cerita sex

ISTRI SIMPANAN YANG PINTAR MEMUASKAN

Nama saya Ogi, 30 tahun, dan ingin berbagi kenangan seks yang indah. Saat itu saya masih bekerja di salah satu KAP yang terkenal di kota J. I bertugas mengaudit perusahaan yang bergerak di bidang pengeboran minyak dan kayu yang memiliki lapangan di pulau K.
Saat itu hari ke 12 saya melakukan audit, karena akhir pekan saya bergabung bersama karyawan yang pergi sama ke kota B di pulau K. Dalam perjalanan ke kota B dengan helikopter perusahaan, saya berkenalan dengan Seorang ekspatriat yang memiliki rumah di kota B. Cerita pendek ia menawarkan rumahnya yang memiliki paviliun untuk saya tinggal selama saya tinggal di kota dan tentu saja saya sangat setuju.
Setibanya di rumah, Ekspatriat memperkenalkan istri dan kedua anaknya kepada saya dan memberi tahu saya bahwa saya akan menempati paviliun depan selama akhir pekan ini. Teh Ana, segera setelah saya meneleponnya dan sebaliknya dia memanggil saya sebagai Pak karena suami ekspatriatnya menceritakan kepada saya hubungan kerja saya dengan perusahaan tempat dia bekerja.
Kira-kira satu jam saya berjemur, setengah tertidur di kamar mandi saat saya mendengar suara sayatan lemah di pintu kamar mandi. Setengah sadar saya melompat dan segera membuka pintu kamar mandi. Saya sangat tercengang karena tiba-tiba Teh Ana ada di depan saya. Teh Ana juga tak kalah kaget, ketemu saya dalam kondisi telanjang. Dengan sebuah pernyataan yang tak salah lagi, “Ah .. eh ..” Saya langsung berbalik dan mengambil handuk dan segera membungkus tubuh terlarang saya dan kembali untuk melihat Teh Ana. Di luar, Teh Ana juga masih gugup dan kaku berbicara dengan saya, “Eh .. anu Pak, e .. Tuan Eric sudah kembali ke lapangan, dia bilang ada kebocoran di tempat pengeboran unggas dan Senin pagi anda akan dipetik. Oleh orang-orang proyek di sini. “” Oh .. “jawabku singkat.
Lalu aku berjalan ke depan, untuk mengenakan pakaian di kamarku, Teh Ana menunjukkan ke mana aku bisa meletakkan pakaianku dan mengeluarkan tasnya, “Pakaian kotor diletakkan di sini, aku akan mencuci pelayannya,” katanya. . Ketika saya membungkuk untuk membuka tas dan memasukkannya ke dalam lemari, tiba-tiba handuk melilit pinggangku, saya sangat terkejut sampai mati, dan wajah saya merah padam karena malu. Ternyata Ana Ana, jangan heran, Teh Ana menatapku dengan senyum nakal, lalu dia berkata, “Sudah berapa lama di hutan?”
Saat saya menegakkan handuk, saya menjawab, “Sekitar dua minggu.”kumpulan cerita sex terbaru 2017

“Baiklah dong .. pasti sudah lama diasah, Pak?”
Aku hanya meringis, bilang iya. Melihat Ana Ana tidak kaget dan bahkan berkomentar lucu, timbul niat di kepalaku. Sambil mengambil handuk di pinggangku, aku bertanya kembali, “Teh Ana sudah lama dong, tidak dibor?”
Sialan, ternyata Ana Ana keluar dari ruangan, awalnya aku sama sekali tidak memedulikannya, tapi kupikir itu mungkin menyakiti perasaan wanita, aku buru-buru memasukkan CD dan mencari jins di pakaianku. Dompet untukku dan mengejar Ana Teh, untuk meminta maaf.
Samar-samar aku mendengar pintu tertutup dan, “klik ..” suara kuncinya telah dinyalakan, sesaat kemudian Teh Ana ada di belakangku saat mencoba merobek jins yang kupakai.
“Tidak perlu dipakai lagi pak,” peluk dari belakang, tangannya menyentuh dadaku yang mengembang, tentu saja dadanya menempel di punggungku dan kehangatan gunung kembar.
“Jika saya belum lama melakukan pengeboran, apakah Anda ingin mengebor sumur saya?” Teh Ana sama murungnya dengan mengajukan pertanyaan.
Aku segera berbalik dan memeluk erat teh Ana. “Ana teh, tidak mungkin pria bisa menolak jika diajak oleh Teteh .. lihat meski anak dua, pinggulnya masih terkandung, payudara membungkuk dan kelulusan Teteh .. cek .. cek .. kyai aja mungkin luluh, teh .. ”
Mendapatkan angin dariku, Teh Ana mencoba membalas pelukanku, dengan satu tangan diturunkan untuk menarik CDku ke bawah. Merasakan tanda tubuh Teh Ana yang hangat dan bersemangat, saya segera membuat pelukan dan gambling di bagian belakang yang dibalut T-Shirt, yang dikenakan oleh Teh Ana. Aku mencium telinganya dan tengkuk Ana Ana, aku bisa merasakan Teh Ana menghentakkan kepalanya ke belakang, merasakan lalat dan sangat kesal. Saya meletakkan satu tangan di tangan saya untuk melepaskan bra yang menempel pada Teh Ana, dan menariknya keluar dari tempatnya. Tanganku terus-menerus menyentuh kedua gunung kembar Teh Ana, memutar dan menyentuh mereka dengan hati-hati, sambil memutar-mutar jari di sekitar puting susu yang bergantian, dan aku merasa Ana Ana semakin goyah dan merasa seolah-olah dia tidak dapat menahannya sendiri. berat.
Saat membimbing Te Ana Ana duduk di tempat tidur, saya terus menciumi telinga dan leher Teh Ana, saya menarik T-Shirt yang dia kenakan, sebuah pemandangan indah di depan saya, dua buah delima yang indah tergantung indah, tanpa bisa Untuk menyembunyikan kekagumannya, “Tea .. benar-benar bener-sempurna.” Aku kembali mencium leher dan leherku lalu ke daguku, dan aku menghancurkan bibirnya yang matang, aku memainkan lidahku di mulut Teh Ana, tanganku juga bekerja untuk Bekerja pada kembar kembar kembar milik Teh Ana. Ana Ana klimaks dan saya tidak memberikannya kesempatan lagi, saya menarik roknya dengan kencang, saya menurunkan CD-nya, lalu ada pemandangan yang menakjubkan, belahan bumi terbelah, tengah dan dekat ke tengah menipis seperti diatur oleh salon. Saya mencium gundukan yang tebal, saya menggunakan jari telunjuk dan tengah untuk mengungkap gundukannya, lalu menjilatnya perlahan sambil mengisap dan menggigit kecil. Teh Ana tidak tahan mengerang, “Ah .. ahh ..” sambil menekan kepalaku dari atas. “Terusin Pak, teruss .. sedoott ..” Aku meletakkan kakiku di atas tempat tidur, dan memutar tubuhku di atas tubuh Ana Ana dan melakukan oral 69, pengereman yang kurasakan. “Aahh .. ashh ..” suaraku berhubungan dengan keluhan Ana.
Hampir 20-30 menit kami melakukan oral seks, di alat kelamin Teh Ana telah membanjiri ludah saya dan bercampur dengan air mani. Lalu aku membersihkannya dengan mengisapnya, dengan tarikan penis yang tiba-tiba dari mulutnya, “Sloobb .. ss ..” dan segera membawa teh Ana berdiri di dekat kursi, aku mengangkat kaki kanan Ana dan mendudukkannya di atas meja rias. . Lalu aku menunjuk penis yang tak terukur ini ke dalam vaginanya, tergelincir dengan licin dan jumlah cairan keluar dari alat kelaminnya, dengan Ana Ana yang sigap menangkap dan membimbing penisku masuk, saat aku mendorong, “Aahh .. ah .. tolong Gerakin doong, aduuh .. pakk banget banget .. gila .. kok punya ayah bisa lebih besar dari punya suami kontrak saya .. ahh .. shh .. “aku tarik, dorong perlahan pelan pelan. Ternyata dengan cara ini Ana Ana tidak bisa membiarkan maninya mengalir. Kuku-kuku itu mencengkeram bahuku, mulutnya menggigit bahunya.cerita dewasa bergambar

“Aahh .. ashh .. aduhh .. tidak tahan ya ya .. keluar .. agghh ..” aku masih sabar mendorong, menarik dan memasukkan penisku, memutar saat ia mendorong perlahan lagi membangkitkan libidonya teh Ana. Perlahan tapi pasti, kedua perbukitan kembar itu menegang lagi, aku merasakan bukit kembar, aku mengisap pelan, aku menggigit putingnya dan Teh Ana sangat suka bergoyang di atas meja. Meja rias yang menopang tubuh Teh Ana berirama irama yang saya buat, tapi teh Ana menjadi lebih liar dan tidak mampu menahan dorongan seksualnya.
Kira-kira 20-30 menit aku memasukkan, mendorong, menarik, memutar penisku di dalam vaginanya, mencoba membongkar isinya dengan sangat pelan, tapi gejolak Teh Ana semakin tak terbendung, “Aahh .. ashh .. aku .. kelluaarr lagi Nihh .. Ahh .. kamu benar-benar pandai ngerjain saya .. aduuhh .. “dengan ending lenguhannya, saya merasa penis saya seolah tersedot dan semburan air mancur hangat. Saya juga merasa lelah dengan berdiri di atas ayam remaja Ana, tubuh saya dan Teh Ana berkeringat, saat gerakan yang saya lakukan sangat pelan.
Saya mengeluarkan penis di genital Guru. “Teh, kami pindah ke tempat tidur yuk ..” sementara saya menjejali kelancaran tubuh sintal, saya membaringkannya di tempat tidur nomor 1 di ruangan itu, lalu saya berbalik, tubuh dan posisi menungging, alat kelamin dan beberapa klitoris mendongak sebagai tantangan. “Ayoo smite me ..” Saya mengendarai Teh Ana, seperti Jockey, jika saya masuk bar saya dengan tidak mengubah ritme, tetap santai tapi tetap turun ke bawah. Aku merasakan payudaranya bergoyang-goyang dari punggungku. “Teruusshh .. sshh .. ahh .. shh ..” sendok teh Ana Ana benar-benar membuatku lebih asyik mengguncang pantatnya, menusuk vaginanya yang benar-benar kebanjiran. “Ahh .. sshh ..” aku juga merasakan ayam berdenyut ku. “Aahh .. agghh ..” Teh Ana memutar pantatnya jadi aku benar-benar merasakan kenikmatan indahnya. Jerami vagina sangat membesar.
“Aaahh .. sshh .. ahh ..” aku tidak lagi menyebut Teteh seperti sebelumnya. “Na .. asshh .. gilaa .. empot ayammu .. ahh .. hebat beneerhh .. ahh .. aghh .. asshh .. ahh ..” sampai akhirnya aku tidak tahan lagi dan teh Ana juga tidak tahan Keluarkan air mani keenam kalinya. Kali ini dia tidak memberi saya kesempatan untuk menahannya lagi, dan langsung menarik pantatnya ke depan. “Sloobb ..” Saya kaget, sudah di akhir kok malah ditarik. “Na .. kenapa ..” tanpa menjawab dia mendorong saya untuk mundur dan langsung mengangkang dan memasukkan penis saya berdiri kencang dan nyeri karena hampir 3 jam tegang yang saya sengaja tidak menggelepar. Teh Ana mulai menyisipkan dan menggoyang pantatnya .. turun .. naik .. turun sambil memutar-mutar.cerita abg mesum

“Aahh .. gila .. Na .. akuu pingin keluar .. ahh ..”
“Pegang sedikit .. sayang, saya juga sudah mau keluar .. yahh .. ahh ..” akhirnya TehAna sudah keluar, bisa saya rasakan dari kehangatan menyebar melalui penis dan terus mengalir ke paha saya. . Aku terbangun dan mengganti tubuhnya sehingga dia menjadi terlentang. “Kenapa .. sudah dikeluarin sayang ..” Ternyata dia masih mengeluarkan air mani, hampir 1 menit yang lalu saya merasa Teh Ana masih mengalir air mani, dan kuterjang habis-habisan dengan sedikit irama lebih cepat. Aku memutar puting susu, mencium putingku. “Cupp .. sluupp ..” dan, “ayo .. sayang .. ahh .. aghh ..” dia mengikuti irama sementara aku merasakan empot ayam bekerja lagi dan akhirnya kita tidak tahan lagi, lagi teh Ana menyemburkan maninya. Dan kukan di dalam vaginanya. Saya melihat Teh Ana benar-benar menyambut saya, memercikkan sperma saya ke dalam vaginanya sampai hampir sepuluh kali lonjakan dan setiap muncratan yang dia sambut dengan dorongan hatinya terhadap saya, sampai akhirnya saya mencungkilnya. Aku mencium keningnya, “Terimakasih ya .. kamu benar-benar hebat .. sungguh, tidak pernah mengalami seperti ini yang kualami ..” dia menjawab, “Kamu juga sangat menakjubkan, kecapi adalah bule tapi tidak sebagus kamu yang layu. ” Cium bibirnya dengan lembut, dagu dan mata dan kemudian kita tertidur dengan suara. Bangun hampir fajar dan Teh Ana mulai menggosokkan tangannya di pangkal paha dan aku sangat terangsang kemudian kami bercinta lagi sampai jam 8:00 pagi.
Minggu kita benar-benar mengisi tempat tidur, istirahat sebentar, bercinta lagi, makan dan minum goyang dan bercinta lagi sampai Senin pagi. Sementara kami menunggu mobil proyek naik, kami masih bercinta di kamar mandi, meski cukup pendek dan mencuri, sangat menyemangati saya dan menelusuri kenangan mendalam dua hari itu. Terima kasih untuk semuanya Teh Ana.

Baca Juga: Sinta

Post Terkait