cerita sex

PERKOSA MAHASISWI CANTIK

Ketika putri sedang berlibur di sebuah desa, Tiba2 hujan turun. Putri melihat sebuah teras rumah dan berteduh di teras. Putri sengaja melihat seorang pria sedang dipukuli oleh sekelompok orang. pintu tiba2 terbuka dan seseorang keluar dan membentak Princess dan menyergapnya ke dalam rumah. Seorang pria yang dikuncir ke belakang dan putri berwajah kasar rambut menyeret berjuang mencoba melarikan diri.
“Lepaskan … lepasin saya!” Seru gadis itu.
Pigtail pria berambut segera menutup mulutnya dan meminting tangan di belakang punggungnya agar tidak berteriak lagi.
“Siapa ya!?” tanya Munarman padanya.
“Dia berada di bos halaman samping, ketika aku memanggilnya … dia akan sudah menjalankan semua tanah liat” jawab pria itu.
“Apa yang kau lakukan di sini lu ya!?” Munarman bentak.
“Mmhh … aku … aku hanya ingin kembali ke villa melalui, tapi hujan besar ditambah jadi saya kepaksa penampungan pertama … tolong lepasin saya, saya bener ga liat apa-apa!” Jawab gadis itu ketakutan, mata yang indah mulai berkilau.
“Bos Liar, ia akan mendengar dan tanah liat semuanya!” Sela kuncir rambut merah, “Terima kasih Tuhan saya sigap”
“Bagaimana ya bos sekarang?” Tanya Irsyad menunggu perintah.

Munarman membelai jenggot dagu, melihat gadis itu. usia muda di awal 20-an, dari tampak seperti dia adalah mahasiswa.
Wajahnya begitu cantik dengan rambut hitam lurus dan panjang, tubuh ramping dibungkus tanpa lengan hitam kemeja pink cardigan dilapisi untuk melindungi dari udara malam dan bentuk bawahan celana pendek longgar yang tergantung satu inci di atas lutut, mengekspos pahanya yang ramping dan halus. Pakaian dan rambut basah dari hujan, tampaknya ia berniat untuk berlindung.
“Siapa yang namalu manis?” Tanya Munarman mendekati dan mengelus pipinya.
“Jawab Jika ditanya hah! Siapa yang menggunakan nama Anda!?” Bentaknya melihat ketakutan diam nya.
“Saya … Putri, tolong biarkan aku pergi, aku tidak akan memberitahu siapa pun” ibanya tanpa bisa menahan air matanya menetes pipi basah.
“Putri heh, nama yang indah, seindah tampaknya hahaha!” Munarman mengangkat dagu, menatap wajah cantik, tertawa tawa dari kedua putranya.
Munarman palpasi pipi merambat ke leher, bahu, dan putri payudara akhirnya meninggalkan.
“Jangan … yang … eemmhphp!” Jeritan seorang putri langsung terhambat karena pria kuncir kembali di mulutnya.
“Buka mulut Anda Di, mari … mari kita dia berteriak teriak, ga akan ada suara mendengar lu, daerah tenang dan lebih banyak hujan!” Kata Munarman saat tangannya mulai meremasi payudaranya.
“Mari kita nikmatin gadis cantik ini, sayang gini jelas off gitu aja …
“Bos Siap … kami juga mengakuisisi hak, ya bosan sebelumnya telah terkontaminasi hanya hehehe!” Irsyad tampak antusias dan tersenyum jahat, juga Muchdi, seorang teman yang rambutnya dikucir itu.
“Hehe … emang Bos makanan dingin gini paling enak ya telanjang!” Muchdi mengatakan bahwa tubuhnya mulai berpartisipasi putri mencumbu.
“Berhenti! Jangan lakukan itu!” Teriak Putri saat ia berjuang mencoba melarikan diri, tapi kekuatannya tidak cocok untuk dua orang yang telah menghancurkan tubuhnya.

Dia menggeleng untuk menghindari Munarman menjadi miliknya, sementara tangan kasar gerilya mereka sendiri dalam tubuhnya. Pada satu kesempatan ketika kuncian Muchdi mengendur karena sibuk meraba-raba dia, putri berhasil menendang Munarman perut dengan lututnya sehingga ia terhuyung mundur sambil memegang mengerang perutnya.
Dia buru-buru berlari ke arah pintu, tapi hanya beberapa langkah tangan menarik kembali. Irsyad yang baru saja mengencangkan ikatan yang mengikat Robby dan mulutnya, rupanya bertindak cukup cepat. Dia berhasil mencapai cardigan gadis itu, menariknya menjauh dari tubuhnya. Sesaat kemudian dia sudah dalam pelukannya.
“Bajingan! Hapus saya!” Teriak Putri dimarahi.
“Masukan Huehehe … di mana Anda akan … emmhh … uuh!” Irsyad memperkuat lengannya, mencoba untuk mencium leher dan tenguk dia.
“Plak! Aawww!” Mengerang putri ketika Munarman sawit marah mendarat di pipinya.
“Diam pelacur!” Bentaknya.
Air mata mengalir di pipinya ketika lebih tangan membetot Munarman sulit untuk merobek kemejanya. Mata ketiga pria bejat itu melotot melihat payudara gadis itu masih terlindung di balik bra kremnya. Tubuh Putri bergetar saat Irsyad menyelipkan tangannya di dalam bra-nya dan mulai meremas payudaranya kasar, jari-jarinya sesekali mencubit dan memutar putingnya.
“Wah … ini benar-benar mantep Bos, gemuk Ko!” Celoteh Irsad.

Putri mengaku lebih menangis dan menjerit ketika Munarman melepas bra-nya. Wanita dua payudara yang bulat dan masih kencang. “Wow … kenceng peluang Ko dan menempatkan lo! Enak tuh klo kita remes dan isep-isep. Ha ha ha ha ……”. “Clay masih puting kecil. Kemudian gw membuat keras dan tajam meskipun lebih seksi” celoteh Munarman.
“Jangan menangis sayang, kami ingin bersenang-senang. Hahaha ….!” Kata Munarman, meremas payudaranya, “yang gini nih gua seperti, benar-benar Seger!”
“Mari kita, saudara benar-benar dapat membuat anak Non kejang huehehehe keenakan!” Muchdi mendekatinya dan mulai menyambar bagian atas tubuhnya sudah topless.
Sigh gadis menangis di sela-sela ketiga orang membuat swarming bejat lebih bersemangat. tangan Muchdi sekarang merayap turun ke bawah, masuk ke celana pendek pinggang dikenakan gadis itu.

Baca Juga: Teganya Pacarku Menjual Tubuhku

Putri merasakan tangan kasar ia menyentuh permukaan vagina, jari eluting bibir vagina. tubuh menggelinjang ketika jari-jari yang menyusup ke vaginanya dan mulai bergerak keluar dinding vagina menggeseki. Pada saat yang sama, menundukkan tubuhnya dan hancur payudara putri Munarman dengan nada kesal.
“Mmhhh … lepaskan … aaahhh-aahh … .Don’t!” Dia mulai mendesah tak tertahankan.
Irsyad menyibakkan rambut panjang ke kanan untuk menjilati dan leher mencupang kiri. Lidah Irsyad kasar dan basah longsor kulit leher menyapu dingin merinding nya. Mereka kemudian menyeret tubuh Putri dan membaringkannya di atas meja kayu di ruangan. Munarman yang mengambil posisi di antara paha gadis itu menarik dari celana pendek di bawah dalamannya. Sekarang putri Vagina ditumbuhi lebat bulu hitam terekpos sudah membuat mata ketiga pria bejat menatap kosong.
“Wah … Cave Anda suka gini kaya, rambut kemaluan lebat, bibir rapet!” Munarman mengatakan, menggosok alat kelaminnya sudah sedikit basah karena Muchdi mengejek sebelumnya.
Dia kemudian mengacungkan jari tengahnya ke putri dalam vagina sehingga tubuh gadis itu mengejang dan berteriak sedikit keluar dari mulutnya. Dengan kesal Munarman memutar-mutar jarinya menggeledah vaginanya. Tanpa putri menggelinjang tertahankan, ia meminta mereka untuk tidak melanjutkan tindakan sambil ditemani napas-napas yang benar-benar membuat mereka lebih nafsu.

Sementara Muchdi dan Irsyad juga tidak tinggal diam, mereka datang membelai putri tubuh mulus yang sedang berbaring tak berdaya. Irsyad mencaplok payudara kiri gadis itu dan menghisap-emutnya, dan digigitinya puting mengisapnya dan mendesah pemilik semakin menggelinjang tak karuan.
Putri menggeleng ketika Muchdi hendak menciumnya, tapi reaksi hanya membuatnya tertawa dan kemudian menjenggut rambut panjang, lidahnya langsung menyapu pipi halus dan tongkat tipis di bibir gadis itu. ‘Eeemmhhh … .eemmm!’ Putri menolak untuk mencium Muchdi menutup mulutnya, tapi rangsangan di tubuhnya membuatnya tahan untuk tidak mendesah, Muchdi sendiri juga aktif dalam meraih kontur tubuhnya.
Putri mulut tertutup juga menjadi kendur sampai Muchdi berhasil memasukkan lidahnya ke dalam mulut dan mencumbuinya dengan liar. lidah Muchdi mengais-ngais mulut Putri dan menyapu rongga mulut, saliva mereka bertukar dan tanpa sadar Putri mulai memainkan lidah bertabrakan dengan lidahnya karena libidonya bangun tanpa bisa mengendalikan.
‘Eeenngghhh!’ mendesah gadis di percumbuannya tengah karena merasa benda hangat menyentuh bibir vagina basah. Dia bergerak matanya melirik ke sana di mana Munarman tengah membenamkan wajahnya untuk melumat vaginanya.
Sebuah sensasi kesemutan di sana segera muncul dari menyebar ke saraf di kesenangan dan membuat birahinya bangun tanpa bisa mengendalikan. Munarman lidah Longsor menyapu masa bibir vaginanya tergelitik infiltrasi dinding bagian dalamnya.

“Uuuummhh … gurih, benar-benar kita hoki hari ini bisa nikmatin gini gurih hahaha!” Celoteh Munarman di tengah lumatannya putri kewanitaan.
Dengan dua jari ia membuka bibir vaginanya melebar untuk mengungkapkan warna merah. Sementara Irsyad terus menjilati payudaranya bergantian, sesaat dua gunung kembar yang basah dengan air liur, gigitan memerah juga tampak pada beberapa bagian.
Setelah hampir lima menit bermesraan, Muchdi melepaskan mulut Putri. Gadis itu bernafas terengah-engah, terisak dan mendesah. Tidak terlalu lama yang lalu ia mengambil udara segar Muchdi telah menarik rambutnya sehingga kepalanya kini menjuntai ke bawah di tepi meja dan melihat terbalik.
“Aaah … jangg … .eeemmphhh … mm mm!” Kata-katanya terputus karena Muchdi menjejalkan penisnya ke dalam mulutnya.

Dia cepat-back penisnya di mulut ingin bercinta putrinya, hidung kedua testis kantung menampar hidungnya, bau langsung menyergap. Tapi sang putri tidak memiliki pilihan lain selain beradaptasi mengisap penis di mulutnya.
Menggelinjang-gelinjang tubuh di atas meja kayu bisa tanpa memegang. tangan kasar dan bahasa manusia bejat itu terus merangsang tubuhnya. Di bawah sana, lidah Munarman menjelajah lebih dalam putri vagina dan menemukan klitorisnya. daging kecil sensitif digigit dan mengisap pelan-hisap, putri kas dan mendesah bahkan lebih menggelinjang tak karuan dibuat.
“Eemmhhh … .eemmmm!” Dari mulutnya dijejali penis Muchdi terdengar desahan tertahan.
Hanya untuk putri kedua merasa vaginanya semakin berdenyut sekitar untuk melepaskan klimaksnya. Akhirnya … ssrrrr … cairan bening dan hangat itu meleleh dengan lonjakan ditambah dengan kejang tubuh gadis itu. Rakus, Munarman menyeruput cairan sebagai orang haus.
“Ssshhrrppp … ssllluurrpp baru … i ni sip, hhmmm udah ga sabar jejelin kontol gua gua di sini!” Kata Munarman memiliki sip puas putri feminitas cairan.

Setelah itu ia dengan cepat membuka celana dan mengeluarkan penisnya yang sudah mengeras dan menghadapi mereka kepala ke bagian yang berbeda dari bibir vagina gadis itu sudah berlumpur siap untuk menembus. Ketika putri masih mengisap penis mata membelakkan Muchdi merasakan benda tumpul meledak ke dalam vagina.
Munarman melenguh keenakan merasakan dinding naksir putri vagina begitu sempit dan bergerinjal-gerinjal. Segera ia mulai membelai kemaluannya keluar, pertama perlahan-lahan sampai frekuensi genjotannya telah meningkat dan membuat suara percikan dari gesekan alat kelamin mereka dan cairan vagina dari gadis itu. Princess tergoyang-goyang tubuh, serta sepasang payudara sehingga terlihat lebih manis, sepasang gunung kembar tidak pernah lepas dari tangan dan mulut mereka.
“Hhuuuhh … tarik … benar-benar … uuhh top baru!” Kata Munarman sementara putri bercinta semakin liar.
“Sepongannya juga sip Bos … gila kaya isep diisep-ya!” Kata Muchdi yang penisnya sedang dioral oleh gadis itu.
“Dalam Gantian dong, gua juga ingin nyicipin, lezat tuh kaya ya!”

Muchdi biarkan Irsyad mengambil posisi karena dia tidak ingin terburu-buru keluar sebelum menikmati hidangan utama yang meninju vagina gadis itu. Pria berambut cepak itu segera meraih kepala Putri, gadis itu harus mengambil udara segar untuk sementara dan batuk sedikit sebelum mulutnya penis lagi berdesakan, kali ini oleh Irsyad, pria memegang kepalanya sehingga sekarang kepala gadis itu tidak lagi terbalik menggantung yang membuat dia tidak nyaman,
“Sudah … Aku mo … hhhmmmhh!” Irsyad terpaksa memasukkan penisnya di mulutnya dan memotongnya.
Irsyad mendesah nikmat memanjakan merasa mulut gadis itu penisnya dengan air liur yang hangat dan lidah. Princess tampak kewalahan oleh diameter penis Irsyad yang lebih luas dari Anda Muchdi. Dengan susah payah mencoba untuk memindahkan putri lidahnya menyapu kepala penis.

“Uuuhh … tegas menempatkan, baik … jilatin terus … emuthh!” Mendesah pria, rambut meremasi putri.
Muchdi menarik kursi ke meja dan duduk di atasnya, ia mempelajari putri tubuh mulus mulai berkeringat dan mengelusinya dengan kagum. Lidahnya menjulur keluar menjilati wilayah puting gadis itu sementara tangan lainnya payudaranya meremasi pintu. Di sisi lain, semakin cepat Munarman menggoyangkan pinggulnya menyodok Princess vagina penisnya.
Mulut pria itu tidak menceracau diketahui sampai lama melenguh, dia menekankan penisnya dalam-dalam saat mencapai klimaks. Akhirnya setelah dua puluh putri kerja menitan, Munarman tidak bisa lagi menahan pelepasan sperma yang mengisi vagina gadis itu.
Pada saat yang sama, Putri kembali berorgasme, mendengus napas, erangan tertahan dari mulutnya yang diisi penis, tubuh telanjangnya hanya bisa menggelinjang-gelinjang menyebabkan dada membusung lanjut dan membuat Muchdi ASI lebih bersemangat untuk membuat. cerita panas

Suara ‘bertepuk’ saat Munarman menarik penisnya dari putri vaginanya, vagina gadis itu menganga sejenak sebelum menutup kembali, cairan orgasme meleleh keluar dari kebiasaan itu dicampur dengan krim cairan kental putih membasahi selangkangan dan meja di bawah.
“Biarkan orang ingin mencoba ya!” Kata Munarman setelah melampiaskan nafsunya.
“Boss … gua Gua dah nih daritadi menyalak!” Muchdi buru-buru mengambil posisi di antara kedua paha Putri, “eh, Syad … turunin dong pertama, gua seperti doggy style ya, biar lebih baik!”
Irsyad yang bersemangat untuk menikmati dikulum penisnya membantu menurunkan tubuh gadis itu ke lantai. Putri yang coba bermata untuk menjauh dari mereka, tetapi ia harus membiarkan pergi untuk menemukan fakta bahwa tubuhnya terlalu lemah untuk itu, namun rasa sakit di vaginanya hanya dibombardir Munarman penis.

Muchdi badan menungging putri di lantai kayu dengan bertumpu pada lutut dan siku. Segera kepala penisnya sudah membagi vagina gadis itu.
“Ooohh … sakit!” Putri mendesah pelan, “Aahhkk !!” Muchdi menyentakkan pinggulnya keras setelah menempel penisnya setengah sampai tenggelam masuk dan gadis itu menjerit.
Tanpa memberikan dia untuk beradaptasi, Muchdi nyodokkan menusuk penisnya dengan liar. Wanita tampak sepasang payudara yang terombang-ambing di dalam tubuh ritme syok menciptakan suasana yang semakin erotis.

Muchdi tangan kiri menyambar payudara dan meremasinya sambil terus menyikut dari belakang. erangan putri semakin keras, matanya rem-melek, refleks ia juga bergerak pinggulnya mencari kenikmatan. Munarman dan Irsyad tertawa melihat reaksi gadis itu.
“Hahaha … tuh yang tepat sehingga adiktif, menangis-menangis sekarang bahkan ingin bertanya dilepasin kacau!” Ejek Munarman.
“Bos biasa … tidak tahu dia hahaha enaknya!” Kata Irsyad.
Muchdi menyodok lebih cepat, berbaur dengan erangan erangan memenuhi ruangan Princess, ditambah dengan suara benturan dari alat kelamin mereka, ‘clap … clap … clap!’. Sementara itu, Robby tak berdaya terikat hanya bisa menyaksikan gadis itu diperkosa tanpa bisa berbuat apa-apa.
Sebenarnya, ia merasa sangat menyesal dan ingin membantu, tapi apa yang bisa ia lakukan? bahkan nasibnya sendiri berada di ujung tanduk. Secara naluriah, ia sendiri bersemangat untuk melihat seorang gadis Princess massa cantik diperkosa oleh tiga bajingan, dapat ditahan tanpa penisnya mengeras itu.
“Uuuhh … uhhh … lezat put yang tepat … krisis!” menggenjoti celoteh Muchdi yang terus dan meremas payudaranya.
“Ditanyakan yah bertanggung jawab !! Enak tidak menempatkan !!” Muchdi meraih rambut panjang gadis itu ke kepala miring ke belakang.
“Aduuhh … .ahhh … Ya lezat … sakit, jangan ditarik begitu … .aahh!” Putri mengerang yang wajahnya semakin berlinang air mata.
Ketiga orang itu tertawa bejat, ejekan kasar terus keluar dari mulut mereka.
“Ayo masuk … untuk membuat Putri non-kelepek kelepek hahaha!” Kata Irsyad.

Merasa ditantang Muchdi lebih mempercepat sodokannya pada vagina gadis itu. Sampai akhirnya tidak lama sebelum ia mendapatkan moo-moo, semakin cepat genjotannya frekuensi dan remasannya di dadanya semakin keras. Wanita mendesah dicampur dengan rengekan kesakitan. Dengan satu erangan panjang, preman berumbai terjebak kontol rilis yang mendalam dan orgasme.
Untuk kedua kalinya Princess Vagina diisi dengan sperma, ia bisa merasakan penis dan putih cairan hangat kedutan-kedutan manusia memenuhi rahimnya. Ketika Muchdi mencabut nya sperma penis cairan kewanitaan gadis dicampur cairan dibentuk helai bersama lima centian.
“Di sini … bersihin!” Perintah Muchdi menarik rambut Putri dan memasukkan penisnya ke dalam mulutnya tertutup.
Princess melakukan yang diperintahkan, penisnya menjilati dan kurikulum, cairan berlumuran dijilatinya ada untuk membersihkan sisa-sisa sperma adalah dihisapinya.
“Hhhssshhh … juara ngisepnya juga lu dimasukkan, dah pengalaman Anda!?” komentar Muchdi
“Pecun Lu yang lebih suka beroperasi di puncak ya dimasukkan, hahaha!” Ejek Irsyad membuat telinganya memerah.
“Hush … yang berpikir seperti lu Syad pecun sini di mana ada gini jelas, biasanya kaya item babu jadi hehehe” kata Munarman.

putrinya merasa hancur bahwa ia harus bersandar pada kaki meja untuk mendukung tubuh, namun ia masih merasa kurang karena bersama-sama Muchdi ia hampir mencapai klimaks namun pria itu sudah klimaks dan melepas penisnya. Sekarang giliran Irsyad mencicipi nya, memukul orang besar menahannya, lalu duduk di kursi dan mengangkat ke pangkuannya dalam posisi punggung.
“Masukan manis kecil lu tubuh Anda!” Perintah Irsyad telinga anak, “memek terbuka kontol nih lu terus masuk gua”
Orgasme tidak dicapai membuat putri hubungan menikmatinya. Ia mengangkat dirinya sedikit, tangan kanannya lebar bibir vagina terbuka dan dibiarkan memegang Irsyad berurat penis, mengarahkan ke dalam senggamanya liang. Dia mulai perlahan-lahan menurunkan dirinya setelah ia merasa kepala penis itu menyentuh pusat vaginanya.

Desahannya mengiringi proses penetrasi penis. Berkat feminitas cairan yang telah membanjiri vaginanya, penis Irsyad besar lebih mudah ke dalam vaginanya, tapi masih merasakan sakit yang menyertai karena vaginanya sudah telah babak belur. Irsyad kemudian memutar wajah putri dan miliknya. Putri membalas permainan lidahnya sambil beradaptasi dengan penis berkerumun vagina.
Tanpa disuruh, Putri mulai bergerak tubuhnya naik dan turun tanpa melepas percumbuannya dengan preman. Kedua tangan kasar Irsyad terus bercokol pada payudara gadis itu, meremasi, bengkok atau terjepit putingnya. Semakin cepat tubuh bergoyang putri, mulutnya juga semakin menceracau menahan nikmat.
Munarman yang mulai bernafsu lagi mendekati mereka, ia meraih kepala Putri dan menjejali mulutnya dengan penisnya. Muchdi juga tidak membiarkan tangan menganggur, ia mengulurkan penisnya di tangannya dan memintanya untuk mengocok.

Sambil menikmati putri vaginanya, Irsyad mencium dan menjilati leher jenjangnya, tangan meraba-raba kontur gerilya tubuh mulus. Robby dapat ditahan tanpa terikat di kursi juga bersemangat untuk melihat tempat kejadian, tidak merasa penisnya juga mulai basah.
“Eeemm … mmmm … uuhhm!” Erangan Princess ditahan oleh Munarman penis.
Dia merasa itu adalah penis semakin keras dalam mulutnya. Munarman tidak lagi memegang kepalanya, mencengkeram penis putrinya sendiri sementara kepala cepat-backing-ngulum dan menghisapnya. Sementara tangan lainnya adalah Muchdi penis kocokan dengan kecepatan sedang dengan pijatan membuat dia melenguh menahan nikmat. Tak lama kemudian dikeluarkan Munarman penis dari mulutnya dan mengganti mengoral Muchdi penis.
“Baik … sekarang sudah sesuai dengan ya! Sudah doyan khontol rupanya” kata Muchdi.
Apapun komentar sass, sang putri terus menghisap dan mengocoki penis Munarman dan Muchdi sambil menaikkan dan bawah tubuh. Lidahnya menyapu Muchdi kepala penis dan menggelitik urin lubang membuatnya semakin tahan hingga tak lama kemudian … croot … … disertai dengan erangan panjang ccroot Muchdi mengeluarkan spermanya di mulutnya.
“Uuhh … enakhh!” Lenguhnya, memegang kepala gadis itu, “isep put … yang kuat … minum cum isep gua!
Putri gelagapan namun mau tidak mau ia harus menghabiskan cairan putih yang tertumpah di mulut, baunya benar-benar tajam dan kental, cairan sebagian meleleh di sudut mulutnya karena yang keluar cukup banyak. Dia dipaksa untuk menelan cairan putih kental yang agar tidak merasa di mulut, tetapi juga dihisapinya Muchdi penis menyusut dan dihisapi tersisa sperma sampai ia akhirnya puas mencabut penisnya.

Muchdi penis baru sebentar dipisahkan dari mulutnya, Munarman yang penisnya sedang terguncang oleh itu juga mencapai klimaks. penisnya mengejang dan menyemprotkan isinya ke wajah gadis cantik ini. Dia tersenyum puas setelah berejakulasi di wajahnya. Sperma di wajah anak turun ke payudara bulat padat.
“Mulutnya terbuka!” Dia memerintahkan, ia kemudian diarahkan penisnya ke mulut sehingga Princess bahwa percikan spermanya masuk ke mulut gadis itu.
Kembali mulut penuh penis anak, kali ini oleh Munarman yang meminta mengisap dan membersihkannya dari sisa-sisa sperma. Mereka tertawa melihat keadaan Putri dengan wajah telah tercakup dalam sperma.
“Hehehe … jadi lebih cantik rokok, tuh lumayan membuat krim wajah, jadi lebih indah!” Ejek Muchdi.
Terlihat sekali menikmati pemerkosaan putrinya, tubuhnya telah dikendalikan dorongan seksual mengabaikan penyerang ketiga cemoohan. Dia memutar tubuhnya begitu-liukkan Irsyad penis semakin besar mengaduk-aduk vaginanya.
“Uuuhh … ngehek … mau keluar ya … eerrrhh !!” geram Iryad sambil menurunkan tubuh Putri dan bangkit dari kursi tanpa melepas penisnya terjebak.

Putri segera meletakkan tangan di tepi meja di dekatnya, hubungan seksual dilanjutkan dengan posisi pria menyodoki dari belakang sambil berdiri, dan wanita itu berdiri nungging dengan bersandar di atas meja di depan bibirnya. Dalam posisi ini Putri merasa penis menyembul Irsyad akan lebih dalam dan lebih cepat dan lebih cepat. Sigh anak diperdalam, dia bulat membuka mulut dan mengeluarkan napas setelah lain dengan erangan pria itu.
“Aaahh … aakkhh … Ooooohh!” Mengerang putri mati-matian bersama dengan ledakan orgasme yang tampaknya untuk meniup tubuhnya dari dalam.
Tubuhnya mengejang keras, vaginanya mendapatkan grip basah dan semakin kuat penis Iryad juga akan meledak. Pria berambut cepak itu akhirnya tak tahan lagi, dengan satu dorongan keras dilesakkannya penisnya jauh ke putri vaginanya.
“Uugghh!” Mendesah Irsyad nikmat sambil menuangkan spermanya mengisi vaginanya.
Pria itu meresapi orgasme dengan memeluk tubuh mulus itu merasakan kehangatan tubuhnya menyatu dengan tubuhnya. Tangannya meremasi payudaranya dan mencium tenguk mulut dan bahu.
“Wah … Gua menyalak lagi ya, adik sini Non sama lagi!” Muchdi yang penisnya mulai mengeras lagi meraih lengan jadi putri Irsyad melepaskan pelukannya.
tubuh putrinya saat itu begitu lemah setelah lemas lama orgasme bersama Irsyad, namun Muchdi sepertinya tidak keberatan. laki-laki selonjoran duduk di lantai dan mendudukkannya di bagian selangkangan.
“Aaahhh !!” mendesah Putri merasa vaginanya kembali memasuki penis.
“Yah Non … terus turun, itu membuat ya … uuhhh itu!” Muchdi merasakan kenikmatan penisnya terjepit menghancurkan vaginanya.
Pria itu tersentak pinggulnya setelah lebih dari poros setengah penisnya ke dalam Princess Vagina tenggelam, sehingga tersentak tubuh gadis itu dan berteriak terlalu sedikit keluar dari mulutnya tanpa tertahankan.
“Rocking Non!” Diperintahkan kuncir manusia.

Putri mulai menaikkan dan tubuh bagian bawah. Muchdi menikmati bergoyang gadis itu saat ia mengenyoti dada kanan. Tangannya menjelajahi kemulusan tubuh gadis itu. Lima menit kemudian Munarman mendekati mereka dan mendorongnya kembali ke pinggulnya ke depan sehingga lebih menungging.
“Lubang masih ada yang benar, sekarang ingin nyoba gua lubang ya!” Munarman mengatakan saat ia meletakkan jari ke dalam rektum putri.
“Aaahh … tidak, tidak ada!” Memohon putri ketika ia mulai mengarahkan penisnya ke dalam lubang di belakangnya.
Putri Muchdi memegang meronta-ronta lengan sementara Munarman terus menekan penisnya ke dalam anus gadis itu. Putri mengerang kesakitan merasakan belakang lubang paksa masuk penis pria itu. Jari-jarinya sudah memasuki lubang itu untuk membuka jalan bagi penis.
“Aaaaww … .sakkiitt … aarrhh!” Mata dan mulut berteriak membelakak merasakan sakit yang memaksa anal seks Perempuan.
“Uuuggh … sempitnya!” Mendesah komentar Munarman pada putri anus jauh lebih sempit dari vagina.
Penis dua laki-laki menusuk anak dua lubang seperti mesin. Robby terkait dengan kursi telah membuat kontak mata dengan gadis miskin yang diperkosa itu. Dia melihat beban yang sangat berat dari penderitaan di mata gadis itu, dari sorot matanya seolah ingin meminta bantuan pada dirinya.
Simpati, kasihan, kemarahan, dan terangsang berbaur dalam hatinya. Dia benar-benar muak dengan kekejaman preman, mereka tampaknya tidak cukup untuk menyiksanya, tetapi juga menindas orang lain yang tidak tahu apa-apa tentang masalah ini.

Kresek dan tangan mengertakkan gigi keras, kalau saja ia mampu melepaskan ikatan, aku merasa seperti mengalahkan tiga orang amoral dan membebaskan gadis itu. Terus menyaksikan tidak berdiri, ia hanya dapat melihat jauh atau menutup mata saya tidak bisa berdiri barbarisme tersebut. Sekarang Irsyad juga maju, ia mengangkat wajah gadis itu dan menyuruhnya mengoral penisnya mulai bangkit kembali.
Dia paksa boneka mulutnya dengan penis yang membuat anak disiksa selama gelagapan. Memegang rasa sakitnya di dibombardir Munarman anus, vagina yang dipompa, ia mulai menjilati penis Irsyad yang dimasukkan ke mulut Putri. Muchdi menjadi dipompa putri Vagina Princess memegang kedua lengan dan menekan mereka bersama-sama.
Munarman sedang putri anus menggenjot dengan kasarnya ia memutar dan meremas2 kedua payudara Putri bulat dan padat. Sementara Irsyad keren dioral oleh Putri menelusupkan 2 lipatan jari-jarinya ke ketiak putri dari belakang dan mengocok2 didalamnya
“Eemmm … eengghhh..mmmhh!” Mendesah gadis itu tertahan.
Dengan pemogokan pada bagian sensitif tubuhnya, putri darahnya merasa semakin riak, gelombang mencapai itu klimaks akan segera kembali. Namun sebelumnya, Munarman memiliki orgasme pertama karena sempitnya lubang belakang gadis itu. Dia melenguh sebuah, menarik pembasahan penisnya yang panjang dan menyemprotkan spermanya kembali dan potongan pantat gadis itu.

Baru kemudian, sekitar tiga menit kemudian Putri mencapai puncak kenikmatan, tubuh mulus menggelinjang Muchdi besar pada tubuh, mulut mengerang panjang, ia mengocoki penis Irsyad lebih cepat. Kedua bawahan Munarman itu menurunkan tubuh Putri dan menelentangkannya di lantai.
Muchdi terus meningkat ini untuk lima menit ke depan sampai ia menarik penisnya dan menuangkan sperma perut basah gadis itu. Tubuh Putri semakin cairan putih blepotan setelah Irsyad menyelesaikan urusannya dengan meludah spermanya di wajahnya.
Orang ketiga oknum itu juga meninggalkan tubuh telanjang gadis itu terbaring lemas bersimbah keringat dan sperma. Mereka tertawa puas berhasil menikmati kehangatan tubuh seorang putri. Mereka mulai mengenakan pakaian kembali.

Post Terkait