Cerita Sex

USTAZAH NORZALINA

Pada suatu hari ustazah norzalina dan cikgu ali dikunjungi pak dollah.
Pak dollah yang berumur 63 tahun adalah ayah mentua kepada ustazah
norzalina. Suami isteri ini sangat gembira dengan kedatangan pak dollah.
Pak dollah telah bercerai dengan isterinya 6 tahun yang lalu. Cikgu
ali dan ustazah norzalina megajar disebuah sekolah yang berhampiran
dengan rumahnya. Pasangan ini baru berkahwin 4 bulan.
Pada hari terakhir pak dollah dirumah anaknya, terjadilah satu titik
hitam. Ianya bermula pada hari cuti pasangan itu. Namun hari tersebut
suaminya mempunyai satu kelas tambahan disekolah. Seperti biasa ustazah
norzalina menyiapkan sarapan pagi untuk suaminya dan pak dollah.
Selepas menghantar suaminya ke muka pintu ustazah sempat berborak
dengan pak dollah.

Selepas itu ustazah kebilik air membasuh baju. Pak dollah yang
kebetulan ketandas terlihat sesuatu. Rupa-rupanya ustazah norzalina
terlupa merapatkan pintu, ustazah norzalina yang leka memberus baju
tidak menyedari sepasang mata sedang memerhatikannya. Seingat pak
dollah, dia tidak pernah melihat keadaan seperti itu kerana menantunya
terkenal dengan sifat sopan santun dan sangat menitikberatkan tentang
soal penjagaan aurat.

Malahan didalam rumah sekalipun menantunya tidak pernah menanggalkan
tudung melainkan ketika bersama suaminya sahaja. Kain kemban menantunya
yang basah semasa membilas pakaian, membuatkan pak dollah semakin tak
tahan. Ustazah norzalina yang merasakan kelibat orang diluar tergamam
melihat bapa mentuanya sedang membuka daun pintu. Ustazah norzalina yang
ketakutan terus bangun dan berusaha menutup pintu tetapi gagal.

Pak dollah terus masuk dan mengunci pintu dari dalam. Ayah buat apa
ni?! Tanya ustazah norzalina dengan terketar-ketar. Pak dollah hanya
tersenyum sinis sambil matanya meliar kesegenap tubuh menantunya.
Pak dollah menanggalkan pakaiannya satu persatu. Kelihatan lah batang
pak dollah yang hitam dan besar. Keadaan ini menakutkan lagi ustazah
norzalina yang terus merayu supaya dilepaskan. Pak dollah mendekati
menantunya, ustazah norzalina yang tidak rela diperlakukan begitu
cuba menolak. Keadaan bertukar menjadi bertambah buruk apabila ikatan
kain kemban ustazah norzalina telah ditarik pak dollah sehingga
terburai ke lantai.

Baca Juga: Cik Mei Lin tetanggaku

Terpampanglah tubuh ustazah norzalina yang hanya dibaluti coli dan
seluar dalam. Ustazah norzalina yang pasrah dan malu tubuhnya
ditatapi bapa mentuanya, hanya mampu memalingkan tubuh membelakangi
pak dollah sambil menangis. Jangan buat saya macam ni!, teriak
ustazah norzalina. Pak dollah yang telah lama tidak merasai kehangatan
burid terus mendekati tubuh
ustazah norzalina dari belakang lalu membuka cakuk colinya. Terlepaslah
coli yang menutupi buah dada ustazah norzalina. Tersembul tetek
ustazah norzalina yang merah putingnya. Lantas diraba pak dollah dari
belakang. Kulit tangan bapa mentuanya yang kasar dapat dirasai
ustazah norzalina ketika putingnya digentel serta diusap pak dollah.

Ustazah norzalina yang tidak berdaya mempertahankan tubuhnya dari pak
dollah hanya mampu mengharapkan suaminya lekas pulang. Buah dada
bersaiz 36b menantunya dinyonyot sehingga tegang putingnya. Kemudian
pak dollah masukkan tangannya kedalam seluar dalam menantunya sambil
mengusap-usap kelentit. Kemudian pak dollah menarik seluar dalam
menantunya sehingga terkoyak. Ustazah norzalina hanya mampu memejamkan
mata kerana tersangat malu diperlakukan begitu. Punggung dan kemaluan
menantunya yang tembam dijilat-jilat sehingga ustazah norzalina
merengek-rengek menahan kesedapan yang teramat sangat.

Pak dollah merebahkan ustazah norzalina, lalu mengangkangkan kakinya
sambil menggenggam batangnya lalu ditekan ke dalam burid ustazah
norzalina.

Jangan buat ina macam ni! Ina kan menantu ayah, tepis ustazah norzalina
sambil menutup buah dada dan burid dengan tangannya. Ustazah norzalina
takut kalau-kalau dia akan mengandungkan anak pak dollah jika batang
pak mentuanya berjaya menguasai dirinya. Ustazah norzalina yang telah
terlentang telah dipegang kedua belah tangannya secara paksa. Keadaan
kaki ustazah norzalina yang terbuka memudahkan batang pak dollah
memasuki buridnya. Sedikit demi sedikit batangnya disorong tarik
dalam burid ustazah norzalina.

Lama kelamaan ustazah norzalina tidak mampu lagi menahan keghairahan
yang telah menguasai dirinya lalu orgasme emmmm.. urrrghh.. aaahhhhhh,
meleleh-leleh air buridnya. Pak dollah yang nafsunya masih tidak puas,
memaksa ustazah norzalina berdiri dan menonggeng. Tangan pak dollah
memegang sisi punggung menantunya lalu menekan batangnya ke dalam
burid. Punggung ustazah norzalina yang besar dan putih membuatkan
pak dollah semakin bernafsu. Sakkkiiitttt ahhh.., jerit
ustazah norzalina bila buridnya dikasari dengan tujahan batang pak
dollah. Ayakan pak dollah menjadi semakin laju sehingga batangnya
merapati kemaluan ustazah norzalina.

Wajah ustazah norzalina kelihatan sangat bernafsu ketika didogy-style
pak dollah. Ustazah norzalina yang merasakan pak dollah akan mencapai
klimaks, telah menjerit ’jangaannn lepaskan di dalam yahh’.

Baiklah ina tapi dengan satu syarat, kata pak dollah. Ina kena hisap
batang ni sampai keluar air dan ina mesti minum setiap titik air tu,
kalau tidak ayah akan lepaskan kat dalam rahim ina. Memang jamin ina
mesti hamil sebab dah 6 tahun benih ayah diperam. Baiklahhh, jawab
ustazah norzalina.

Pak dollah sebenarnya hanya ingin memperdayakan menantunya. Untuk
menjerat ina supaya akan berusaha lebih bersungguh semasa menghisap
batang. Namun kalu pancut tu akan tetap gak kat dalam rahim ina.
Bagi Pak Dollah kalau tak pancut kat dalam separuh kepuasan bersetubuh
tu akan gagal dikecapi.

Pantas batangnya dihalakan ke mulut ustazah norzalina. Walaupun jijik
dimata ustazah norzalina namun terpaksa dilakukannya juga. Kuluman demi
kuluman hanya meletihkan ustazah norzalina, malah pak dollah belum
menunjukkan tanda-tanda ingin memancutkan air maninya. Pak dollah
terus meramas buah dada menantunya itu. Akhirnya ustazah norzalina
kepenatan. Pak Dollah tersunyum. Dia berjaya menikmati kuluman hebat
dan juga akan dapat memancutkan air mani ke dalam telaga zuriat
memantunya yang sedang subur.

‘Jangan lepaskan kat dalam’, rayu menantunya. Pak dollah tersenyum
sambil menonggengkan kembali tubuh ustazah norzalina lalu menjunamkan
batangnya kedalam burid. Kan Ina dah engkar syarat… kejap lagi ayah
akan hamilkan menantu ayah ni… Lantas Pak Dollah pun membuat ayakan-
ayakan yang laju lalu melepaskan air maninya yang berhamburan ke
permukaan rahim ustazah norzalina. Akhirnya pak dollah meninggalkan
rumah dan terus pulang ke kampung. Ustazah norzalina yang malu telah
merahsiakan kejadian itu daripada pengetahuan suaminya.

Dua bulan berlalu dan ustazah norzalina disahkan mengandung. Suaminya
gembira mendapat berita itu tanpa mengetahui perkara sebenarnya.
Dia mati mati sangkakan bahwa dialah yang telah berjaya menghamilkan
norzalina. Selepas 7 bulan melahirkan anak ustazah norzalina hidup
bahagia disamping cahaya mata dan suaminya. Sehinggalah pada malam
yang malang, suaminya mendapat panggilan telefon daripada pak dollah
yang on the way ke rumah mereka. Kebetulan pada malam itu isterinya
tidur awal lebih kurang pukul 9. Suaminya yang tak sampai hati
mengejutkan isterinya, terus keluar berseorangan menjemput pak dollah
distesen bas.

Pak dollah bertanya, mana ina? Ina tidur awal malam ni, mungkin letih
kot. Semasa sampai dirumah lebih kurang pukul 9.30, cikgu ali mendapat
panggilan telefon dari kawan karibnya, yang ingin berjumpa direstoran
yang terletak tidak berapa jauh dari rumahnya. Saya nak jumpa kawan.
Kejap lagi saya balik, kata cikgu ali. Pak dollah hanya tersenyum.

Pak dollah meninjau bilik menantunya dengan berhati-hati. Pak dollah
merasa sungguh berahi bila melihat menantunya sedang tidur dengan
keadaan kain batiknya terselak sehingga menampakkan betisnya yang
putih. Pak dollah menanggalkan pakaiannya dan memadamkan lampu. Pak
dollah terus naik keatas katil dalam keadaan telanjang dan memeluk
ustazah norzalina yang sedang tidur. Ustazah norzalina yang tersedar
merasakan itu adalah suaminya. Pak dollah terus menanggalkan coli
ustazah norzalina sambil meramas buah dadanya. Ustazah norzalina merasa
sedikit hairan dengan perilaku suaminya yang menghalakan batang
kemulutnya, terpaksalah ustazah norzalina mengulum batang suaminya
yang dirasakan agak berbeza dari biasa.

Selepas itu pak dollah terus menyonyot teteknya kiri dan kanan sampai
meleleh susu. Ustazah norzalina merengek kesedapan, ‘abannngg saya dah
tak tahan ni..’ pak dollah terus membuka ikatan kain batik menantunya,
lalu dijilatnya kemaluan ustazah norzalina tanpa menanggalkan seluar
dalam. Ustazah norzalina yang mencapai perasaan berahi yang tidak
terperi telah
mengalirkan air burid yang agak banyak.

Seluar dalam dilurutkan lalu batangnya menjelajahi bibir burid ustazah
norzalina.yang telah mengemut tak henti-henti. Ayakan yang berterusan
membuatkan ustazah norzalina mengerang kesedapan, ’ahhh ahhh aahhh
laju lagi bannggg aahh’ seolah-olah dia sedang berasmara dengan
suaminya sendiri.

Peluang itu dimanfaatkan pak dollah dengan mendukung ustazah norzalina
sambil mengayak buridnya secara berdiri. Ini agak menyakitkan kemaluan
ustazah norzalina, “sudahlah banggg sakittt”, rengeknya. Lalu ustazah
norzalina ditonggengkan, ustazah norzalina bertanya, ‘abang tak pernah
lakukan persetubuhan dengan cara begini?’ pak dollah tidak menjawab
lalu mendogystyle ustazah norzalina dengan agak ganas. Ustazah
norzalina yang mencapai tahap orgasme telah mengerang, ‘abangggggggggggg,
dah nak keluarrrrrrr niii…uhh..ahhhhh..aaahhh’.

Kemudian disusuli dengan lepasan air mani pak dollah yang mencurah ke
dalam rahimnya. Mereka terbaring bersama selama 30 minit. Pak dollah
yang kembali bernafsu mencium mulut ustazah norzalina sambil mengulum
lidahnya. Kelainan yang dirasai ustazah norzalina membuatkan dia
mengesyaki sesuatu lalu terus bangun sambil menutup tubuh dengan
pakaian dan menyalakan
lampu. Alangkah terkejutnya ustazah norzalina bila melihat pak dollah
sedang mengurut batangnya yang kembali menegang. Ustazah norzalina
menyangka tubuhnya disetubuhi suaminya tetapi yang nyata tubuhnya
telah diperkosa bapa mertuanya untuk kali kedua.

Dua bulan selepas peristiwa tu… sekali lagi ustazah norzalina telah
disahkan mengandong… Namun peristiwa itu tetap juga dirahsiakan
daripada pengetahuan suaminya. Kegusaran pasti menghantui perasaannya
apabila terbayangkan kemungkinan kali ke tiga dia akan dirogol dan juga
dihamilkan sekali lagi oleh Pak Dollah.