cerita sex

Model ML Dengan Fotografer

Seorang fotografer profesional bernama Rinto sange ketika melihat model barunya ksaat sesi pemotretan bugil atau foto Nude. Karena foto model barunya itu tergolng bina dan genit, akhirnya Rintopun ML dengan model bugil amatir itu sampai pejuhnya keluar didalam memek sang model amatir binal dan hot itu.

Posisisex-Pekerjaan menjadi photografer tidaklah mudah karena kebanyakan harus berpendidikan khusus terlebih dahulu. Aku dari lulus SMA melanjutkan ke jurusan tersebut, kuliah selama 4 tahun.lalu magang di sebuah studio foto. Banyak pengalaman yang aku cari selama masih bisa. Banyak tehnik untuk memotret seseorang dengan hasil yang maximal.

Aku merintis karirku mulai dari nol. Tidak bisa otodidak semua harus melalui proses terlebih dahulu. Panggil saja aku Rinto seorang photographer yans sekarang namanya melejit seperti roket. Dulu aku keliling mendatangi setiap orang yang membutuhkan aku. Sekarang orang berdatangan mengampiri ke studioku. Aku melayani indoor dan outdor, banyak sekali peminatnya.

Aku terkenal dengan hasil jepretan yang maximal. Cara pengambilan objek juga memuaskan pelanggan. Acara pernikahan ,prewedding bahkan Foto resmi. Dari keringatku sendiri aku mendirikan studio ini bagiku orangtua hanyalah penyemangat saja. Aku ingin membuktikan kepada mereka bahwa hasil dari kuliahku selama ini adalah kebanggan bagi mereka.

Baca Juga: Lisa Siswi Kepepet Utang

Kadang aku tinggal di studio untuk sekedar melepas penat.  Usiaku 27 tahun masih lajang masih ingin banyak berkarya. Walaupun di studio banyak pegawai yang membantu aku namun tidak aku biarkan begitu saja. Takut pelayanan kurang memuaskan, biasanya pelanggan juga minta aku yang memotret mereka.

Apalagi para wanita muda yang cantik-cantik itu selalu minta aku yang melayaninya. Wanita cantik makananku sehari-hari, banyak model berdatangan disini. Ya sekedar foto biasa sih mereka tidak begitu sure. Aku juga melayani pemotretan majalah dewasa. Tetapi ada waktunya sendiri di malam hari. Kalau pas pagi atau siang takutnya orang berfikiran aneh-aneh tentang studioku.

Di malam hari biasanya aku mendapat job untuk memotret para model dengan pakaian sexy bahkan tidak mengenakan baju sama sekali atau yang sering disebut foto nude. Sudah biasa bagiku karena memang ini pekerjaanku setiap hari. Ya namanya pria melihat seorang wanita tanpa busana tentu ada sedikit perasaan gimana gitu.

Ya aku tahan demi profesionalisme dalam bekerja. Sebenarnya dalam hati juga ingin karena begitu menggairahkan. Pria normal pasti ingin sekali menikmati tubuh mulus seorang model. Kadang kalau lagi masukin foto-foto ke computer itu bisa horny. Aku zoom gambarnya aku lihat memek si cewek itu mulus sungguh karunia yang sangat mengagumkan.

Bahkan aku sampai bisa onani di malam hari dengan hanya melihat foto model itu. Tidak dapat dipungkuri rasanya pengen sekali menikmati tubuh wanita-wanita itu. Payudara yang besar dan motok tubuh mulus sungguh godaan terberat jika session pemotretan nude dimulai. Mengatur cara mereka duduk atau bergaya itu yang membuat aku horny.

Ada tuh yang mengangkang kakinya lebar , sehingga terlihat jelas memek ngewenya. Cuma bisa bayangin kalau posisi sexs seperti itu pasti nyaman sekali. scedule ku minggu depan memotret model baru, model keluaran majalah dewasa terbaru. Aku udah dikirim wajah wanita itu cantik kelihatannya masih muda sekitar umur 18 tahunan.

Hari yang kun anti datang juga pemotretan modell terbaru. Namanya Nikita, sekitar jam 8 dia datang ke studio. Singkat cerita, dia datang terlambat aku masih setia untuk menunggu kedatangannya. Menggunakan dress panjang tanpa lengan anaknya tinggi sekali. Payudaranya montok sekali terlihat belahan dadanya,

“mas maaf ya udah nunggu lama, tadi kena macet dijalan…”

“ohhh..nggak papa silahkann bersiap ya…”

Nikita bersiap di ruang ganti aku menunggu di depan kamera sambil menata background. Pemotretan kali ini benar-benar sure tanpa busana. Siap-siap menahan nafsu pastinya karena banyak session pemotretan selesai malam hari. Nikita sudah bersiap keluar dari ruang ganti dengan make up yang pas dengan wajahnya. Cantik sekali mempesona, tubuhnya telanjang hanya dibalut kain tipis dia berjalan mendekatiku,

“aku udah siap nih mas, semoga kamu tahan ya melihatku nanti…”

“aahhh…kamu bisa aja pekerjaanku memang seperti ini .. tahan dong…”

“kita lihat nanti ya mas, seberapa tahan kamu melihatku bergaya….” Sambil tangannya menarik bajuku.

Baru kali ini aku ditantang seorang model, biasanya tanpa basa basi langsung menempatkan diri. Gadis ini memang terlihat berani dan sangat binal. Pertama aku memotret tubuhnya dari belakang, dia melepaskan kain balutan itu. Seketika aku bengong karena pantatnya besar sekali mulus tanpa ada lect maupun selulit sedikitpun.
Punggungnya putih bersih tanpa tato murni gadis tulen menurutku. Dia berpose dengan menggerakkan tubuhnya seperti memeancing gairahku. Sesekali aku memegang penisku aku remas ketika melihat gerakan yang bikin aku horny. Pada akhirnya dia membalikkan badannya. Aku semakin tak kuat melihat tubuh mulusnya.

Kedua payudara gadis itu montok putingnya merah muda menonjol. Turun ke bawah memeknya tanpa bulu kemaluan bersih sekali. Mimpi apa aku semalam dapat gratis melihat gadis berpose sure seperti ini. Akupun gagal focus berkali-kali memandangi tubuh sexynya. Tak habis pikir gadis ini memancing birahi mesumku,

“angkat tangannya dong….”

Dia mengangkat tangannya lalu payudara itu terlihat sangat menonjol besar. Menggantung ke atas sungguh pemandangan yang sangat indah. Gaya berikutnya adalah memperlihatkan payudaranya. Dia memegang kedua payudaranya, lalu menonjolkan putting susunya. Wajah gadis itu juga penuh dengan gairah. Mungkin dia juga horny karena pegang tubuh sexynya sendiri,

“coba yang pegangin kamu mas, pasti lebih nikmat deh….”

“mau aku pegang nih? Nanti ya selesai session ini….” ucapku dengan raut wajah menggoda.

“beneran ya mas…uuuhh jadi nggak sabar nihh….” Ucap gadis centil itu.

Sebenarnya aku juga sudah tidak tahan melihat gerak-gerik Nikita. Setelah sessions foto nude ini aku harus melampiaskan nafsuku yang benar-benar memuncak. Sessions yang sangat aku nantikan adalah pemotretan pada bagian kelaminnya. Dia duduk dikursi yang sudah aku persiapkan. Kakinya memakai highhells sangat tinggi, dia membuka perlahan kakinya,

“buka sedikit ya kakinya , agak diangkat sedikit dagunya….” Aba-abaku.

Setelah itu dia malah membuka lebar selangkanganya dan terlihatlah memek tembem putih dan tanpa jembut. Kakinya mengangkang lebar kanan kiri kursi kakinya bertumpu. Sementara memeknya terbuka begitu lebar, aku harus mengambil fotonya lebih dekat. Aku maju ke depan maju biar makin jelas aku ambil gambarnya.

Tepat di depan memek Nikita aku memotret memek gadis itu. Kedua tangannya memegang payudara sementara kaki membuka lebar wajah mesumnya sangat terlihat jelas. Perfect sekali gadis ini tak ada sessions yang diulang, semua gambarnya istimewa sekali,

“sampai session ke berapa sih lama banget ya….”

“sabar dulu tinggal posisi doggys style sama tiduran aja kok …”

“hmmmmm oke deh….”

Sebelum session itu ada adegan pegang memeknya. Dia pegang memeknya dan sedikit dia buka lipatannya. Terlihat begitu jelas tu lubang memek ngewe dia. Benar-benar aku nggak tahan dengan sessions memek ngewe. Adegan berikutnya adalah posisi seks dengan nungging. Dia nungging kemudian ada guling dibawahnya.

Dia mempraktekkan gaya nungging, pantatnya kebelakang payudara menggantung ke bawah. Adegan itu juga membuat penisku makin menegang. Sessions terakhir tiduran dia malah asyik menggesek-gesekkan memeknya dengan guling,

“Niki, ngapain sih masih ada satu adegan lagi..”

“bentar mas break dulu dong Niki terlanjur nikmat dengan gesekan guling ini…”

“sabar dong nanti aku gesekkin deh sayang…”

“udah terlanjur enak nih mas , aaahh…aaaahhh…….”

Dia menggesek-gesekkan memeknya dengan guling secara terus menerus. Dia hyper sekali ternyata sampai nggak tahan dengan adegannya sendiri. Aku lihat memeknya meneteskan cairan, dia sampai masturbasi sendiri. Wow sungguh keren gadis ini, mampu membuat dirinya sange dirinya sendiri. Aku mengambilkan dia tissue untuk mengelap memeknya.

“kamu bikin aku makin horny deh…” kataku.

“iyalah mas, tuh penismu tegak terlihat jelas dari dalam celanamu…”

Aku malu ketika dia mengetahui penisku menegang terlihat jelas. Dia terbaring bersiap untuk diambil gambarnya. Dari atas dari samping dengan wajah mesum yang hot. Selesai sudah adegan Nikita malam ini, dia terbaring seperti menungguku untuk membelai tubuhnya. Aku melepas semua baju dan celanaku bersiap untuk melayani gadis itu sekaligus meluapkan gairahku.

Selama satu jam aku menahan gairahku. Seluruh tubuhku bergerak secara reflek menindih tubuhnya. Selakanganku tepat menempel di selakangannya menggesek-gesek memek tembem nya. Badan Nikita menggelinjang seperti cacing kepanasan. Kakinya terus bergerak menendang-nendang tangannya mendorong dadaku dengan kuat.

Kurasakan gerakan dia mulai melemas pandangan matanya menyorot dengan penuh gairah sexs. Mulutku mengulum bibir tipisnya dengan perlahan. Aku sedot dan aku gigit mulutnya, kumainkan lidahku untuk membuka mulutnya. Aku terus coba untuk merangsangnya. Aku masih menekan selakangannya dan terus bergesekan.

Nafas Nikita mulai memburu dengan penuh kegairahan. Lidahku dan lidahnya saling menarik ke dalam. Kita berdua saling menyedot kenikmatan enak sekali , nikmat tak terkira. Aku melepaskan ciumannya , aku jilati telinga hingga leherny. Nafasku sudah panas membara seperti orang yang sedang berlarian. Payudaranya aku raba dengan kedua tanganku.

Aku remas payudara Nikita putting susunya aku putar dengan jemariku desahan pun mengalir dari bibirnya,

“mmm…ssssshh…aaakkkhhh…..aaahhhh…oooohhh…..aaaaakkhh….”

Aku lebih agresif saat itu karena Nikita terkapar lemas setelah aku belai tubuhnya. Aku meremas payudara sambil aku jilat-jilat leher mulusnya. Kedua tangan Nikita menjambak rambutku mungkin dia tidak bisa menahan kenikmatan yang aku berikan.  Perlahan aku jilati putting susuyang menonjol itu. Aku jilati kanan kiri secara bergantian sampai mata Niki terpejam.

Nikita mengigit bibirnya sendiri karena menahan kenikmatan. Aku masukkan putting susu dia ke dalam mulutku. Aku emut dan aku sedot secara perlahan lalu dengan keras aku menyedot putting dia,

“aaaaaww…aaakkhh…pelan mas…aaakkh..nikmat sekali….oohh……”

Buah dada Nikita terbukti sangat keras dan kenyal. Aku tak bisa melepaskan payudara itu dari cengkramanku. Lama sekali aku menikmati payudara dia. Aku masih enggan melepaskan karena aku memang sangat bergairah ketika melihat payudara Nikita. Mata Nikita merem melek menikmati setiap belaian dan sedotan putting susu yang ranum itu,

“oooooohhhhh….aaaakkkhhh….aaahhhh…….ooohh mas…..”

Penisku semakin tegang terasa sekali ketika bergesekan dengan memek Nikita. Dia juga mencoba meraih penisku, tangannya turun kebawah meremas-remas penisku yang besar itu. Dia mengocok penisku hingga aku merintih,

“nikmat Niki…aaaakkhh…oohhh……”

Aku lepaskan putting susu Nikita, lidahku turun ke bawah menjilati tubuh mulus dia. Lidahnku terus menjilati seluruh tubuhnya tanpa henti. Bahkan pusarnya aku jilati dia tampak geli. Dia menggerakkan tubuhnya dengan manja sambil berkata,

“aaaaakkkhh..geli mas….aaahhh….oohh…..”

Memek Nikita yang berjam-jam menganga sepeti gua itu akhirnya berada didepan mataku. Aku belai memeknya dari atas hingga ke bawah. Aku buka lipatan itu dengan jemariku, itilnya menyeruak ke atas. Lalu aku kulum itilnya sambil aku gigit perlahan,

“aaaahh…oohh….mas…nikmat sekali..oohh..aaahh…oohh…terus mas….”

Dia menarik tangannku yang satunya ke depan payudaranya. Dia meminta aku meremas payudaranya agar dia terjaga dalam gairah yang tinggi. Sementara bibirku masih saja mengulum itil Nikita yang besar itu. Lidahku bergerilya menjilati memekknya dari selakangan hingga bagian luar dalam memek Niki,

“ooooohhhh…..aaaaaahhh……oooohhh…… nggak tahan mas… pengen pipis mas….”

“pipisin aja sayang paling juga nggak pipis itu hanya cairan nikmat saja..”

“cccreeeett…ccrreeett… aaaaahh…”

Cairan nikmat itu mengalir dari memek Niki dia tampaknya mudah untuk masturbasi dengan cepat. Nafsuku semakin mengebu-gebu ketika penisku menengang dan akan memasuki lubang kenikmatan pada memek Nikita. Kedua pahanya aku renggangkan kakinya mengangkang lebar. Posisi seks ini sangat manis. Aku jadi lebih mudah untuk memasuki dan menjilati memekknya.

Aku tidak terburu-buru untuk memasuki lubang itu. Nikita memintaku untuk bergantian, dia pengen mengulum penisku. Aku duduk di kursi yang digunakan untuk sessions pemotretan tadi. Biar dia mudah untuk mengulum penisku. Aku duduk dan membuka kakiku lebar, Nikita langsung saja menyerbu penisku.

Dia menjilati penisku dari bawah hingga ke atas. Bahkan selakanganku pun membuat dia bergairah. Dia jilati hingga aku mendesah kuat,

“aaaaaakkhh…mm..ssshh…aaaahhh Niki…aaaaahh…oohh….”

Nikita memang sangat lihay mengulum penis pria. Wajah dia mesum terpancar dengan sangat jelas. Dia masukkan penisku ke dalam mulutnya secara perlahan. Dia lumat penisku didalam mulutnya, keluar masuk dengan lancarnya. Penisku yang berukuran besar itu bisa masuk seluruhnya ke dalam mulut Nikita. Tangannya mulai mengocok penisku dengan keras.

Kepalaku meggadah ke belakan karena tak kuat menahan kuluman Nikita,

“ssshh….aaaaaakkkhhhh…oooohhhh…….aahhh….”

Kuluman penis itu sangat kuat dan nikmat , membuat aku tak bisa menahan pejuh yang akan keluar. Nikita mencengkeram penisku mengocok keatas dan kebawah. Sementara mulutnya terus mengulumkeluar masuk , dia menyedot hingga aku mengeluarkan pejuh,

“ccccccrrrroooootttt….cccccccrrrrroooottt….cccccrrrrooottt……”

Pejuhku keluar didalam mulut Nikita banyak dan sangat kental. Dia menelan pejuhku tanpa sisa, dia juga membersihkan pejuh yang masih menempel di penisku dengan menjilatinya. Setelah pejuh itu bersih dia mengocok kembali penisku,

“penismu belum nyodok memek aku kok udah keluar aja sih maa,” ucapnya manja dan genit.

“aku nggak tahan Niki jadinya ngecrot deh,hehehe…”

“aku buat tegang lagi ya mas, aku kan pengen penis ini masuk ke dalam memekku…huuhh…”

“iya sayang…”

Dia mengulum kembali memekku hingga menegang besar. Dia juga tak henti mengocok setelah penisku tegang dia terbaring kembali. Dia meminta agar penisnya masuk mengenjot memek dia. Aku bersiap aku gesek-gesekkan ujung penisku tepat didepan lubang memeknya,

“aaaakkkhh…enak mas…aaaaaahhh…..”

Kedua tangan Nikita pegang bahuku dengan kuat. Perlahan aku masukkan ujung penisku ke dalam. Aku tekan dengan lembut, masuklah ujungnya ke dalam lubang memek NIkit,

“ssssllleeeebbbb….ssssllleeeebbb…mmm…aaaakkhh…aaahhhh….dorong ke dalam mas….aaahhh…”

Aku dorong penisku biar seluruh batang penisku masuk ke dalam memeknya. Kudorong pantatku dengan penuh perasaan perlahan namun pasti. Aku lihat wajah Nikita tampak lemas, aku coba menjilati telinganya. Agar dia semakin gairah dengan genjotan penisku. Memek Nikita sudah tidak perawan lagi karena dengan mudahnya aku memasuki lubang itu.

Memeknya yang licin itu membuat gerakan semakin cepat. Aku dorong pantatku lalu aku tekan penisku ke dalam memeknya. Keluar masuk penisku terus menekan memek Nikita,

“genjot terus mas…aaaakkkhh…..terus mas….aaahhh…..”

Penisku semakin berdenyut dengan cepat, tubuh Nikita juga mengejang kuat. Sesekali aku alihkan dengan mengulum putting susunya. Dia lemas tak berdaya, pasrah menikmati setiap sentuhanku. Aku bahkan melepaskan penisku dari memeknya. Aku tarik penisku aku gesekkan di itilnya biar tidak cepat keluar pejuhku.

Makin lama makin asyik aku menahan pejuhku keluar terlebih dahulu. Tanganku menggerak-gerakkan penisku sendiri kugesek-gesekkan dengan lubang memeknya. Perlahan masuk kembali penisku , seluruh batang penisku menusuk-nusuk memeknya kembali,

“aaaakkkhhhh oooohhh…terus mas…..”

Tangan Nikita mencengkeram bahuku dengan kuat. Aku dorong pantatku dengan sepenuh tenaga. Mentok masuk ke dalam memek Nikita, mata Niki terpejam dan kepala megadah keatas. Kutarik dan kutekan terus menerus penisku. Sedikit aku goyangkan ke kanan pantatku, goyang kiri seraya penis itu bergoyang didalam memek Nikita,

“aaaaakkkhh…ooohh…..ooohhh…oohhh…..aaahhh……”

Dia tak berhenti terus mendesah dengan keras. Aku merasakan ada cairan hangat di dalam memek Nikita. Dia masturbasi lagi penisku terus menggenjot keluar masuk. Kepala Nikita menggeleng-geleng ke kanan dan kiri. Kutegakkan tubuhku kupegang pinggulnya dia kemudian mengangkat pantatnya keatas. Dia jepit penisku dengan kuat, dia mulai memberikan perlawanan.

Pantatnya dia goyangkan ke kanan dan kekiri. Gerakan jepit lepas membuat aku tambah bergairah. Dia menjepit penisku lalu dia lepaskan begitu seterusnya,

“ooohh…niki,….aaaaakkkhh……”

Anganku melayang ketika penis itu keluar masuk dengan indahnya. Apalagi dengan gerakan jepit lepas semakin tak terarah anganku,

“bbleeeeesss….bleeesss….aaakkkhh….ooohh…..aaaaahhhh…..”

Penisku masuk dengan leluasa di dalam memek Nikita. Rintihan Nikita juga semakin tak terarah, dia menggigit bibirnya sendiri. Tangannya terus mencengkeram bahuku bahkan rambutku terus dia jambak. Aku semakin ganas dan beringas saat itu. Keringat ku jatuh bercucuran wajahku memerah menegang.  Aku percepat gerakkanku, aku dorong penisku dengan keras dan kuat.

Nikita merintih dengan keras kakinya melingkar di punggungku. Kembali cairan dari memek Niki mengalir hangat membasahi penisku yang sedang mengenjot didalam,

“aaaaakkhh…mas…..aaaaaaahhh…..ooohhh….” desah Nikita.

Tubuh Nikita menggeliat dengan sangat liar ketika penisku semakin bergerak cepat. Aku berikan jilatan di telinga dia , dia semakin memuncak. Wajahnya menahan kenikmatan, bibirnya terus dia gigitt. Dia memelukku dengan sangat erat. Aku tetap memberikan sentuhan pada derah leher dan telinga. Sungguh Nikita begitu liarnya, dia tampak terus bergerak dengan sangat liar.

Pantat Nikita bergerak terus sembari bergoyang . Binal sekali dia bergerak tanpa henti aku pun juga. Seperti sudah dikuasai birahi yang kuat kita berdua. Bibirnya terbuka aku kulum dengan keras. Dia meminta ku untuk memainkan putting susunya. Disitulah Nikita menjerit dengan sangat keras,

“aaaakkkkhhhhh….aaaaaakkkkkhh…nggak kuat mas….ooohh…..”

“angkat pantatmu keatas Niki, aaaaaaaaakkhhh….” Pintaku.

Kurang lebih 15 menit aku menggenjot memek Nikita. Hingga dia masturbasi berkali-kali aku pun menahan pejuhku agar tidak keluar cepat. Akhirnya kita berdua mencapai klimaks bersamaan, tak lama kemudian pejuhku keluar di dalam memek Nikita,

“cccccrrrrrrooootttt……cccccrrrrroootttt…..ccccccrrrroootttt…”

“aaaakkkkhhh….aaaahh….lega sayang…..ooohh…..puas sekali….”

Pejuhku keluar di dalam terasa begitu hangat kata Niki. Pejuh keduaku lebih banyak dan lebih kental. Nikita tergolek lemas, tubuhnya terkapar di lantai. Aku memeluk dengan erat tubuh Niki, tak aku lepaskan. Aku masih sempat menciumi bibir tipisnya. Sementara penisku masih tertancap di memek Niki. Kit aberpelukan 5 menit setelah itu aku menarik penisku.

Aku lihat pejuhku masih menetes dari memek Niki, aku bergegas mengambil kamera. Aku ambil gambar ketika memek Nikita meneteskan pejuhku secara terus menerus. Wajah Niki yang lemas juga aku ambil gambarnya. Seperti tidak dikonsep wajah Niki tubuhnya yang terkapar seperti settingan itu terlihat begitu mempesona.

Itulah kisahku mesum dengan model cantik ketika pemotretan. Nikita seorang model berusia 18 tahun itu mampu membuatku bergairah dari awal sessions hingga akhir adegan berakhir. Semua seperti tak tertahankan aku pun mesum dengan dia distudioku hingga mengeluarkan pejuh dua kali. Pengalaman dan cerita dewasa ini tak akan terlupakan begitu saja. Sekian.

Post Terkait