cerita sex

Kesempatan ML Dengan Murid Ibu ku Dengan Cara Memberi Obat Perangsang

Cerita Sex Ibu ku adalah salah satu guru disekolah elite di kawasan Pondok Indah, nah selain menjadi guru, beliau juga suka memberikan les di rumah tapi hanya untuk muridmurid yang beliau ajar di sekolah.

Nah suatu waktu orang tua ku sedang keluar kota untuk beberapa minggu, datang lah seorang murid yang bernama Winda. Winda merupakan anak kelas 3 SMA di sekolah tersebut. Winda memiliki muka yang sangat manis, dengan hidung mancung, bentuk wajah yang oval, serta bibir nya yang masih berwarna pink (yang menandakan bahwa bibir dia belum pernah dilumat, gumam aku dalam hati). Selain itu dia memiliki postur tubuh yang sangat sexy, dengan dihiasi rambut panjang hitam lebat.

Pada saat itu aku sudah mulai bercengkrama dengan dia, ternyata menurut ku dia anak yang baik serta sangat lah polos. Terlihat dari gaya tutur bicara dia, serta saat aku mulai membicarakan hal yang berbau sex maka dia meminta ku untuk berhenti membicarakan hal tersebut. Karna keasikan ngobrol aku pun lupa menawarkan dia minum.

Saat sedang membuatkan minum di dapur, aku teringat bahwa aku masih memiliki simpanan obat perangsang yang ku beli. Obat tersebut larut dengan air jeruk sesuai dengan permintaan Winda, namun tidak merubah warna maupun rasa. Setelah selesai membuat minuman tersebut, aku pun kembali keruang tamu sambil membawa kan air jeruk tersebut.

Kami pun mulai mengobrol kembali, aku mulai menanyakan halhal pribadi tentang dia. Ternyata benar saja, dia belum pernah melakukan halhal yang aneh dalam pacaran bahkan untuk ciuman saja belum pernah. Setelah 15 menit kami mengobrol, obat tersebut mulai bereaksi didalam tubuh nya. Winda mulai merasa sangat gerah bahkan ingin rasa nya untuk membuka baju.

Karena melihat tersebut, akhir nya aku mengajak nya ke ruang home theater yang ada dilantai 2. Saat itu aku menyetelkan video bokep yang telah aku siapkan saat membuat air jeruk tersebut.

Winda pun mulai semakin gelisah saat terlihat gambar seorang cewek sedang di jilat vagina nya. Aku pun mulai menciumnya, tidak ada perlawanan sama sekali. Kami bermain lidah hingga 10 menit. Dikala kami bermain lidah, aku mulai membuka BH dan celana dalamnya. Setelah dia bugil, kemudian aku membuka pakaianku sendiri.

Disaat aku sedang membuka pakaianku, dia mengusapusap tubuhnya dan memainkan jarijarinya di sekitar vaginanya sehingga membuatnya basah. Aku tidak tahan lagi maka kudekati vaginanya dan memainkan lidahku di dalam vaginanya.

Dan ternyata ini hari yang paling bahagia, karena ternyata Winda masih perawan. Aku tetap terus menjilat vagina dia secara terus menerus sehingga winda mulau mendesah, Hmmm,shhhh., aaahhhh.

Aku pun semakin bersemangat mendengar desahan tersebut. Dan tidak berapa lama kemudian tubuh winda menjadi gemetar yang menandakan bahwa dia akan klimaks dan ternyata benar saja. Banyak sekali cairan yang keluar dari vagina dia, dan kemudian dia mulai terkulai lemas tak bertenaga.

Lalu karna melihat dia terkulai lemas, aku pun mulai memasukkan penis ku ke vagina nya. Ketika penisku merobek keperawanannya, ia berteriak kesakitan dan aku merasakan penisku telah dibasahi oleh darah segar keperawanannya, tapi aku tidak ambil peduli. Sambil kucium bibirnya yang seksi, tanganku bermain di puting susunya, juga kutusukkan penisku ke dalam liang vaginanya.

Teriakan yang tadi sempat terdengar kini sudah berubah menjadi desahan serta eranganerangan tanda kenikmatan dan ternyata dia mulai aktif untuk menekankan pinggangnya untuk merasakan lebih dalam penis ku.endesahdesah sensual dan memintaku mempercepat gerakan.

Aku terus mempercepat gerakanku hingga dapat kurasakan vaginanya semakin basah. Ia memintaku mengubah posisi. Ia sekarang berada di atas. Dengan hatihati ia menindihku dan memasukkan penisku yang masih tegang ke dalam liang vaginanya. Dengan posisi berbaring, kupeluk punggung Winda sambil menaikturunkan tubuhnya sehingga aku merasa semakin nikmat karena pijitan vaginanya.

Aku semakin mempercepat gerakan sehingga membuat adegan yang kami lakukan semakin panas karena Winda terus menggenjot tubuhku sambil tangannya memainkan puting susunya sambil sesekali menekannekan payudaranya yang cukup besar itu.

Setelah setengah jam aku sodok secara terus menerus dan beberapa kali winda klimaks akhir nya aku mulai merasakan tandatanda akan mencapai puncak. Aku pun mulai mempercepat gerakannya dan kemudian Crottt.CrotttCrottt. Terasa sekali air peju ku keluar mengisi liang vagina Winda. Lalu aku mencium dia dan memeluk nya.

Post Terkait

12total visits,1visits today