Has rasa nikmat…. nak abang jilat lagi?” kataku bergurau.
Hasnah mencubitku seraya memberikan senyuman manja.
“Abang… kita masuk bilik Has ye?” ajak Hasnah.
“Jom..” jawabku pendek.
Dengan bertelanjang bulat kami berpimpin tangan keluar dari bilik mandi menuju ke bilik tidur Hasnah. Kami lihat Kamal masih lena tidur. Kami berdiri di tepi katil dan terus berpelukan sambil berkucupan. Kemudian aku baringkan Hasnah di atas katilnya. Aku baring di sebelahnya. Kami terus berpelukan dan berkucupan.
Aku kemudiannya mencium seluruh muka Hasnah, terus ke bawah dagunya, turun lagi ke lehernya sambil menjilat-jilat. Tangan kiriku meramas-ramas tetek Hasnah, putingnya aku gentel-gentel. Hasnah mengeliat keenakan. Dari lehernya, aku mengucup-ngucup pangkal teteknya hingga ke bawah tetek. Kemudiannya aku hisap puting teteknya.
Aku terus menjilat perut, pusat dan tundunnya. Kedudukan kepalaku kini berada betul-betul di celah pehanya yang terkangkang. Tangan Hasnah menggapai dan mengurut-urut kepalaku. Aku asyik mengamati cipap Hasnah.
Tidak terdapat sehelai pun bulu di sekeliling cipapnya, bulu-bulu yang di potong rapi hanya tumbuh di atas tundun tembamnya aje. Kulitnya putih bersih membuatkan lubang cipapnya kemerah-merahan muda. Terdapat sebutir tahi lalat di bibir kanan cipapnya seolah-olah sebagai penyeri cipapnya. Bibir-bibir cipap Hasnah memang tembam.
Aku kemudiannya menyebak bibir cipap Hasnah lalu menjulurkan lidahku meneroka lubang cipapnya. Hasnah mengeluh nikmat bila aku terus meneroka lubang cipapnya sambil menyorong tarik lidahku.
“Uuuhhh…. uuhhhh… abang…. abang…” keluh Hasnah sambil menaikturunkan bontotnya.
Hasnah kini tidak melarang tapi menikmati jilatan-jilatanku di cipapnya setelah mencapai klimaksnya di dalam bilik mandi tadi. Aku kemudiannya menjilat-jilat seluruh lurah cipap Hasnah dari tepi lubang duburnya hingga ke biji kelentitnya. Aku jilat dan kemam biji kelentitnya dengan bibirku dan kemudian aku nyonyot-nyonyot.
Bila aku berbuat begini, Hasnah mengerang-ngerang nikmat. Bontotnya digerak-gerakkan ke kiri dan ke kanan; ke atas dan ke bawah. Tangannya dengan kuat menonyoh mukaku ke cipapnya. Kakinya dikangkang semakin luas.
“Uuhh… abang… sedap bang. Has tak tahan dah…. abang masukkan pelir abang… Has tak tahan dah.. .Has nak rasa pelir abang…” Hasnah merayuku.
Aku juga dah tak tahan untuk merasa kehangatan lubang cipap Hasnah. Aku melutut di celah kangkang Hasnah. Aku tidak merebahkan badanku ke atas badan Hasnah tapi dengan tegak melutut aku rendahkan badanku dengan mengangkangkan pehaku supaya kepala pelirku selaras dengan mulut cipap Hasnah.
Aku gesel-geselkan kepala pelirku di mulut cipap dan biji kelentit Hasnah. Lendir yang mengalir keluar dari lubang cipap Hasnah melumur kepala pelir aku. Perlahan-lahan aku sorong pelirku ke dalam lubang cipap Hasnah.
Aku perhatikan bagaimana kepala pelirku membelah bibir mayora dan minora cipap Hasnah perlahan-lahan hingga terbenam seluruh kepala pelirku. Terasa sempit lubang cipap Hasnah walaupun lendir yang dikeluarkannya cukup banyak. Mungkin dah lebih dari 6 tahun tak diterokai membuatkannya sempit.
“Haahhh…” kedengaran Hasnah mendesah tatakala kepala pelirku mula meneroka lubang cipapnya.
Aku sorong lagi, kemudian aku tarik dan disorong lagi; ditarik dan disorong lagi hinggalah seluruh batang pelirku terbenam dalam cipap Hasnah. Semasa aku menyorong tarik pelirku, Hasnah nak henti-henti mendesah dan mengerang. Aku perhatikan mulut Hasnah ternganga dan hanya putih matanya saja yang kelihatan; menandakan ia cukup menikmati persetubuhan ini. Sambil aku sorong tarik pelirku aku ramas-ramas teteknya yang bergoyang-goyang.
Aku kemudiannya meletakkan kedua-dua kaki Hasnah di bahuku. Hasnah makin mendesah dan mengerang bila aku buat begini. Terasa kepala pelir aku menerjah pintu rahimnya membuatkan Hasnah tak keruan.
“Abang… sedap bang.. aahhh… aaahhh… abang…..” Hasnah memaut badanku. Bontotnya digelek-gelek ke kiri ke kanan dan ke atas ke bawah. Kemutan dinding cipapnya semakin aku rasa begitu mencengkam seolah-olah menyonyot pelirku.
“Aahhh… aaahhh… aaaahhhhh…. abang…” Hasnah mengerang kuat. Nafasnya kencang. Matanya terpejam. Desahannya berturut-turut menandakan Hasnah makin hampir nak klimaks. Kemutannya makin kuat.
“Aaahhhh…. aaahhhhhh…. aaahhhhh…” Hasnah mengerang panjang menandakan dia dah klimaks.
Aku terasa pelirku seperti disirami air hangat dan dicengkam dinding cipap bila Hasnah mencapai klimaksnya. Apabila nafasnya reda dia membuka matanya dan mengukirkan senyuman yang cukup menawan. Kedua-dua kakinya telah aku turunkan dari bahuku; masih terkangkang dengan aku masih lagi di celah kangkangnya. Pelir aku masih terbenam di dalam cipapnya.
“Has puas?” aku bertanya.
“Puas bang… terima kasih ye bang. Tak pernah Has rasa begini setiap kali bersetubuh dengan bekas suami Has dulu,” jawabnya.
“Abang belum pancut lagi ke?” Hasnah bertanya.
Dengan senyum aku menggeleng-gelengkan kepalaku.
“Tak sangka kuat betul abang ni. Dah lama masih belum pancut-pancut lagi.”
Aku terus menghenjut cipap Hasnah. Pelirku aku sorong tarik membuatkan Hasnah mendesah lagi. Pehanya dilingkarkan di pinggang aku dengan kemas. Tangannya memaut leherku. Kami berkucupan apabila tiba-tiba kedengaran tangisan Kamal.
“Si Kamal dah terjaga bang. Nak susu atau lampinnya basah agaknya. Biar Has tengok dia dulu bang. Nanti Has layan abang lagi ye… Kesian Has kalau abang belum pancut…. Abang tunggu dulu ye!” dengan manja Hasnah memohon.
Aku mencabut pelirku dari lubang cipap Hasnah. Kelihatan lendir Hasnah meleleh keluar dari lubang cipapnya semasa aku mecabut pelirku. Lendir Hasnah juga kelihatan menyelaputi seluruh batang pelirku.
Hasnah memegang pelirku seraya dengan gurauan berkata, “nanti kejap ye sayang… sabar ye… nanti boleh masuk lagi….”.
Dia pun terus bangun mendapatkan bayi jirannya dengan bertelanjang bulat. Sambil dia berjalan dia menoleh kepadaku dan mengukir senyuman. Aku hanya perhatikan gegaran bontotnya. Beberapa minit kemudian Hasnah masuk kembali ke bilik tidur dengan mengendung bayi tersebut. Tangan kanannya memegang botol susu dengan puting botol dinyonyot si Kamal.
“Kenapa tak kasi Kamal nyonyot puting tetek Has aje?” tanyaku bergurau.
Dengan gurau juga Hasnah menjawab, “Eh..eh.. kan puting tetek Has untuk abang aje yang hisap.. takkan nak kongsi dengan Kamal… lagi pun tetek Has mana le ada susu bang…”.
“Tak de susu pun apa salahnya Kamal hisap. Abang tak kisah berkongsi dengan Kamal. Kamal hisap yang kiri abang hisap yang kanan.. hehehe…”, gurauku.
Hasnah terus duduk di atas katil sambil mengendung Kamal dengan bersandar di kepala katil. Kakinya dilunjurkan. Aku turut duduk bersebelahan Hasnah. Tangan kiriku aku lingkarkan di belakang tengkok Hasnah dan mengusap-usap bahu kirinya. Tangan kananku pula aku usap-usap kaki Kamal. Teringat aku akan tingkahlaku aku dan Hasnah ini semacam aku dan isteriku di waktu kami mendapat anak pertama kami dulu; cuma bezanya isteriku waktu itu menyusukan anak kami dengan teteknya.
Aku mencium pipi kanan Hasnah dan mengucup bibirnya bila ia menoleh kepadaku. Kamal tidak juga tidur; mungkin dah lama sangat dia tidur tadi. Aku perhatikan tangan mungil Kamal memegang dan memain-main puting kiri tetek Hasnah. Aku tersenyum.
“Dah pandai nak gentel-gentel tetek perempuan ye Kamal,” aku pun mengentel-gentel puting tetek kanan Hasnah.
“Ah… dah dua orang pulak laki-laki nak kerjakan Has ni,” gurau Hasnah, “nasib baik le hanya seorang aje yang dapat masuk… kalau tidak teruk le Has.”
Tangan kanan Hasnah memegang pelir aku yang masih tegang dan mengocok-ngocoknya.
“Abang tolong ambilkan tilam Kamal di luar tu bawak masuk,” Hasnah menyuruh.
Aku bangun dan keluar bilik mengambil tilam si Kamal. Setelah aku bentangkan di lantai, Hasnah meletakkan Kamal di atasnya dan diberikannya mainan bayi. Hasnah kemudiannya meninggalkan bilik tidurnya. Nak ke bilik mandi katanya.
Aku mengekorinya. Geram melihat goyangan bontotnya, aku terus ramas-ramas bontot Hasnah.
“Sabar ye bang… Has nak kencing dulu dan cuci. Nanti boleh le Has layan abang sampai puas. Kesian abang belum pancut lagi,” kata Hasnah.
“Abang pun nak kencing juga ni. Nanti kita sama-sama cuci ye? Has cuci pelir abang, abang cuci cipap Has,” gurauku.
Hasnah hanya menjeling dan tersenyum. Kami bergandingan menuju kembali ke bilik tidur Hasnah. Sambil berjalan, tangan kananku tak henti-henti meramas-ramas bontot Hasnah.
“Abang syok sangat ke dengan bontot Has ni? Tak henti-henti asyik meramas-ramas aje..” tanya Hasnah.
“Memang le abang syok. Ini kalau gaya tonggeng kena main dari belakang tentu bergegar-gegar kena tujahan abang.. hehehe..” jawabku bergurau sambil menggengam bontot kanannya.
“Abang ni ada-ada aje le,” kata Hasnah manja.
Kamal masih lagi terjaga, mulutnya riuh menyebut entah apa butirnya bermain dengan mainannya. Aku dan Hasnah kembali berbaring di katil sambil berpelukan dan berkucup-kucupan. Lidah kami berlaga-laga dan masing-masing sedut menyedut.
Tangan kiri aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel putingnya. Tangan kanan aku merangkul di bawah lehernya ketika kami berkucupan. Kemudian aku turunkan tangan kiriku meraba-raba dan mengusap-usap tundun tembamnya.
Aku menemui biji kelentitnya langsung jari hantuku menggosok-gosok dan menguli-uli biji kelentit Hasnah hingga terangkat-angkat bontotnya. Walupun berkucupan, Hasnah masih dapat mengeluarkan bunyi desahan kerana enak biji kelentitnya diuli-ulii.
Aku melepaskan kucupanku dan terus aku jilat dan nyonyot puting teteknya bergilir-gilir. Tangan Hasnah meramas-ramas kepalaku sambil mengeluarkan desahan-desahan nikmat.
“Abang… abang… aahhh… aahhh…”.
Aku berhenti menyonyot tetek Hasnah dan memandangnya, tangan kiriku masih terus mengusap-usap dan mengentel-gentel biji kelentitnya. Hasnah dengan mata yang kuyu tersenyum padaku.
“Has… abang nak Has hisap pelir abang. Has nak tak?” tanyaku.
“Abang… Has tak pernah hisap pelir. Has takut nanti tergigit, abang sakit pulak,” jawab Hasnah.
“Cuba aje dulu. Mula-mula jilat macam jilat ais krim kemudian masukkan dalam mulut Has macam Has hisap ais krim. Baru-baru memang kekok, lama-lama pandailah.. Boleh ye Has?” mintaku.
Hasnah menganggukkan kepalanya tanda setuju. Aku terus baring. Hasnah setengah bangun dan meletakkan kepalanya di atas perut aku. Tangannya memegang pelirku sambil dikocok-kocoknya. Kemudian dia mengangkat kepalanya dan merapatkan mukanya ke pelir aku. Dia menoleh kepadaku sambil mengukirkan senyuman. Aku membalas senyumannya.
Hasnah kemudiannya menjulurkan lidahnya menjilat-jilat kepala pelirku. Kemudian dijilatnya sepanjang pelirku dari kepala hingga ke pangkal dan naik semula ke kepala. Diulanginya berkali-kali. Walaupun tidak seenak yang pernah aku alami ketika dihisap dan dikulum oleh wanita-wanita lain, untuk pertama kali melakukannya, aku kira hisapan Hasnah enak juga.
Hasnah kemudiannya membuka mulutnya langsung mengulum kepala pelirku. Aku lihat pipinya mengembung dan menguncup. Aku meletakkan tangan kananku di kepala Hasnah sambil menekan-nekan kepalanya.
“Has naik turunkan kepala Has… biar pelir abang keluar masuk mulut Has.. abang rasa sedap bila Has kulum pelir abang…” aku memujinya.
Hasnah melakukan apa yang aku minta dengan menaikturun kepalanya. Aku suruh dia kulum lagi banyak batang pelir aku. Hasnah melakukannya juga tapi kemudiannya rasa tersedak lantas mengangkat kepalanya. Pelir aku dilepaskan.
“Ek.. sorry le abang.. Has tersedak. Pelir abang ni besar sangat, panjang pulak tu…” kata Hasnah di atas ketidakmampuannya itu.
“Tak pe. Kenapa nak sorry pulak..” kataku sambil aku bangun duduk dan mengajaknya duduk sama.
Kami berkucupan lagi. Setelah puas berkucupan aku baringkannya seraya meramas-ramas teteknya. Aku terus menjilat puting teteknya. Tangan kananku meraba-raba tundun tembamnya sambil jari hantuku mengentel-gentel biji kekentitnya. Dari tetek aku jilat perutnya dan turun lagi ke bawah hingga sampai di tundun tembamnya. Aku sebak bibir cipapnya lalu aku jilat dan nyonyot biji kelentit Hasnah.
“Aahh… aahh… aahhh… aban… sedapnya bang. Has tak tahan abang nyonyot kelentit Has. Abang masukkan le pelir abang.. Has dah tak tahan ni….” erang Hasnah meminta aku segera masukkan pelir aku ke dalam cipapnya.
Seperti tidak mengendahkan permintaannya aku terus menjilat dan menyonyot biji kelentit Hasnah. Hasnah mendesah-desah keenakan. Bontotnya digelek-gelek. Akhirnya aku sendiri tidak tahan nak merodok lubang cipap Hasnah dengan batang pelirku. Aku ingin memuntahkan lahar yang sejak tadi masih bertakung di dalam pundi-pundi telurku.
Aku naik meniarap di atas badan Hasnah. Hasnah telah mengangkangkan pehanya sejak tadi. Aku merenungnya. Kemudian aku tegakkan badanku dan melutut sambil merendahkan badanku dengan mengangkangkan kakiku selebar yang boleh. Hasnah mengangkangkan pehanya dengan lututnya dibengkokkan ke atas.
Aku halakan kepala pelirku di mulut cipapnya dan aku gesek-gesekkan di mulut cipap naik ke biji kelentitnya. Aku ulang berkali-kali membuatkan Hasnah tidak keruan.
“Abang… please abang. Jangan buat Has macam ni…” dengan mata yang kuyu Hasnah merayu, “masukkan le bang… .please…”.
Perlahan-lahan aku sorong kepala pelirku membelah tebing-tebing tembam cipap Hasnah. Hasnah mengeluh nikmat sebaik aku meneroka lubang cipapnya. Walaupun cukup banyak lendir yang keluar dari cipap Hasnah, cipapnya masih terasa sempit bila aku sorong tarik pelir aku. Apabila seluruh pelirku masuk sampai ke pangkal, aku gelek-gelekkan bontot aku. Ini membuatkan kepala pelir aku berputar-putar di dalam cipap Hasnah. Sambil itu pangkal pelirku mengesek-gesek biji kelentitnya membuatkan Hasnah meraung-raung kenikmatan. Berulang kali aku lakukan sedemikian hingga Hasnah memaut badanku agar rebah di atasnya. Kami berkucupan.
Kemudian aku tarik pelirku hingga kepalanya saja yang terbenam di dalam cipap Hasnah. Aku sorong perlahan-lahan; aku tarik lagi meninggalkan kepalanya terbenam dan sorong lagi. Aku lakukan berulang-ulang. Aku pasak habis-habis pelirku hingga terasa mulut rahimnya diterjah oleh kepala pelirku. Aku gelek-gelekkan bontotku seperti tadi. Pendek kata bermacam-macan gaya aku lakukan semata-mata hendak memberikan kepuasan sepenuhnya kepada Hasnah.
Sepanjang permainan aku, Hasnah tak henti-henti mendesah-desah, mengerang-ngerang dan meraung-raung kenikmatan. Aku juga merasakan nikmat yang tak dapat aku bayangkan. Cipap Hasnah memang hebat; bukan saja sempit tapi kemutannya membuatkan aku tidak dapat bertahan sekirannya minda aku ikut melayan kenikmatan. Akhirnya Hasnah meraung sambil memelukku sekuat-kuatnya.
“Aaahhhh…. abang… Has.. kalah lagi bang….” kaki Hasnah mengepit pinggangku dan terasa cengkaman kemutan cipapnya memang kuat. Nafasnya cukup kencang, matanya dipejamkan.
Aku berdiam saja, membiarkan Hasnah menikmati klimaks sepuas-puasnya hingga dia reda. Terasa pelirku seperti disirami air hangat bila Hasnah mecapai klimaksnya. Bila nafasnya reda, Hasnah membuka matanya dengan linangan air mata.
“Kenapa Has menangis? Has menyesal ke?” tanyaku yang masih lagi di celah kangkangnya. Pelirku masih terbenam di dalam cipapnya.
Hasnah tersenyum dan berkata, “Has bukan nangis menyesal bang, Has rasa gembira abang telah memberikan Has nikmat bersetubuh; yang tak pernah Has alami selama bersama dengan bekas suami Has dulu. Dari tadi dah tiga kali Has rasa nikmat ini, tapi abang masih lagi belum pancut-pancut. Has rasa bersalah pulak tak dapat memuaskan abang”.
“Takpe Has nanti lama-lama abang pancut juga. Has larat ke nak teruskan atau Has nak rehat dulu?” tanyaku.
“Has sanggup teruskan bang. Has nak abang teruskan sehingga abang pancut. Selagi abang tak pancut Has rela abang teruskan walaupun Has rasa penat,” Hasnah memberikan senyuman. Memang manis rupa perempuan ini, tambah manis bila dia mencapai kepuasan dengan klimaksnya.
Aku terus menyorongtarik pelir aku. Aku lihat mata Hasnah kuyu dan kadang-kadang hanya putih matanya saja kelihatan dengan mulutnya ternganga. Kemudian aku suruh Hasnah mengiring ke kanan.
Aku angkat kaki kirinya ke atas dan menyorong tarik pelirku. Aku lakukan persetubuhan dalam posisi begini beberapa minit. Kemudian aku suruh Hasnah menonggeng. Aku bertambah ghairah menghenjut cipap Hasnah dalam posisi ini kerana daging bontotnya bergegar-gegar macam ombak. Sungguh cantik bontot Hasnah dalam posisi menonggeng.
“Aahh… aahhh… abang… sedapnya…” desah Hasnah.
Aku lalu membongkokkan badanku di atas belakang Hasnah. Kedua-dua tanganku menggapai teteknya yang berayun-ayun akibat henjutanku. Aku ramas-ramas kedua-dua teteknya. Pengalaman baru disetubuh dalam posisi menonggeng ini membuatkan Hasnah tak keruan. Erangan dan desahannya tak henti-henti. Kemutan cipap Hasnah masih kuat terasa dalam posisi menonggeng ini.
Aku rasa dah tak dapat nak bertahan lagi; mana tidaknya bila aku lihat daging bontot Hasnah yang seperti berombak-ombak pada setiap tujahanku. Lubang duburnya yang terkemut-kemut makin menaikkan berahiku.
Dengan segera aku cabut pelirku dan menyuruh Has telentang. Kedua-dua peha Hasnah aku kangkangkan dan terus aku masukkan pelirku semula di dalam cipapnya. Aku ingin melihat wajah Hasnah sewaktu aku pancutkan air maniku di dalam cipapnya; itu pun kalau dia izinkan. Aku pasak pelirku hingga terasa kepala pelirku menerjah pintu rahim Hasnah. Ini membuatkan Hasnah meraung kenikmatan.
“Ooohh.. oohhhh… sedap bang… senak Has rasa…”.
Aku gelek-gelekkan bontotku bila pelirku santak di dalam cipap Hasnah. Makin kuat raungan Hasnah bila kepala pelirku berputar-putar di dalam cipapnya dan biji kelentitnya digosok-gosok oleh pangkal pelirku.
“Abang.. Has tak dapat tahan lagi bang….” bunyi raungan Hasnah.
Kemutan dinding cipapnya sangat terasa sekali kencang cengkamannya; seolah-olah memerah pelirku agar memancutkan airnya. Aku juga tak dapat bertahan lagi sambil turut mengerang.
“Hasss… abang juga dah tak dapat tahan…. Abang dah nak pancut ni. Has nak abang cabut atau Has nak abang pancut kat dalam?”.
“Takpe… abang pancut kat dalam aje…. Abang…” Hasnah meraung sambil terus memelukku dengan eratnya.
Kedua-dua kakinya dilingkarkan di pinggang aku. Kemutan dinding cipapnya sungguh enak seraya aku rasakan pelirku seperti disirami air hangat menandakan Hasnah klimaks lagi. Aku merasakan pelirku dah nak mengeluarkan laharnya;
Croottt…. croott… croott….. Beberapa das pancutan laharku memenuhi liang cipap Hasnah. Aku lihat mata Hasnah terbeliak bila terasa lahar hangat menerjah liang cipapnya. Nafas kami sungguh kencang dan aku terdampar di atas badan Hasnah.
Bila nafas kami reda, kami berpandangan dan masing-masing mengukirkan senyuman. Kami berkucupan dan kulum mengulum lidah. Pelirku masih lagi terbenam di dalam cipap Hasnah. Walaupun kami telah klimaks, kemutan cipap Hasnah masih lagi terasa walaupun semakin reda.
Akhirnya aku mencabut pelirku. Kelihatan lendir kedua-dua air nikmat kami yang telah bercampur meleleh keluar dari lubang cipap Hasnah. Batang pelir aku juga diselaputi lendir tersebut. Aku berbaring di sebelah Hasnah.
Setelah beberapa lama baru kami teringatkan bayi jiran Hasnah. Kami menoleh ke bawah. Rupanya siKamal sudah terlena. Sepanjang kami bersetubuh tadi kami tidak perasan samaada siKamal menangis atau tidak. Tau tau saja dia telah lena.
Aku kemudian bangun bersandar di kepala katil. Hasnah turut berbuat demikian lalu menyandarkan badannya di dadaku lalu aku peluknya.
“Isy.. Has, macam mana kita sampai terlanjur melakukan persetubuhan ye? Macam tak percaya aje… pelawaan Has untuk abang bersarapan bihun goreng dan karipap terus sampai abang bersarapan cipap Has pulak,” kataku bergurau tetakala aku fikirkan macam mana boleh terjadi peristiwa ini.
Hasnah mencubit lembut pehaku.
“Entah le bang, tapi Has tak menyesal langsung. Has gembira kerana pelawa abang untuk sarapan tadi.”
“Agak-agaknya le kalau abang tak lalu dan terserempak dengan Has tadi tak de le abang dapat merasa sarapan cipap Has ni kan?”, kataku jenaka menepuk-nepuk cipap Hasnah.
Hasnah menyambut kata-kata aku, “abang tak dapat sarapan cipap Has, Has pun tak dapat pula sarapan sosej abang ni….” sambil Hasnah memegang dan urut pelir aku.
Kami sama-sama ketawa mengenangkan peristiwa tadi.
“Has pandai betul goda abang ye. Pakai tuala mandi le…. membuatkan abang bernafsu aje. Nampak cipap dan bontot Has,” kataku lagi.
“Abang… sebenarnya Has pun tak tau kenapa tiba-tiba Has nekad begitu bang. Has mula terangsang dan bernafsu bila melihat pelir abang macam menjalar aje dalam seluar abang, masa Has hidangkan sarapan tadi. Has segan nak terus terang dengan abang. Malu le Has kalau abang menolaknya,” Hasnah menerangkan.
“Isy… tak kan abang nak menolaknya. Bodoh le abang kalau menolaknya. Mana kucing menolak ikan yang terhidang? Has… abang rasa beruntung kerana dapat bersama Has. Tapi abang bimbang kerana abang pancut kat dalam cipap Has tadi,” kataku.
“Abang… Has pun rasa beruntung juga. Has tak pernah rasakan nikmat klimaks di dalam persetubuhan sewaktu berkahwin dulu. Kemudian selama lebih 6 tahun Has tak melakukan persetubuhan, Has tak terasa pun kehilangannya. Abang telah menunjukkan apa itu nikmat persetubuhan. Has takut ini membuatkan Has ketagih nanti. Abang jangan risau le tentang tu…. Has tak kan mengandung kerana Has tak subur. Period Has baru habis 2 hari lalu. Tapi macam mana kalau Has naik ketagih?” Hasnah menerangkan lalu bertanya.
“Apa susahnya… bukan Has aje naik ketagih, abang pun mungkin ketagih setelah merasakan kemutan cipap Has. Has call aje le. Tapi kena pasti selamat tau?”
Jam menunjukkan sudah pukul 12.15 tengahari. Tak sangka cukup lama kami bercengkarama. Aku dan Hasnah terus bangun ke bilik mandi dan langsung mandi bersama membersihkan diri satu sama lain. Aku meninggalkan apartmen Hasnah kira-kira pukul 12.40 tengahari setelah berkucupan untuk perpisahan sementara.
Sejak peristiwa itu, aku dan Hasnah melakukan persetubuhan dua hari berikutnya berturut-turut. Minggu-minggu berikutnya kami akan melakukan persetubuhan setidak-tidaknya 1-2 kali seminggu, walaupun kalau diikutkan keinginan, mahu kami lakukan setiap hari. Oleh kerana faktor keselamatan dan keamanan, kami tahan saja hingga dilempiaskan bila kami bertemu.

Post Terkait